id Buka Senin - Sabtu 10:00-18:00
Email info@tanyadigital.com Whatsapp Only +62 8133 960 8150 Tel! +62 361 478 7006

Bagaimana Cara Track User Engagement Google Analytics di WordPress

Apakah kamu ingin melacak engagement pengguna di WordPress kamu? 

Perlu kamu ketahui user engagement adalah salah satu metrik terpenting untuk dilacak karena bisa membantu kamu merencanakan pertumbuhan secara strategis. Pada artikel ini, saya akan menunjukkan bagaimana cara track user di WordPress dengan Google Analytics.

Kenapa Harus Melakukan Track User Engagement dengan Google Analytics

Umumnya, pemilik website menganggap lalu lintas (traffic) dan tayangan halaman (pageviews) sebagai indikator terpenting dari kinerja website mereka. Mereka berasumsi bahwa lalu lintas yang lebih tinggi akan menghasilkan lebih banyak konversi dan penjualan.

Meskipun itu benar, kamua bisa mendapatkan hasil yang lebih baik dengan melacak dan mengoptimalkan keterlibatan pengguna.

User Engagement menunjukkan apa yang dilakukan pengguna saat mereka tiba di website kamu Hal ini akan membantu mengidentifikasi pola perilaku pengguna yang sangat terlibat yang mengarah ke lebih banyak konversi dan penjualan.

Misalnya, kamu mungkin menyadari bahwa pengguna yang mengunjungi halaman tertentu 10X lebih mungkin melakukan pembelian dibandingkan pengunjung lain di website kamu. Kamu bisa memakai insights ini untuk mengarahkan lebih banyak perhatian pengguna ke halaman tersebut.

Untuk melacak keterlibatan pengguna, saya menggunakan Google Analytics yang dikombinasikan dengan plugin MonsterInsights yang populer.

Kalau kamu belum mendaftar ke Google Analytics, Kamu bisa mengikuti petunjuk di panduan kami tentang cara install Google Analytics di WordPress.

Selanjutnya, kamu perlu menginstal dan mengaktifkan plugin MonsterInsights. Saya merekomendasikan untuk mendapatkan paket Pro dari plugin ini.

Kebanyakan orang bertanya kenapa memasang plugin, padahal kamu bisa menempelkan skrip Google Analytics di footer situs web.

Alasannya adalah hanya dengan menempelkan tautan di footer, kamu bisa kehilangan data keterlibatan pengguna utama. Kamu tidak akan tahu tautan jelajah mana yang diklik pengguna, formulir mana yang memiliki konversi tertinggi, produk mana di toko online kamu yang memiliki konversi terbaik, tautan afiliasi atau iklan mana yang mendapatkan klik paling banyak, dll.

Plugin MonsterInsights secara otomatis menangani semua itu dan lebih banyak lagi untuk kamu. Ini mengotomatiskan proses menempelkan kode analitik yang berbeda dan skrip pelacakan peristiwa di footer, jadi Anda tidak perlu berurusan dengan kerumitan kode dan konfigurasi.

Berikut ini adalah Bagaimana Cara Track User Engagement Google Analytics di WordPress

1. Melacak Konten Kamu yang Paling Populer

Hal pertama yang perlu kamu ketahui adalah postingan dan halaman blog mana yang paling populer di antara pengguna kamu? Ini adalah halaman dan posting di situs kamu yang mendapatkan lalu lintas paling banyak.

Mencari tahu apa yang disukai pengguna di website kamu bisa membantu kamu merencanakan strategi konten yang memperluas apa yang sudah berhasil.

MonsterInsights membuatnya menjadi lebih sederhana. Kamu hanya perlu mengunjungi halaman Insights »Reports di area admin WordPress kamu.

Kamu akan menemukan konten mana yang paling populer di bawah bagian ‘Posting dan halaman teratas’.

Di sampingnya, Kamu juga akan melihat sumber lalu lintas teratas. Memberi kamu gambaran umum tentang dari mana lalu lintas Anda berasal.

Di sebagian besar website, 90% lalu lintas mereka masuk ke 10% halaman teratas. Setelah kamua menemukan halaman teratas ini, kamu bisa mengoptimalkannya untuk konversi maksimum dengan menambahkan peningkatan konten atau magnet prospek yang ditargetkan pada postingan ini.

