id Buka Senin - Sabtu 10:00-18:00
Email info@tanyadigital.com Whatsapp Only +62 8133 960 8150 Tel! +62 361 478 7006

4 Tips Cara Memperbarui Konten Usang Untuk SEO

Berikut perbandingan yang menarik untuk Anda: Konten lama yang sudah usang seperti lagu hit yang dilupakan semua orang sekitar tiga minggu setelah label dirilis.

Ya, bahkan konten hebat pun dapat kehilangan pengunjung dalam beberapa bulan setelah publikasi jika sudah menjadi tidak relevan, atau jika konten lain yang lebih baik muncul dan menarik perhatian Google.

Mengapa itu terjadi? Sederhana: “Menjaganya tetap konten anda tetap segar” adalah mantra Google untuk memeringkat konten. Mesin pencari merayapi dan memberi peringkat jutaan halaman untuk menemukan yang memberikan jawaban terbaik kepada penggunanya. Itu sebabnya konten yang ketinggalan zaman, tidak peduli seberapa bagusnya, berisiko kehilangan posisi pencarian teratas oleh pendatang baru.

Dalam panduan ini, Saya akan membantu Anda memahami dasar-dasar memperbarui konten. Mari kita mulai dengan empat alasan utama mengapa taktik ini berhubungan dengan SEO, sehingga Anda tahu bagaimana menjaga konten Anda tetap segar dan relevan.

Kursus Online Digital Marketing Digitademy
Kursus Online Digital Marketing Digitademy

Mengapa Konten Menjadi Usang?

Apa sih yang menyebabkan konten tidak disukai oleh Google? Alasan yang berbeda berlaku untuk topik konten yang berbeda. Tapi inilah alasan paling umum:

Persaingan konten yang ketat: Lebih dari 60 persen pemasar berinvestasi dalam pembuatan konten pada tahun 2021, yang berarti bahwa lebih banyak artikel dibuat dengan topik yang serupa atau identik.

Relevansi topik: Beberapa topik tetap relevan selama bertahun-tahun dan beberapa dekade tetapi beberapa tidak disukai sebelumnya, mengakibatkan kurangnya minat.

Evolusi topik: Banyak topik diperbarui dengan pengetahuan baru, yang memerlukan pembuatan ulang, penulisan ulang, penggabungan, dan pengerjaan ulang konten lama agar tetap relevan.

Algoritma Google: Google mencoba memberikan informasi yang paling berkualitas, bermanfaat, dan relevan kepada penggunanya yang dalam banyak kasus juga berarti “fresh”.

Memperbarui konten adalah cara yang efektif untuk mengatasi keempat alasan tersebut. Sekarang mari kita bahas setiap alasan secara lebih rinci. Untuk itu yuk simak Cara Memperbarui Konten yang Lama atau Sudah Usang

4 Tips Memperbarui Konten yang Usang

Tidak ada pemberitahuan ketika konten menjadi tidak relevan dan kalah bersaing dengan konten lain. Mengetahui taktik ini akan membantu menjaga konten Anda tetap segar dan penting di mata Google.

1. Memperbarui atau Refresh Konten Lama yang sudah usang Untuk Mengalahkan Pesaing

Perusahaan akan menjadi lebih pintar dan lebih efektif dalam memproduksi konten. Mereka menggunakan aplikasi penelitian kata kunci dan alat SEO lainnya untuk mengoptimalkan artikel, landing page, dan konten lainnya agar mendapat peringkat tinggi di Google.

Persaingan sering menyebabkan konten yang baru dibuat menurun posisinya ke bawah di hasil pencarian Google, apalagi konten lama. Itu sebabnya membuat pembaruan konten dapat membuat perbedaan untuk kembali mendapatkan peringkat.

Untuk memperbarui konten Anda dan mengalahkan pesaing Anda:

Anda bisa menelusuri 10 hasil Google teratas menggunakan kata kunci tertentu untuk menentukan bagian konten paling populer yang diberi peringkat. Tentukan apa yang membuat website mereka menjadi populer. Baca hasil teratas dan coba cari tahu apa yang membedakannya dari yang lain. Apakah struktur yang lebih baik? Petunjuk langkah demi langkah? Penelitian asli? Atau mungkin tautan ke sumber otoritatif lainnya?

Lakukanlah pembaharuan konten Anda sesuai, lakukan pembaruan pada konten berdasarkan analisis Anda terhadap hasil teratas pada pesaing Anda.

