id
[email protected] WA +62 8133 960 8150
id
[email protected] WA +62 8133 960 8150

Mass Customization: Jenis, Strategi, Contoh, Keuntungan

Kustomisasi massal atau Mass Cutomization dapat didefinisikan sebagai kemampuan perusahaan untuk mengirimkan barang dan produk yang dimodifikasi untuk memenuhi kebutuhan pelanggan individu. Produk yang disesuaikan disediakan dengan harga yang sama dengan jumlah produk produksi massal.

Pelanggan diberikan produk dasar dan serangkaian fitur yang dapat mereka tambahkan atau kurangi untuk mendapatkan produk yang unik.

Apa itu Mass Cutomization?

Mass Cutomization adalah konsep di mana pelanggan diberikan produk unik yang dibuat khusus dengan harga produksi massal. Konsep branding ini menjadi sangat populer di kalangan perusahaan akhir-akhir ini, dan semakin banyak perusahaan yang mengadopsi konsep bisnis ini untuk meningkatkan penjualan mereka.

Konsep Mass Cutomization menjadi populer di kalangan masyarakat karena keinginan mereka untuk memiliki hal-hal yang unik. Misalnya, orang ingin memiliki dompet dengan ukiran namanya.

Konsep Mass Customization pertama kali diperkenalkan di pasar dengan nama “made-to-order” atau “built-to-order.” Menurut Mass Customization ini, produk dirancang untuk pelanggan hanya setelah mereka melakukan pemesanan.

Produk yang dirancang di bawah “made to order” atau “built to order” sedikit lebih mahal daripada produk yang dibuat melalui produksi massal.

Namun konsep “Mass Customization” diperkenalkan agar pelanggan dapat mendesain produk sesuai gaya mereka. Mereka dapat memilih dari berbagai fitur yang disediakan penjual dan dapat memiliki produk unik yang dirancang sesuai selera mereka.

Satu hal yang membuat Mass Customization berbeda dari konsep “made to order” dan “built to order” adalah bahwa harga produk yang dibuat melalui Mass Customization mirip atau mendekati harga produk yang dibuat melalui produksi massal.

SEO Agency Enterprise

Konsep produksi massal tidak hanya digunakan oleh organisasi besar, tetapi pengusaha kecil banyak yang menggunakannya. Pengusaha menggunakan kreativitas yang luar biasa untuk merancang produk Mass Customization.

Untuk melakukan ini, mereka lebih memperhatikan fase desain mereka dan menghasilkan produk untuk memenuhi kebutuhan unik pelanggan mereka.

Selain itu, Mass Customization membawa lebih banyak bisnis kepada para pengusaha karena setiap pelanggan ingin diperlakukan secara istimewa, dan perusahaan belajar tentang pilihan pelanggan mereka.

Jasa Pembuatan Website

Mereka menggunakan informasi ini tentang pelanggan mereka untuk meningkatkan ide bisnis mereka dan menghasilkan produk yang akan membantu mereka melayani pelanggan mereka dengan cara yang benar.

Ada berbagai jenis Mass Customization yang dapat dipilih perusahaan untuk meningkatkan bisnis mereka. Salah satu jenis Mass Customization yang populer adalah kustomisasi adaptif. Dalam penyesuaian adaptif, produk dasar diproduksi melalui produksi massal, dan fitur yang disesuaikan ditambahkan setelah pesanan dilakukan.

Ada lebih sedikit kemungkinan kerugian dalam Mass Customization karena pelanggan membayar sebelum mereka dapat meminta kustomisasi dilakukan. Ada banyak jenis Mass Customization selain kustomisasi adaptif. Mari kita pelajari tentang mereka satu per satu.

Jenis Mass Cutomization

1. Kustomisasi Kolaboratif

Jenis ide bisnis Mass Customization ini sedikit mahal bagi pelanggan. Ini untuk pelanggan yang ingin membuat produk yang sangat disesuaikan. Maksud dari kustomisasi kolaboratif adalah menciptakan produk yang disesuaikan dengan kolaborasi klien.

