13 Kesalahan Terbesar SEO Keyword Research  yang Harus Anda Hindari

Keyword Research adalah bagian integral dari pekerjaan setiap pemasar SEO. Dan menurut sebuah studi yang disusun beberapa tahun yang lalu, hanya sedikit saja yang benar-benar menyukai penelitian kata kunci. Penelitian kata kunci mendapat peringkat sebagai salah satu dari tiga tugas yang paling sulit teratas oleh setiap profesional SEO (di belakang pembuatan tautan dan pembuatan konten).

Kesalahan dalam penelitian kata kunci SEO: Keyword Research
Kesalahan dalam penelitian kata kunci SEO: Keyword Research

Dikarenakan karena 66% dari kita saat meneliti kata kunci di-rumah daripada mencari spesialis atau outsourcing. Keyword research juga bisa menjadi tugas ato momok yang menakutkan – karena hampir 44% dari kita hanya melakukannya ketika kita harus. Ketika anda jarang melakukan keyword research kata kunci, ini bisa terasa seperti proyek besar, dan ada beberapa jebakan yang membuatnya terasa lebih sulit.

Berikut adalah daftar kesalahan penelitian kata kunci terbesar yang harus dihindari:

1. Lupa Apa Maksud Pencari

Begitu banyak orang menyebutkan bahwa kesalahan penelitian kata kunci terbesar adalah lupa untuk benar-benar memeriksa maksud pencari.

Apa gunanya memberi peringkat situs atau konten untuk kueri yang tidak cocok dengan yang dicari pengguna? Begitu banyak pemasar yang lebih terobsesi dengan mengarahkan lalu lintas daripada mereka yang mendapatkan laba. Dan di situlah maksud pencari masuk. Niat pencari memeriksa apa yang sebenarnya dicari pengguna ketika mereka mencari sesuatu secara online.

Jika Anda memiliki situs resep makanan, kemungkinan orang menginginkan resep – bukan esai 2.000 kata tentang apa arti makanan ini bagi Anda di masa kecil Anda. Sesuaikan konten Anda dengan apa yang sebenarnya dicari orang atau pastikan bahwa jenis kueri yang tepat mengarahkan lalu lintas ke situs Anda.

2. Tidak Melihat SERP yang Sebenarnya

Bagian dari memahami maksud pencari dan apa yang mesin pencari memahami maksud di balik permintaan pengguna – adalah untuk benar-benar melihat di SERPs. Terlalu banyak orang menghabiskan terlalu banyak waktu di sebuah tools, dan jangan melihat apa yang sebenarnya peringkat untuk kata kunci.

Anda mungkin melihat bahwa konten yang Google layani bagi pengguna untuk permintaan tertentu tidak cocok dengan konten yang Anda miliki untuk kata kunci itu. Mungkin Anda menulis blog, tetapi mesin telusur menginterpretasikan kueri untuk membutuhkan hasil halaman produk. Lihatlah jenis konten apa yang diberi peringkat untuk kata kunci itu dan modelkan konten Anda pada kerangka itu.

3. Tidak Melihat Metrik “Volume” 

Sering kali melakukan keyword research melibatkan metrik yang tidak selalu memberi tahu Anda apa yang terbaik untuk bisnis Anda. Tentu, kita ingin mengikuti istilah yang akan mendorong lalu lintas terbanyak dan membantu meningkatkan metrik penting, tetapi tidak selalu masuk akal bagi setiap bisnis untuk mengikuti kata kunci volume tertinggi.

Tidak hanya penting untuk menyadari apa yang masuk akal untuk peringkat situs Anda, tetapi jenis pertanyaan apa yang sebenarnya akan digunakan oleh pencari Anda untuk menemukan solusi bagi masalah mereka. Jangan terlalu fokus pada volume saja – lihat faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi konten Anda juga.