Disini saya menemukan bahwa dengan menambahkan peningkatan konten dapat membantu kamua meningkatkan konversi Anda setinggi 845%. 

2. Melacak Bagaimana Pengguna Terlibat dengan Formulir di Website Kamu

Sebagian besar website mengandalkan formulir kontak untuk mengumpulkan petunjuk dan umpan balik pengguna. Sayangnya, sebagian besar plugin formulir kontak tidak memberi kamu data pelacakan dan konversi yang akurat.

MonsterInsights memungkinkan kamu memanfaatkan fitur pelacakan peristiwa Google Analytics untuk melihat berapa kali formulir kamu dilihat dan dikirim.

Untuk mengaktifkan pelacakan formulir, kamu perlu mengunjungi halaman Insights »Addons. Di halaman ini, Anda perlu menginstal dan mengaktifkan formulir addon.

Setelah kamu mengaktifkan addon Form, MonsterInsights akan secara otomatis mulai melacak semua formulir di situs website kamu.

Secara otomatis bekerja dengan plugin form kontak populer seperti WPForms, Ninja Forms, Formidable, dan lainnya. MonsterInsights juga melacak formulir komentar, formulir pendaftaran pengguna, dan banyak lagi.

BACA JUGA : 9 Plugin Lead Generation WordPress Penghasil Prospek Powerful

Untuk melihat bagaimana kinerja form, kamu perlu mengunjungi akun Google Analytics. Di dasbor Google Analytics, klik Behavior »Events» Halaman Ikhtisar, lalu di bawah ‘Event Category’ klik ‘form’.

Selanjutnya, klik ‘Event Label’ untuk melihat statistik berbagai bentuk website kamu.

Dari sana, kamu bisa mengklik formulir apa pun untuk melihat tayangan dan konversi.

3. Melacak Toko Online Ecommerce di Google Analytics

Google Analytics menawarkan banyak fitur khusus untuk website eCommerce. Namun fitur ini tidak diaktifkan secara default, dan sebagian besar pengguna bahkan tidak tahu bahwa fitur tersebut ada.

Pelacakan Enhanced E-commerce memungkinkan kamu bisa melihat perilaku belanja, perilaku pembayaran, performa daftar produk, performa penjualan, dan banyak lagi. 

Bagian terbaiknya adalah kamu dapat menggabungkan data ini dengan keseluruhan lalu lintas website kamu untuk mengumpulkan wawasan (insights) yang lebih baik.

Forum Komunitas Digital Marketing Indonesia
Forum Komunitas Digital Marketing Indonesia

Pelacakan eCommerce MonsterInsights untuk WordPress bekerja dengan WooCommerce dan Unduhan Digital Mudah.

Pertama, kamu perlu mengaktifkan pelacakan eCommerce di Google Analytics. Buka akun Google Analytics dan beralih ke halaman admin.

Selanjutnya, klik ‘Ecommerce Settings’.

Sekarang klik slider di bawah langkah pertama, Enable Ecommerce, untuk menyalakannya. kamu perlu mengklik tombol Langkah Berikutnya untuk melanjutkan.

Saya menyarankan kamu untuk mengaktifkan Enhanced Ecommerce settings.

Setelah Anda selesai, klik tombol kirim untuk menyimpan pengaturan.

Selanjutnya, kamu perlu beralih ke area admin WordPress. Masuk ke Insights » Addons dan instal serta aktifkan ‘Ecommerce Addon’.

Setelah itu kamu bisa menuju ke Insights » Settings dan klik pada tracking. Selanjutkan klik pada Ecommerce section untuk melanjutkan.

Pada tab ini, kamu perlu mencentang kotak di samping ‘Use Enhanced eCommerce’, lalu klik tombol ‘Save changes’ untuk menyimpan setelan kamu.

Untuk melihat laporan ecommerce tracking reports, Kamu perlu mengunjungi akun Google Analytics dan pergi ke Conversions » Ecommerce page.

Berikut adalah beberapa laporan yang mantap yang kamu dapatkan dengan mengaktifkan pelacakan Enhanced eCommerce di toko online kamu:

  • Shopping Behavior
  • Checkout Behavior
  • Product Lists Performance
  • Sales Performance

4. Melacak Siapa yang Mengklik Iklan kamu dengan Google Analytics

Banyak web mengandalkan iklan untuk menghasilkan uang secara online sambil membuat konten yang bermanfaat. Platform periklanan seperti Google AdSense memberi kamu beberapa laporan tentang tayangan dan klik iklan.