Dalam metode ini, penyesuai berbicara dengan klien untuk memahami kebutuhan mereka dan kemudian menggunakan informasi yang diperoleh dari klien untuk membuat produk yang mereka inginkan.

Jenis Mass Customization ini cocok untuk klien yang bingung dengan banyaknya pilihan dan yang tidak tahu persis bagaimana mereka menginginkan produk mereka.

Penyesuai membantu mereka dengan mempersempit pilihan mereka dan membuat produk unik yang memenuhi kebutuhan mereka. Jenis kustomisasi massal ini lebih disukai oleh orang-orang yang menginginkan produk yang sangat disesuaikan dan tidak memiliki batas anggaran.

2. Kustomisasi Adaptif

Dalam kustomisasi adaptif, produk tidak dibangun dari awal sesuai pedoman yang diberikan oleh pelanggan. Tetapi produk dasar disiapkan melalui produksi massal, dan pelanggan diberikan pilihan berbagai fitur yang dapat mereka tambahkan ke produk dasar untuk menjadikannya unik.

Jenis Mass Customization ini mudah dijadikan bagian dari gaya bisnis yang ada. Hanya perubahan kecil yang harus dilakukan dalam proses produksi untuk memberikan layanan yang disesuaikan kepada pelanggan.

Karena produk dasarnya dibuat melalui produksi massal, biaya produk yang disesuaikan tidaklah tinggi, dan orang dari semua kelas mampu membelinya. Misalnya, sebuah perusahaan online The Misty Corner menjual dompet, dompet, travel bag, sampul paspor, dll.

Mereka memproduksi secara massal produk-produk ini dalam berbagai warna dan desain dan menyediakan berbagai opsi untuk tag, judul, nama, dll. untuk diukir pada produk agar disesuaikan.

Pelanggan dapat memilih produk yang ingin mereka beli dan memilih yang disesuaikan dari menu tarik-turun yang disediakan di situs web untuk memilih berbagai fitur yang ingin mereka ukir pada produk dengan harga tambahan kecil.

Penyesuaian adaptif paling sesuai dengan ide bisnis penyesuaian massal untuk bisnis online.

3. Kustomisasi Kosmetik

Kustomisasi kosmetik adalah jenis kustomisasi massal di mana produk standar dijual dengan cara yang berbeda kepada kelompok pelanggan yang berbeda. Dengan meningkatnya permintaan pelanggan untuk produk yang disesuaikan, semakin banyak perusahaan yang memilih kustomisasi kosmetik.

Sekarang perusahaan menjual produk standar tetapi dalam ukuran, bentuk, wadah, atau kemasan yang berbeda sehingga kebutuhan pelanggan dapat terpenuhi.

Produk yang dihasilkan melalui kustomisasi kosmetik biasanya membawa nama pelanggan. Misalnya, tren kustomisasi kosmetik baru-baru ini terlihat di industri pakaian jadi, di mana orang menghabiskan miliaran dolar untuk membeli pakaian yang disesuaikan seperti t-shirt dan sweter, dll.

Satu lagi contoh dari industri pakaian jadi adalah pengenalan lini pakaian ukuran plus. Sebelumnya, perusahaan pakaian jadi menjual pakaian dalam ukuran kecil, sedang, atau besar, tetapi saat ini, perusahaan menjual pakaian dengan berbagai ukuran plus dan bahkan mendapatkan pakaian siap pakai yang disesuaikan dengan kebutuhan unik pelanggan.

Bahkan dampak kustomisasi kosmetik juga terlihat di industri retail. Pengecer memilih metode kustomisasi kosmetik untuk menyediakan produk yang disesuaikan untuk klien mereka.

Sebagai contoh, seorang pembuat roti tidak hanya menjual kue yang dibuat dengan desain dan bahan standar tetapi sudah mulai menjual kue yang dibuat sesuai dengan tema unik yang diceritakan oleh klien dan mereka juga menggunakan bahan yang berbeda untuk menyiapkan kue yang disesuaikan untuk pelanggan dengan kondisi kesehatan yang berbeda.