4. Mengabaikan Kata Kunci Ekor Panjang atau Longtail Keyword

Bagian dari fokus semata-mata pada volume adalah menghilangkan kata kunci ekor yang lebih panjang.Sementara kata kunci ekor panjang seringkali memiliki volume lebih rendah, kata kunci tersebut sering mewakili tahap yang lebih rendah dari corong – yang berarti pengguna lebih siap untuk membeli atau lebih dekat ke konversi.

Tetapi menargetkan bahkan di atas kata kunci ekor panjang corong berarti kemungkinan ada lebih sedikit kompetisi dan Anda menjawab kueri yang persis sama dengan pencari – membuatnya lebih cenderung mempercayai merek Anda sebagai ahli di bidang itu dan kembali ketika mereka ingin membuat Pembelian.

5. Tidak Berbicara dengan Orang yang Nyata

Seiring dengan melihat dari tools SEO dan SERP, sangat penting bagi Anda untuk berbicara dengan orang-orang yang sebenarnya dalam penelitian kata kunci Anda. Sarah Gurbach memberikan ceramah yang sangat hebat di CTAConf tahun ini tentang cara mudah untuk mendapatkan data kualitatif dari pelanggan Anda yang memberi tahu Anda tentang perjalanan mereka. Gunakan metodenya untuk riset kata kunci Anda juga.

Anda juga bisa berbicara dengan orang-orang pada bisnis Anda yang berada di garis depan dengan pelanggan. Dengarkan bahasa apa yang mereka gunakan, masalah apa yang mereka miliki, pertanyaan apa yang mereka tanyakan yang dapat dijawab oleh konten situs web Anda.

Baca Juga : Bagaimana Masa Depan SEO dan Tren Nantinya Apa Pentingnya SEO

6. Memasukkan Kata Kunci Setelah Artikel Ditulis

Setiap pakar SEO telah melihatnya atau mendapatkan permintaan: “Bisakah Anda ‘SEO’ saja?” Sayangnya, penelitian kata kunci sering dilakukan dengan konten yang sudah ditulis. Atau penulis yang tidak terbiasa dengan praktik SEO terbaik berpikir bahwa untuk “SEO itu,” mereka hanya perlu mengulangi kata kunci kali sangat kecil.

Sebagai gantinya, penelitian kata kunci harus menjadi fondasi di mana semua SEO, PPC, dan strategi konten dibangun. Itu bukan add-on di akhir. Situs Anda tidak dapat memenuhi kebutuhan pengguna dan berkinerja baik di peringkat ketika penelitian adalah hal yang kedua.

7. Tidak Tahu Di Mana Audiens Anda Mencari

Seiring dengan memeriksa SERP aktual untuk jenis konten yang dicari pengguna dengan setiap permintaan, penting juga untuk memeriksa properti yang dapat ditelusuri lainnya untuk melihat ke mana orang akan mencari informasi.

Riset Kata Kunci Baru Saja Mendapat Upgrade

Kami telah memeriksa alat penelitian kata kunci kami. Sekarang, dapatkan data yang belum pernah Anda lihat. Lebih banyak kata kunci, wawasan yang lebih baik, ROI yang lebih tinggi. Coba gratis. Perluas penelitian Anda di luar alat dan media tradisional ke tempat-tempat di web tempat pengguna target Anda benar-benar pergi untuk menemukan jawaban.

8. Berfokus Terlalu Banyak pada Pencocokan Tepat

Dengan pemahaman Google tentang Pemrosesan Bahasa Alami dan entitas terkait, Anda tidak perlu mengisi konten Anda dengan setiap kata kunci terkait yang dapat Anda pikirkan.

Terlalu sering bisnis dan klien terjebak untuk memastikan kecocokan yang tepat dari suatu kata kunci dan semua variasinya harus dimasukkan dalam bagian untuk peringkat, tetapi itu tidak terjadi. Pastikan Anda menulis konten dengan cara yang Anda jelaskan kepada seseorang melalui telepon. Anda tidak akan mengucapkan kata-kata yang sama berulang kali, jadi jangan menulis seperti itu.

