enid Buka Senin - Sabtu 10:00-18:00
Email info@tanyadigital.com Whatsapp Only +62 8133 960 8150 Tel! +62 361 478 7006

9 Aturan Dasar SEO Copywriting 2021 Wajib Tahu

Sudah bukan rahasia lagi bahwa Google selalu merubah algoritma penelusuran mereka. Dengan banyaknya perubahan algoritma yang konstan kurang lebih 3000 kali dalam satu tahun, hal ini bisa membuat para SEO Specialist dan SEO Copywriter sedikit cemas. Aturan Dasar yang terus selalu berubah, untuk itu bagaimana kita mengatur strategi untuk bisa memenangkan posisi teratas di Google? untuk mengikuti panduan dasar SEO Copywriting

Kesalahan dalam SEO Copywriting yang harus di hindari
Kesalahan dalam SEO Copywriting yang harus di hindari

Ada kabar baik bagi kamu SEO Copywriter: Aturan dasar copywriting SEO akan tetap ada. Jangan sampai salah paham ya hehehehe. Belajar beradaptasi jelas merupakan keterampilan yang berharga dan membutuhkan fleksibilitas, Kali ini kamu bisa sedikit tenang karena telah mengetahui bahwa beberapa hal di dunia copywriting SEO tidak pernah berubah.

Yuk mari kita mulai. Tanpa basa-basi lagi, berikut adalah 9 Aturan Dasar SEO Copywriting yang penting bagi kamu untuk membantu di tahun 2021:

  • Pahami (dan cocokkan) maksud kata kunci
  • Langsung ke intinya
  • Tidak melakukan keyword stuffing
  • Bicaralah dalam bahasa audiens kamu
  • Fokus dan tertuju langsung untuk cuplikan unggulan
  • Pikirkan baik-baik tentang judul Optimalkan tag meta
  • Targetkan kata kunci tambahan
  • Jangan lupa tentang penelusuran suara (voice search)

1. Pahami (dan cocokkan) maksud kata kunci

Sebagian besar, daftar aturan copywriting SEO ini disusun tanpa urutan tertentu dan menurut saya aturan #4 tidak lebih penting daripada aturan dasar copywriting #8. Karena itu, saya memulai dengan maksud kata kunci untuk alasan tertentu: Ini penting untuk kesuksesan SEO kamu.

Kursus Online Digital Marketing Digitademy
Kursus Online Digital Marketing Digitademy

Sangat cepat bagi siapa saja yang tidak terbiasa atau membutuhkan penyegar: “Keyword Intent” atau maksud kata kunci yang mengacu pada alasan orang menelusuri kata kunci yang kamju pikirkan tentang penargetan. Secara umum, ada tiga tipe luas maksud dari kata kunci:

  • Informasi: pengguna ingin mempelajari lebih lanjut tentang sesuatu, seperti topik, produk, atau industri. Contoh: “sejarah hari valentine”
  • Navigasi: pengguna ingin mengunjungi website atau halaman website tertentu. 
  • Komersial: pengguna ingin membeli produk atau layanan. Contoh: “beli jacket murah”

Karena merupakan kepentingan terbaik Google untuk memberikan hasil penelusuran terbaik bagi penggunanya, ini memberi penghargaan kepada pemasar yang sangat cocok dengan maksud kata kunci. Jika kamu mencoba menargetkan kata kunci “jual jacket murah” dengan halaman harga untuk layanan pengiriman tanaman, Itu tidak akan berkinerja sangat baik di hasil penelusuran organik. Mengapa? Karena kamu akan gagal mencocokkan maksud kata kunci.

BACA JUGA : 7 Tips SEO Copywriting 2021 untuk Meningkatkan Ranking

2. Langsung ke intinya

Meskipun saya sering menulis pendahuluan yang panjang dan hal ini mungkin penting bagi mereka yang menulis makalah atau novel, ketika kita berbicara tentang aturan dasar SEO copywriting, kita harus mengingat tujuan akhirnya: untuk membuat konten yang relevan. Konten yang relevan, untuk ditempatkan Google di bagian atas hasil organik.