Dengan MonsterInsights dan Google Analytics kamu sebenarnya dapat melihat bagaimana pengguna berinteraksi dengan iklan di website kamu. Yang kamu dapatkan adalah:

  • Lacak berapa banyak klik yang diterima setiap iklan
  • Temukan iklan mana yang diabaikan audiens kamu
  • Identifikasi penempatan iklan yang paling efektif
  • Dan banyak lagi…

Pertama kamu perlu masuk ke Insights » Addons di wordpress kamu. Install dan aktifkan ‘Ads Tracking’ addon.

Selanjutnya, kamu perlu mengintegrasikan Google Analytics ke akun Google Adsense kamu.

Buka dasbor Google Analytics kamu dan klik tombol ‘Admin’ yang terletak di sudut kiri bawah layar.

Pada halalman admin, klik ‘AdSense linking’ di bawah kolom properti.

Selanjutkan klik +New AdSense Link dan pilih AdSense property yang ingin kamu tautkan dengan properti Analytics kamu.

Setelah itu, klik tombol lanjutkan untuk maju.

Selanjutnya, kamu harus memilih tampilan Analytics di mana kamu ingin data AdSense kamu tersedia. Setelah kamu memilihnya, klik Enable Link dan kemudian klik Done.

Setelah kamu mengonfigurasi semuanya di Google Analytics, kamu harus menuju ke situs WordPress dan masuk ke Insights » Settings. Beralih ke ‘Tracking’ tab dan kemudian klik Ads section.

Kamu perlu Mengaktifkan pelacakan Google Adsense di MonsterInsights.

Untuk melihat laporan kinerja AdSense, buka akun Google Analytics dan kunjungi Behavior » Publisher.

Laporan overview memberi ringkasan tingkat tinggi dari metrik AdSense utama. Kamu juga dapat menemukan laporan Halaman Penerbit dan Perujuk Penerbit di Google Analytics.

5. Melacak Tautan Afiliasi Kamu di Google Analytics

Sebagian besar pemasar afiliasi menggunakan plugin untuk mengelola dan menyembunyikan tautan afiliasi. Ini membuat tautan afiliasi kamu terlihat lebih ramah pengguna. Berikut adalah contoh tautan afiliasi terselubung:

http://wesbitekamu.com/recommends/product-name/

MonsterInsights memungkinkan kamu untuk melacak tautan afiliasi tersebut di Google Analytics. Ini membantu kamu mengetahui produk afiliasi mana yang berkinerja baik, halaman mana yang menghasilkan lebih banyak pendapatan afiliasi, dan banyak lagi.

Untuk mengaktifkan pelacakan tautan Afiliasi, Anda perlu mengunjungi Insights » Settings. Beralih ke tab pelacakan dan kemudian klik ‘Affiliate links’ section.

Pertama, kamu harus memasukkan slug yang kamu gunakan untuk tautan afiliasi kamu. Setelah itu, Kamu perlu memberikan label yang ingin kamu gunakan untuk tautan tersebut di laporan Google Analytics kamu.

Selanjutnya, klik tombol save changes untuk menyimpan pengaturan.

MonsterInsights memungkinkan Anda melacak klik afiliasi sebagai peristiwa di Google Analytics.

Untuk menemukan ikhtisar laporan klik tautan afiliasi, Buka halaman Ikhtisar Behavior »Events». Klik tautan afiliasi akan ditampilkan dengan label yang kamu pilih sebelumnya

Catatan: sebagian besar plugin afiliasi WordPress mungkin menjanjikan untuk memberi statistik tautan. Kami telah menemukan sebagian besar statistik tersebut sangat tidak akurat karena sebagian besar pelacakan analitik berbasis WordPress rusak karena caching. Google Analytics adalah satu-satunya cara untuk melacak analitik dengan benar.

6. Melacak Rasio Pentalan (Bounce Rate) di Google Analytics

Rasio pentalan atau Bounce Rate adalah persentase pengguna yang membuka website kamu dan memutuskan untuk keluar tanpa membuka halaman kedua.

