Apa itu A/B Test dalam SEO, dan Bagaimana Caranya?

Apakah Anda sedang dalam kesulitan untuk mendapatkan lalu lintas atau traffic website anda dari Google?

Jika demikian, Anda tidak sendirian. Satu laporan menemukan bahwa 91% konten tidak mendapatkan traffic atau nol lalu lintas organik sehingga hal ini membuat anda frustasi, terutama jika Anda telah menjalankan strategi SEO yang Anda harapkan akan berhasil.

Namun, Anda tidak perlu merombak keseluruhan pendekatan Anda untuk SEO untuk mulai melihat hasilnya. Sebagai gantinya, Anda dapat menjalankan eksperimen untuk menentukan tweak optimasi yang perlu Anda buat, tanpa:

Mengubah seluruh situs web Anda

Mengorbankan jumlah (walaupun kecil) peringkat yang Anda dapatkan

Jawabannya adalah? Melakukan pengujian SEO A / B.

Dalam panduan ini, kami akan menjelaskan mengapa pengujian A / B test sangat penting, elemen SEO yang dapat Anda bagi, dan beberapa perusahaan yang menjalankan eksperimen terkontrol yang menghasilkan peningkatan lalu lintas pencarian.

Mari kita dalami lebih lanjut.

Apa yang bisa di Uji A / B? SEO

A/B Test dalam SEO
A/B Test dalam SEO

Ada berbagai elemen SEO yang dapat membentuk dasar percobaan A / B Anda, seperti:

Judul dan deskripsi meta

Struktur URL

Berita utama

Panggilan untuk bertindak / CTA (bentuk tombol, warna dan teks)

Tes tombol CTA

Salinan penjualan

Deskripsi produk

Gambar atau video

Untuk menulis ulang sebagian besar konten yang sudah adalah hal yang bukan menjadi tes yang sangat baik, karena akan memanggil algoritma kesegaran konten Google, jadi itu tidak akan menjadi tes yang adil terhadap kontrol halaman yang tidak menerima pembaruan.”

Mari kita praktikkan. Katakanlah Anda membagi pengujian deskripsi produk Anda. Anda dapat menjalankan percobaan terkontrol yang memperlihatkan versi halaman web yang berbeda ke grup kontrol yang berbeda. Grup A melihat halaman standar Anda dengan deskripsi produk 150 kata; Grup B diarahkan ke duplikat halaman dengan deskripsi produk 400 kata.

Jenis pengujian tau SEO A / B test  ini memungkinkan Anda untuk menentukan panjang ideal deskripsi produk Anda sebelum berkomitmen untuk menulis 150 kata tambahan untuk setiap produk – tanpa mengetahui apakah itu layak atau tidak.

Konsep yang sama berlaku untuk membagi pengujian judul dan deskripsi meta Anda. Anda cukup mengelompokkan beberapa URL ke dalam dua kategori – satu dengan kata “beli” dalam judul meta dan satu tanpa – untuk melihat apakah frasa tersebut berdampak pada metrik SEO utama (seperti CTR atau posisi peringkat).

Bahkan, Etsy melakukan tes SEO yang mirip dengan cara ini. Mereka mengubah tag judul untuk halaman tertentu di situs web mereka, kemudian memantau pengaruhnya terhadap kunjungan situs web:

Eksperimen memiliki hasil yang beragam, dengan beberapa kelompok kontrol memiliki dampak positif pada kunjungan, dan yang lain memiliki dampak minimal (atau negatif). Tetapi intinya adalah: jika kita tidak mengujinya, Anda tidak akan mengetahui hasilnya.

Baca Juga: 4 Peran Dalam Tim SEO yang Wajib Di Ketahui

Tes A / B juga melindungi situs web Anda dari dampak negatif oleh sesuatu di luar kendali Anda. Itu penting dalam dunia SEO di mana Google dapat mengubah “praktik terbaik” mereka hampir setiap hari. Ini terjadi baru-baru ini dengan rilis EAT (Expertise, Authoritativeness, Trust) – itu menyebabkan beberapa situs terkenal kehilangan setengah dari lalu lintas organik mereka:

Mulailah dengan Memilih Hipotesis Anda

Mulailah dengan Memilih Hipotesis Anda
Mulailah dengan Memilih Hipotesis Anda

Setiap tes A / B harus dimulai dengan hipotesis – pernyataan tunggal yang menjelaskan hasil yang Anda harapkan capai. Ini biasanya pernyataan if / then, seperti:

“Jika deskripsi meta saya menyertakan kata yang kuat, maka CTR organic saya akan meningkat”

“Jika saya memasukkan lebih banyak video di halaman saya, maka rasio Bounce Rate saya akan berkurang”

“Jika saya memperpendek struktur URL saya, maka Google akan dapat memahami konten halaman saya dengan lebih mudah, dan oleh karena itu peringkatkan URL saya yang lebih pendek dan lebih tinggi di SERPs”

Hipotesis penting untuk tes A / B Anda karena memberikan Anda pemahaman menyeluruh tentang hasil yang ingin Anda lihat. Dengan berfokus pada hasil yang diharapkan, Anda menguji untuk melihat apakah harapan awal Anda (hipotesis Anda) akurat.