BACA JUGA : Production Planning: Tujuan, Jenis dan Manfaat

4 Kustomisasi Transparan

Kustomisasi transparan adalah jenis Mass Customization yang cukup baru dan unik. Dalam kustomisasi transparan, perusahaan menyesuaikan produk siap pakai untuk pelanggan dengan terus menganalisis perilaku mereka.

Metode Mass Customization ini tidak terlalu populer di kalangan perusahaan karena memerlukan banyak pekerjaan dan upaya tambahan untuk mempelajari perilaku pembelian pelanggan serta kebutuhan dan pilihan mereka.

Namun, jika diterapkan dengan benar, metode ini bisa menjadi strategi yang sukses untuk mendapatkan loyalitas pelanggan dan meningkatkan penjualan secara luar biasa dengan melakukan beberapa upaya ekstra.

Strategi agar berhasil menerapkan Mass Customization

Mass Customization adalah kebutuhan saat ini karena semakin banyak pelanggan menginginkan produk yang disesuaikan. Namun, memasukkan kustomisasi massal dalam bisnis tidaklah mudah karena ada berbagai faktor yang terlibat di dalamnya.

Perusahaan menjual produk yang diproduksi secara massal karena murah untuk diproduksi, dan juga mudah bagi tenaga kerja untuk menghasilkan produk yang identik.

Ketika setiap produk memiliki keunikan, maka cara pembuatannya pun akan berbeda-beda, yang akan meningkatkan biaya produksi yang dampaknya akan tercermin pada harga produk tersebut. Oleh karena itu, penting untuk merencanakan dengan hati-hati sebelum memperkenalkan konsep Mass Customization untuk membenarkan kenaikan harga dalam bisnis Anda.

Di bagian ini, Anda akan mempelajari berbagai strategi penyesuaian massal yang dapat Anda sertakan dalam bisnis Anda.

1 Bedakan

Saat ini, semakin banyak perusahaan yang masuk ke bisnis kustomisasi massal, dan mereka menyediakan produk yang disesuaikan untuk pelanggan mereka. Pertama-tama, menghasilkan produk yang unik dan berbeda untuk setiap pelanggan itu sulit dan membutuhkan banyak kreativitas dan kerja keras.

Dengan semua ini, Anda juga harus menangani persaingan yang semakin ketat di lapangan dan memberikan begitu banyak pilihan yang memberi Anda keunggulan atas perusahaan kompetitif Anda. Misalnya, jika Anda menginginkan bisnis yang disesuaikan secara massal di industri pakaian, maka alih-alih hanya membuat pakaian yang dirancang khusus, lampirkan tema di dalamnya.

Anda bisa berkolaborasi dengan bintang film atau youtube terkenal untuk menggunakan nama dan kutipannya untuk menjual pakaian custom.

2 Jual produk dengan harga standar

Nah, ini adalah aspek tersulit dalam mendirikan bisnis Mass Customization yang sukses. Produksi massal diperkenalkan untuk menurunkan biaya produksi dan akibatnya biaya produk yang diproduksi secara massal juga menurun.

Namun di era baru, orang tidak ingin menjadi bagian dari keramaian, dan ingin tampil unik serta ingin diperlakukan istimewa. Tapi bagaimana melakukannya dengan kustomisasi massal.

Hal ini dapat dilakukan dengan menurunkan persediaan, meningkatkan arus kas, meningkatkan tingkat kepuasan pelanggan, dan membangun sistem respon yang cepat. Selain itu, biaya dapat diturunkan dengan mengalihkan produksi ke pemasok.

3 Potong perantara antara perusahaan dan pelanggannya

Dalam bisnis reguler, setidaknya ada 3-4 perantara antara perusahaan penjual dan pelanggannya. Pelanggan tidak mendapatkan kesempatan untuk berinteraksi dengan perusahaan, tetapi mereka hanya berinteraksi dengan pengecer.

Untuk kustomisasi massal yang berhasil, Anda diharuskan untuk menghilangkan perantara sehingga Anda dapat mempelajari kebutuhan pelanggan langsung dari pelanggan dan tidak mendistorsi informasi dari perantara.