9. Tidak Memperhatikan Pelokalan

Saya pernah memiliki akun yang sangat ingin peringkat untuk produk tertentu yang mereka jual – sebut saja rak dapur. Mereka melacak dan meneliti peringkat kata kunci yang terkait dengan produk dapur mereka dan tidak pernah bisa mencapai angka 1 atau mendorong banyak lalu lintas atau konversi dari kata kunci spesifik tersebut.

Ketika kami bekerja bersama, saya menunjukkan kepada mereka bahwa ketika seseorang mencari kata kunci yang mereka targetkan, Google menunjukkan kepada para pencari tempat mereka dapat membeli sistem rak dapur di dekat mereka. Banyak faktor yang menentukan hasil yang tepat untuk pencari termasuk musim, lokalisasi, pencarian sebelumnya, dan banyak lagi. Ini hanyalah alasan lain untuk mendapatkan SERP untuk penelitian Anda.

10. Tidak Fokus pada Topik yang Lebih Luas

Meskipun kita menghindari membuat konten yang hanya untuk kecocokan tepat, penting juga bahwa kita sedikit memperkecil tampilan dalam penelitian kami. Berfokus pada topik yang lebih luas dalam proses penelitian dan penulisan dapat membantu Anda melakukan brainstorming ide-ide baru dan dapat membantu aliran satu bagian atau situs web individu tampak lebih alami.

Model kluster topik juga dapat membantu menghubungkan internal. Perluas penelitian Anda untuk melampaui kata kunci spesifik dan memperluas kemampuan konten Anda.

11. Tidak Sadar akan Pesaing

Bisnis memiliki gagasan tentang siapa pesaing produk / layanan utama mereka, tetapi seringkali tidak sejalan dengan siapa pesaing SERP mereka.

Sangat penting untuk mengetahui siapa pesaing SERP Anda untuk topik pencarian dan istilah yang Anda coba peringkatkan karena Anda dapat memahami apa yang dinilai oleh pemodelan mesin pencari sebagai jenis konten yang diinginkan pengguna. Pastikan penelitian pesaing juga merupakan bagian dari proses penelitian kata kunci Anda.

12. Tidak Mengevaluasi Kesulitan Kata Kunci dengan Benar

Banyak alat penelitian kata kunci menawarkan variasi “kesulitan kata kunci” yang merupakan penilaian mereka tentang seberapa kompetitif topik tertentu dalam SERP. Namun, penilaian itu biasanya tidak mencakup informasi dan penentuan posisi situs individu Anda.

Anda mungkin muncul sebagai ahli materi pelajaran pada topik tertentu, dan peringkat untuk topik itu tidak akan menyulitkan situs Anda. Namun, jika Anda memiliki situs baru atau sedang mencoba masuk ke pasar baru, mungkin akan jauh lebih sulit untuk menentukan peringkat karena Anda belum memiliki otoritas mengenai topik itu.

Ingatlah faktor-faktor ini ketika Anda melakukan penelitian kata kunci dan mengambil metrik apa pun dengan sebutir garam

13. Membiarkan Klien Memilih Ketentuan Pencarian

Pernah memiliki klien atau prospek yang ingin “peringkat # 1 untuk [mengisi kata kunci kosong]”?

Pasti pernah, kan?

Namun, kadang-kadang, kata kunci yang mereka targetkan dengan putus asa adalah untuk kesombongan – dan tidak akan mengarahkan mereka konversi atau membantu membangun garis bawah. Pastikan Anda memilih sebagai ahli tentang apa yang benar-benar penting dalam SEO – mengarahkan lalu lintas berkualitas yang mengubah dan meningkatkan pendapatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WeCreativez WhatsApp Support
Tim support kami ada di sini untuk menjawab pertanyaan Anda. Silhkan tanya kami apa saja!
👋 Hi, ada yang bisa saya bantu?