Cara Menjalankan Tes SEO A / B

Cara Menjalankan Tes SEO A / B
Cara Menjalankan Tes SEO A / B

Sekarang setelah Anda mendapatkan hipotesis, Anda siap untuk membuktikannya dengan benar. Tapi bagaimana tepatnya Anda menjalankan tes SEO A / B yang tidak gagal total atau memberikan hasil yang tidak akurat?

Berikut adalah tiga teknik yang bisa Anda gunakan:

1) Clickflow

Clickflow adalah tool yang dirancang untuk membuat eksperimen SEO lebih mudah:

Clickflow disinkronkan dengan akun Google Search Console Anda untuk menemukan peluang di mana ada tayangan tinggi tetapi tingkat klik-tayang rendah. Pada dasarnya, ini berarti bahwa konten Anda sedang ditampilkan di SERP, tetapi tidak ada yang mengklik hasil Anda. Mereka malah menuju ke daftar lain.

Untuk memulai tes SEO baru menggunakan Clickflow, cukup buka tombol Tes Baru dan pilih apakah Anda menguji satu URL atau sekelompok URL. Anda kemudian harus memberi nama pengujian Anda dan menambahkan halaman yang ingin Anda uji:

Anda kemudian dapat menjalankan tes pada halaman-halaman tertentu untuk menilai hipotesis Anda.

Misalnya, ketika Anda menambahkan lebih banyak gambar ke halaman, apakah rasio klik-tayang Anda meningkat? Dan ketika Anda memasukkan lebih banyak tautan internal pada posting blog, apakah peringkat halaman lebih tinggi di Google?

2) Google Optimize

Anda bisa menggunakan Google Optimize, Jika anda sudah memiliki akun Google Analytics yang Anda gunakan untuk melacak hasil strategi SEO Anda. Anda dapat membangun ini dengan menggunakan Google Optimize, tool yang bekerja langsung dengan Google Analytics untuk menjalankan tes A / B di situs web tertentu:

“Google Optimize adalah alat gratis yang hebat untuk menjalankan tes A / B. Saya selalu mengutak-atik sesuatu pada halaman dan melihat apakah ada perbedaan. Ketika itu hal-hal kecil seperti salinan pada tombol atau informasi utama, Anda dapat membuat perubahan pada alat Google Optimize tanpa harus mengedit halaman yang sebenarnya. “

Perlu anda ketahui bahwa Spotify juga menggunakan alat ini untuk A / B menguji konten halaman arahan mereka. Mereka menggunakan data Google Analytics untuk menemukan bahwa pelanggan di Jerman lebih tertarik pada buku audio daripada daftar putar tradisional.

Mereka mengubah halaman arahan menggunakan Optimize untuk menunjukkan koleksi buku audio yang mereka tawarkan, dan menargetkan lalu lintas klik Iklan Google untuk mengarahkan pelanggan dari Jerman ke URL. Ini menghasilkan peningkatan pendapatan 24%.

3) Google Ads

SEO dapat memakan waktu lama untuk bisa melihat hasilnya, jadi Anda mungkin akan menunggu beberapa saat agar hasilnya mulai masuk sebelum Anda menemukan bahwa anda menjadi pemenangnya. Tetapi siapa yang mengatakan bahwa pengujian split SEO harus bergantung sepenuhnya pada strategi organik?

Danilo Godoy dari Search Evaluator menggunakan data Iklan Google untuk menjalankan tes split sebelum memetakan perubahan pada upaya organik:

“Sementara hasil uji A / B untuk pemasaran berbayar umumnya dapat dinilai dalam beberapa hari, SEO adalah permainan yang panjang, di mana aturannya lebih kompleks dan terus berkembang – Google menjalankan perubahan kecil dalam algoritma harian.

Karena alasan itu dan karena waktu dan anggaran adalah hal-hal yang berharga, rekomendasi saya adalah bahwa bisnis anda menyimpan tes A / B untuk PPC (mis. Google Ads) dan menerapkan apa yang telah mereka pelajari dari iklan berbayar dalam strategi SEO.

Jadi, misalnya, jika Anda ingin memeriksa judul halaman mana yang lebih menarik (mis. Menerima lebih banyak klik pengguna), ini dapat dengan mudah dan cepat diuji A / B pada Iklan Google dan kemudian digunakan dalam strategi SEO Anda.

Mencoba menerapkan [tes langsung] sederhana ini melalui SEO dapat membuang-buang waktu karena banyak variabel yang terlibat dalam peringkat dapat memengaruhi hasil temuan Anda. “

Cara paling sederhana untuk melakukan ini adalah melalui variasi Iklan Google untuk mengubah teks untuk kampanye Anda atau menukar headline – memungkinkan Anda untuk menguji A / B jenis salinan mana yang paling berfungsi:

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WeCreativez WhatsApp Support
Tim support kami ada di sini untuk menjawab pertanyaan Anda. Silhkan tanya kami apa saja!
👋 Hi, ada yang bisa saya bantu?