Forum Komunitas Digital Marketing Indonesia
Forum Komunitas Digital Marketing Indonesia

Meskipun membuat konten yang relevan sebagian besar tentang pencocokan maksud kata kunci, itu bukan satu-satunya pertimbangan, penting juga untuk membuktikan kepada Google bahwa konten kamu relevan. Seperti yang telah saya pelajari secara langsung, cara efektif untuk membuktikan relevansi konten adalah dengan menargetkan kata kunci utama sejak awal.

3. Tidak Melakukan Keyword Stuffing

Untuk memperjelas, ada perbedaan penting antara meningkatkan kepadatan kata kunci di awal entri blog kamu berikutnya dan terlibat dalam apa yang dikenal sebagai keyword stuffing yang merupakan cara untuk menargetkan kata kunci utama secara berlebihan dalam upaya meningkatkan kinerja penelusuran organik. Jika yang pertama adalah cara yang sesuai ​​untuk menunjukkan relevansi konten kamu, yang terakhir adalah bentuk kecurangan yang sudah ketinggalan zaman.

Saya sarankan untuk menghindari keyword stuffing karena beberapa alasan berbeda, salah satunya adalah fakta bahwa hal itu sangat membuang-buang waktu kamu. Maksud saya disini, ayolah, ini tahun 2021 ini melakukan apa yang disukai oleh Google.

“Baris subjek email penting karena baris subjek email menentukan apakah orang membuka email kamu atau tidak. Kamu harus menguji baris subjek email kamu karena jika tidak, Kamu tidak akan tahu baris subjek email mana yang paling berhasil dan Kamu akan mendapatkan baris subjek email di tengah jalan yang tidak dipedulikan oleh siapapun. ”

Alasan lain saya menyarankan kamu tidak melakukan keyword stuffing karena hal itu membuat pengalaman pengguna yang menjadi tidak natural. Tidak ada yang ingin membaca sesuatu yang ditulis dengan jelas untuk menenangkan algoritma. Jika kamu melakukan keyword stuffing, tidak ada yang akan bertahan lama di website kamu.

4. Bicaralah dalam bahasa audiens Kamu

Alat penelitian kata kunci bisa sangat membantu kamu. Baik kamu sebagai seorang pemasar konten atau spesialis PPC, alat seperti Grammarly sering kali bisa membantu untuk melakukan aturan dasar SEO Copywriting.

Misalkan kamu adalah pemasar di perusahaan perangkat lunak pemasaran email dan kamu ditugaskan untuk menulis entri blog dengan kata kunci “Panduan Cara Membuat Email Marketing”. Cari kueri tersebut di Google, turun ke bagian bawah halaman hasil, dan nikmati informasi yang sangat berharga: daftar kueri yang sering dicari yang relevan dengan kata kunci utama Anda. “Seberapa Efektif Email Marketing,” “Apakah Email Marketing Masih Relevan”, “statistik pemasaran email” dan daftarnya terus berlanjut.

Sama sekali tidak dikenai biaya, bagian penelusuran terkait memberi Anda kemampuan untuk berbicara dalam bahasa audiens kamu. untuk meniru kata dan frasa yang mereka gunakan saat mencari jawaban yang Anda coba berikan. Gabungkan beberapa saran tersebut ke dalam konten Anda dan copywriting SEO kamu akan mendapatkan dorongan besar.

5. Tembak untuk cuplikan unggulan

Kurang dari separuh penelusuran Google menghasilkan klik berbayar atau organik. Sebagian besar waktu, pengguna meninggalkan SERP tanpa mengklik satu pun hyperlink. Untuk itu wajib kamu menjalankan aturan dasar SEO Copywriting agara bisa muncul di featured snippet atau cuplikan unggulan.