Untuk memeriksa rasio bounce rate, Kamu harus masuk ke dasbor Google Analytics dan kemudian pergi ke laman Audience » Overview page

Ingin melihat rasio pentalan bouce rate halaman individu? Buka Behavior » Site Content » All Pages untuk melihat semua halaman dari website kamu.

Kamu dapat mengurutkan halaman dengan bounce rate yang lebih tinggi atau lebih rendah untuk melihat halaman mana yang tidak berkinerja.

Bounce rate yang lebih tinggi menunjukkan bahwa kamua tidak dapat meyakinkan pengguna untuk mengunjungi halaman lain. Pengguna dapat meninggalkan website kamu dengan mengklik tombol kembali di browser mereka, mengklik link keluar, atau dengan menutup jendela.

Rasio bounce rate benar-benar normal. Namun bounce rate yang lebih tinggi menunjukkan masalah dengan website kamu yang memengaruhi pengalaman pengguna dan menyebabkan conversion / engagement yang rendah.

Berapa rasio bounce rate yang harus diterima untuk situs web Anda?

Berikut adalah pengelompokan umum rasio bounce rate dari baik menjadi buruk.

Rasio pentalan yang sangat baik adalah antara 30% dan 50%. Sebagian besar website memiliki rasio bounce rate antara 50% dan 70% yang merupakan rata-rata yang dapat diterima. Rasio bounce rate yang lebih tinggi dari 70% dianggap buruk untuk sebagian besar website.

Tidak semua website sama, artinya rasio pentalan rata-rata bervariasi tergantung pada jenis website yang berbeda.

Lihat grafik di bawah ini untuk melihat rasio bounce rata-rata menurut industri:

7. Melacak Waktu yang Dihabiskan di Website Kamu

Indikator lain yang menunjukkan keterlibatan pengguna adalah durasi sesi atau waktu yang dihabiskan pengguna di website kamu.

Jika pengguna meninggalkan website kamu tanpa menghabiskan cukup waktu untuk melihatnya, maka ada sesuatu yang salah yang perlu diperbaiki.

Google Analytics dapat menunjukkan waktu rata-rata yang dihabiskan pengguna di website per sesi. Cukup buka halaman Audience » Overview, dan kamu akan melihatnya di antara statistik lainnya.

Ini juga dapat menunjukkan berapa banyak waktu yang dihabiskan pengguna saat melihat halaman individual. Kamu bisa memeriksanya dengan mengunjungi Behavior » Site Content » All Pages di Google Analytics.

8. Melacak Tampilan Halaman (Page Views) Per Kunjungan dengan Google Analytics

Tampilan halaman per kunjungan adalah indikator bagus lainnya tentang seberapa terlibat pengguna kamu. Lebih banyak tampilan halaman per sesi juga meningkatkan waktu yang dihabiskan pengguna di website kamu dan menurunkan bounce rate.

Google Analytics akan menunjukkan total tampilan halaman untuk periode tertentu pada halaman Audience » Overview. Namun, untuk melacak keterlibatan pengguna.

Kamu juga dapat membagi tampilan halaman per sesi berdasarkan sumber dan saluran dengan mengunjungi Acquisation » All Traffic » Channels

Ini membantu kamu melihat saluran lalu lintas mana yang menghasilkan konversi terbaik untuk situs website, sehingga kamu dapat memfokuskan upaya pada area yang benar-benar memberikan hasil.

Sekian tutorial Bagaimana Cara Track User Engagement Google Analytics di WordPress. Semoga bisa bermanfaat ya.

Yuk mari join di Forum Digital Marketing no #1 Indonesia. Diskusi bersama, sharing, tanya jawab, berbagi plugin, software SEO, Search Engine Marketing, Social Media Marketing & Management, Email Marketing, Content Marketing.

About the author

Digital Marketer: Facebook, Google Ads, Intagram Ads, SEO Specialist, SEO Content Writer, SEO Copywriter, Blogger

Leave a Reply

Tentang Kami

Tanya Digital adalah Digital Marketing Agency yang berlokasi di Denpasar Bali melayani Jasa SEO, Search Engine Marketing, Social Marketing dan Management, Content Marketing secara Profesional

Inquiry Form Digital Marketing

Tertarik dengan Jasa Digital Marketing kami? Tim Support/Marketing kami ada di sini, Silahkan pesan sekarang juga!