BACA JUGA : Manfaat Content Marketing untuk Bisnis Anda

Analisis pesaing memiliki banyak manfaat untuk bisnis Anda. Melihat bagaimana orang lain membuat konten yang dapat membantu menemukan gaya penulisan dan pemformatan yang berbeda, tempat untuk menambahkan video, bukan teks, dan lebih banyak kata kunci.

Berada di lima besar berarti Google menganggap karya tersebut adalah yang terbaik. Jadi, belajarlah dari yang terbaik dan tingkatkan konten Anda dengan mengikuti praktik serupa.

2. Refresh atau Memperbarui Konten Untuk Meningkatkan Relevansi

Beberapa topik mungkin menjadi kurang relevan atau sama sekali tidak relevan seiring berjalannya waktu. Alasannya banyak: perubahan peraturan, kepentingan atau efektivitas sesuatu.

Berikut ini contohnya:

Banyak perusahaan berinvestasi dalam konten tentang Google+ hanya untuk mengetahui bahwa platform tersebut akan ditutup pada 2 April 2019. Setelah menghilang, minat pada platform melonjak, sehingga membuat konten baru tidak ada gunanya.

Penutupan juga berarti bahwa memiliki konten tentang Google+ tidak akan membawa manfaat apa pun. Karena Google memprioritaskan website dengan konten yang relevan, perayapnya mungkin menurunkan beberapa website dengan konten pada topik yang tidak relevan seperti platform yang gagal.

Menghapus konten yang tidak relevan dan ketinggalan zaman juga memiliki beberapa kelemahan. Misalnya, mungkin mengganggu strategi interlinking Anda (menautkan antara bagian konten di satu situs web), yang mungkin juga menghasilkan 404s.

Jadi, haruskah Anda memperbarui dan menghapus konten yang sudah lama atau usang?

Jawabannya tergantung pada beberapa faktor. Jika konten Anda…

    … berguna dan masih mendapat lalu lintas, pasti perbarui

    … perlu menulis ulang untuk meningkatkan relevansi, lakukan pembaruan

    … adalah tentang topik usang seperti Google+, pertimbangkan untuk menghapusnya (kecuali jika topik tersebut mengumpulkan banyak tautan balik dari situs web lain – itu adalah sinyal kepercayaan)

3. Memperbarui atau Refresh Content untuk Pembaruan Topik

Beberapa aspek topik sering berubah, yang juga memerlukan penyegaran konten. Misalnya, konten yang terkait dengan layanan media populer Musical.ly harus diperbarui ketika aplikasi “ditingkatkan” ke desain dan nama baru: “TikTok.”

Sama seperti TokTok, aplikasi, teknik, strategi, dan topik lain berkembang dan berubah setiap saat. Jika Anda adalah platform ulasan bisnis dan telah menulis tentang layanan penulisan online terbaik, mereka juga terus berkembang seiring dengan perubahan preferensi pelanggan, gaya penulisan, dan banyak lagi.

Pertimbangkan tips berikut untuk menyegarkan konten:

  • Tinjau lima hasil teratas Google dengan topik/kata kunci yang sama. Anda mungkin menemukan ide tentang apa yang harus ditambahkan, dihapus, atau ditingkatkan berdasarkan cara orang lain mendekati topik yang sama setelah konten Anda.
  • Temukan cara baru untuk mendekati topik. Anda dapat melakukan penelitian asli Anda atau mengutip penelitian lain (sebaiknya yang lebih baru dan lebih baik).
  • Tambahkan kata kunci baru. Jalankan riset kata kunci sekali lagi untuk melihat apakah konten Anda kehilangan beberapa kata kunci baru yang relevan.
  • Cari informasi baru tentang topik. Baca berita, artikel, dan konten lainnya untuk melihat perkembangan topik sejak publikasi aslinya. Pertimbangkan juga untuk menyiapkan Google Alert untuk mendapatkan notifikasi tentang konten terbaru tentang topik tersebut.

Menyegarkan konten untuk meningkatkan relevansi topik melibatkan beberapa keterampilan investigasi dan penelitian. Tapi tidak ada yang tidak bisa Anda lakukan semua yang Anda butuhkan hanya dengan beberapa klik saja, di hasil Google.