Dengan cara ini, Mass Customization dapat diimplementasikan dengan sukses dengan memenuhi kebutuhan pelanggan yang tepat.

Contoh Mass Cutomization

Ada banyak perusahaan yang memilih kustomisasi massal untuk membawa bisnis mereka selangkah lebih maju. Di bagian ini, Anda akan belajar tentang beberapa contoh perusahaan yang telah melakukan Mass Customization di luar negeri.

1 Nikeid

Salah satu contoh populer dari bisnis sukses yang berhasil menerapkan kustomisasi massal dan menghasilkan keuntungan darinya adalah perusahaan sepatu olahraga Nike dengan nama merek NikeID.

Sepatu olahraga NikeID yang dibuat khusus harganya hanya 20% lebih mahal daripada sepatu yang dibuat dari produksi massal. Pelanggan dapat mencetak nama dan foto mereka di sepatu untuk mendapatkan sepatu yang dipersonalisasi.

2 komputer Dell

Perusahaan komputer Dell adalah salah satu contoh Mass Customization tertua dan populer. Perusahaan Dell memulainya dengan konsep kustomisasi massal. Anda dapat memilih komponen yang ingin disertakan di komputer dan merakit komputer sesuai keinginan.

3 Sudut yang berantakan

Pojok berantakan adalah perusahaan yang berbasis di Maharashtra India. Perusahaan ini bekerja dengan konsep penyesuaian massal adaptif dan menjual produk yang dirancang khusus seperti dompet, sampul paspor, tas tangan, gantungan kunci, dan label nama, dll.

Perusahaan ini menjadi populer karena mudah untuk memilih fitur dan harga yang terjangkau.

BACA JUGA : Pengertian Product Research: Cara Melakukan Riset Produk

Keuntungan Mass Customization

  • Pelanggan senang dan puas.
  • Peningkatan reputasi perusahaan.
  • Peningkatan pendapatan.
  • Tenaga kerja Anda dapat memamerkan kreativitas mereka.
  • Persediaan yang lebih rendah dan barang yang tidak terjual.
  • lebih sedikit pemborosan bahan baku
  • Peluang pembatalan kurang atau nol.
  • Proses produksi yang cepat dan efisien.
  • Kenali pelanggan Anda lebih baik.

Kekurangan Mass Customization

  • Proses yang melelahkan untuk mencari tahu apa yang diinginkan pelanggan.
  • Proses pemikiran yang konstan tentang ide-ide kreatif dan inovatif untuk menyenangkan pelanggan.
  • Menjaga dan memelihara stok berbagai bahan.
  • Proses melelahkan meyakinkan pelanggan untuk harga yang lebih tinggi dikenakan.
  • Sulit untuk mendapatkan estimasi permintaan produk.
  • Kebutuhan akan teknologi dan mesin produksi yang sangat fleksibel.
  • Biaya mempertahankan hubungan pelanggan langsung.
About the author

Digital Marketer: Facebook, Google Ads, Intagram Ads, SEO Specialist, SEO Content Writer, SEO Copywriter, Blogger

Leave a Reply

Bali Digital Marketing Agency

Tentang Kami

Tanya Digital adalah Digital Marketing Agency Bali terbaik dan profesional berpengalaman yang membantu usaha membangun awareness dan membantu kehadiran bisnis secara online dengan strategi yang akurat dan memberikan hasil nyata.

Sebagai Digital Marketing Bali kami akan memberikan ide baru untuk meningkatkan hasil pencarian Anda secara organik, kampanye iklan berbayar yang lebih profesional dan menguntungkan, kami Jasa Digital Marketing Bali akan terus memberikan strategi inovatif untuk menghubungkan bisnis Anda dengan audiens online yang tepat.

Form Inquiry Digital Marketing: SEO, SEM, SMM, Content Marketing, Email Marketing & Web Development

Tertarik dengan Jasa Digital Marketing kami? Tim Support/Marketing kami ada di sini, Silahkan pesan sekarang juga!