Ada banyak penjelasan di balik tren ini, tetapi untuk tujuan entri blog ini, saya hanya tertarik pada satu: cuplikan unggulan (featured snippet) atau position zero. Meskipun kamu merasa tidak familiar dengan cuplikan unggulan, Kamu pasti tahu kotak kecil ini terkadang muncul di bagian atas SERP dan memberi kamu sedikit informasi yang sangat relevan.

6. Pikirkan baik-baik tentang judul Kamu

Jika judul yang kurang bagus, tentunya tidak ada yang akan mengklik ke website kamu. Luangkan banyak waktu untuk memikirkan topic utama atau judul utama kamu. Ini mungkin terasa seperti membuang-buang waktu pada awalnya, tapi percayalah ketika CTR organik kamu meroket dan tayangan halaman kamu sangat tinggi, Pastinya kamu akan terus bersemangat untuk menulis headline yang baik.

BACA JUGA : 7 Alasan Kenapa Kamu Butuh SEO Copywriter 2021 – Tanyadigital.com

7. Optimalkan meta tag

Copywriter harus kreatif dalam membuat judul, ada elemen praktis yang harus kamu pikirkan: faktanya bahwa Google kemungkinan akan memotong judul (tag judul) jika lebih dari 60 karakter. Dari pengalaman saya, beberapa hal yang lebih membuat bingung saat menulis judul yang keren dan akhirnya tergeser dari SERP. Kreatif tidaklah cukup, kamu juga harus meringkas judul yang unik dan memancing klik.

Judul Anda sangat penting, tetapi ini bukan satu-satunya tag meta yang membutuhkan pengoptimalan: Kamu juga harus berhati-hati tentang deskripsi (teks yang ditampilkan tepat di bawah URL). Karena itu, memang ada orang yang akan membaca deskripsi dan menggunakannya untuk menilai apakah mereka peduli dengan apa yang kamu katakan atau tidak. Selain itu, Google mencari di sana untuk menemukan indikator relevansi (yaitu, kata kunci). Oleh karena itu, Kamu harus meluangkan waktu untuk menulis deskripsi yang bijak. Deskripsi yang memikat orang untuk mengklik dan meyakinkan Google bahwa konten kamu layak diberi peringkat. 

8. Targetkan kata kunci tambahan

Satu konten dapat diberi peringkat untuk beberapa kata kunci. Idealnya, sebagian besar konten akan diberi peringkat untuk beberapa kata kunci. Saya tahu bahwa banyak dari kalian sudah mengetahui hal ini, tetapi ini adalah konsep yang tidak bagus. Untuk berjaga-jaga jika seseorang seperti saya menemukan posting blog ini (kemungkinan besar, jika kamu bertanya kepada saya).

Penelusuran suara atau voice search juga bisa menjadi pertimbangan kamu untuk SEO Copywriting. Pencarian suara menjadi semakin umum adalah alasan yang cukup, menurut saya, untuk memasukkan beberapa taktik dasar ke dalam strategi copywriting SEO kamu bisa menjadi nilai tambah.

Contoh: Coba optimalkan beberapa konten kamu untuk kata kunci berbasis pertanyaan. Menurut Google, 41% orang yang menggunakan pengeras suara yang diaktifkan suara mengatakan bahwa mereka berbicara dengan perangkatnya seolah-olah mereka manusia. Biasanya, itu berarti banyak kueri mereka yang dibingkai sebagai pertanyaan, bukan kata kunci. Sebuah pertanyaan, bagaimanapun, jauh lebih komunikatif daripada string kata kunci.

About the author

Digital Marketer: Facebook, Google Ads, Intagram Ads, SEO Specialist, SEO Content Writer, SEO Copywriter, Blogger

Leave a Reply

Tentang Kami

Tanya Digital adalah Digital Marketing Agency yang berlokasi di Denpasar Bali melayani Jasa SEO, Search Engine Marketing, Social Marketing dan Management, Content Marketing secara Profesional

Inquiry Form Digital Marketing

Tertarik dengan Jasa Digital Marketing kami? Tim Support/Marketing kami ada di sini, Silahkan pesan sekarang juga!