BACA JUGA : SEO Checklist 2021: Faktor Penting Membuat Konten

4. Memperbarui Konten Untuk Menyesuaikan dengan Perubahan Algoritma Google

Google membuat perubahan kecil pada algoritmanya berkali-kali setiap tahun. Kebanyakan dari mereka lebih berhubungan dengan SEO teknis daripada copywriting SEO, jadi tidak apa-apa jika pembuat konten melewatkan beberapa sesekali.

Tapi saya mendapatkan pembaruan inti utama setiap beberapa bulan, dan mereka memiliki implikasi yang sama besar untuk pembuatan konten. Salah satu pembaruan besar terbaru, yang disebut “pengindeksan seluler-pertama,” membawa perubahan ini:

  • Pengoptimalan teks untuk pengalaman membaca yang nyaman di layar ponsel kecil (paragraf tiga baris yang lebih pendek dan lebih mudah dicerna bekerja paling baik untuk itu.)
  • Takeaway tekstual yang menyajikan ringkasan artikel singkat kepada pembaca adalah ide bagus karena mereka tidak perlu menggulir untuk menemukannya.
  • Pengoptimalan video dan gambar untuk waktu pemuatan yang lebih cepat.

Mengikuti pedoman teknis SEO Google dan praktik konten terbaik dari hasil teratas adalah strategi yang efektif untuk menyesuaikan perubahan algoritma. Itulah mengapa Anda harus mencoba untuk terus mencermati kinerja konten Anda penurunan peringkat mungkin menunjukkan kurangnya pengoptimalan.

Cara Memperbarui Konten yang Sudah Usang

Menemukan potongan konten usang itu sebenarnya sederhana dengan alat seperti Google Analytics (atau alat analitik konten pilihan Anda).

Inilah yang terlihat seperti proses ini:

  • Tinjau halaman web di Google Analytics. Buka Perilaku > Konten Situs untuk melihat nomor dan sumber lalu lintas untuk setiap halaman.
  • Buka statistik lalu lintas dan temukan halaman yang paling sedikit dikunjungi. Kurangnya minat mungkin menunjukkan salah satu dari empat alasan (persaingan, evolusi topik, dll.), jadi kunjungi halaman tersebut untuk mengetahui cara memperbaruinya.
  • Prioritaskan konten sesuai dengan kepentingannya. Beberapa konten layak diperbarui karena dapat mendatangkan lalu lintas dan konversi Anda; lain, tidak terlalu banyak. Tetapkan prioritas (rendah, sedang, tinggi) untuk setiap bagian dan putuskan apakah pembaruan benar-benar sepadan dengan waktu Anda.
  • Perbarui dan unggah ulang konten. Lakukan perbaikan pada bagian konten yang diprioritaskan dan perbarui sesegera mungkin. Ini mungkin melibatkan apa saja mulai dari menambahkan bagian kecil hingga menulis ulang seluruh artikel blog.

Proses refresh konten yang sebenarnya mungkin sedikit memakan waktu jika blog Anda memiliki banyak artikel. Jadi, cobalah untuk memperbarui artikel yang paling berpotensi mendatangkan traffic, lead, dan penjualan.

Kesimpulan

Menerbitkan konten hanyalah bagian dari perjalanan. Ada banyak faktor yang memengaruhi kinerjanya, dan pembaruan diperlukan. Dari evolusi topik hingga algoritma Google, pembuat konten memiliki banyak hal yang harus diperhatikan.

Jika Anda memfokuskan upaya penyegaran konten Anda untuk mengurangi efek dari empat alasan (pesaing, relevansi topik, evolusi topik, dan pembaruan Google), Anda mungkin akan mencakup semua dasar. Dengan cara apa pun, pertimbangkan untuk menunjuk orang internal untuk menonton peringkat konten (terutama jika Anda memiliki penulis konten lepas).

About the author

Digital Marketer: Facebook, Google Ads, Intagram Ads, SEO Specialist, SEO Content Writer, SEO Copywriter, Blogger

Leave a Reply

Tentang Kami

Tanya Digital adalah Digital Marketing Agency yang berlokasi di Denpasar Bali melayani Jasa SEO, Search Engine Marketing, Social Marketing dan Management, Content Marketing secara Profesional

Inquiry Form Digital Marketing

Tertarik dengan Jasa Digital Marketing kami? Tim Support/Marketing kami ada di sini, Silahkan pesan sekarang juga!