Apakah SEO Search Engine Optimization dapat di Prediksi? Bagaimana sih Caranya

Search Engine adalah ekosistem yang sangat kompleks.

Kapan pun anda memasukkan kueri penelusuran, mesin pencari menerapkan algoritma yang sangat kuat untuk menampilkan halaman website yang paling cocok dengan kueri – sehingga memenuhi kebutuhan pengguna akan informasi yang tepat dan relevan.

Tetapi bagaimana proses cara mesin pencari menentukan halaman mana yang ditampilkan terhadap permintaan, dan bagaimana urutannya?

Dengan kata lain, apa yang ada di balik algoritma yang menentukan peringkat pencarian?

Apakah seseorang dapat memecahkan algoritma Google? setiap hasil pencarian untuk setiap permintaan apakah dapat di prediksi?

Kedengarannya seperti suatu magic bukan?

Untuk hal ini yang diperlukan adalah penerapan ilmu data tingkat lanjut ke SEO Search Engine Optimization.

Apakah SEO bisa di prediksi dan Bagaimana caranya?
Apakah SEO bisa di prediksi dan Bagaimana caranya?

Memahami Kompleksitas Algoritma Mesin Pencarian

Terlepas dari kueri, algoritma mesin pencarian mempertimbangkan dan menilai beberapa atribut di banyak parameter berbeda untuk sampai pada peringkat definitif tunggal.

Untuk dapat menghasilkan hasil pencarian yang tepat dan memberi peringkat halaman secara akurat, mesin pencari harus mengevaluasi berbagai parameter yang mencakup:

Interpretasi kueri

Apa maksud di balik permintaan itu? Apa yang sebenarnya dicari pengguna?

Kualitas dan kedalaman konten

Apakah halaman web menjawab pertanyaan pengguna dengan jelas dan benar?

Pengalaman pengguna halaman

Apakah mudah untuk menemukan informasi yang diperlukan?

Apakah halaman dimuat dengan cepat dan menawarkan pengalaman yang mulus?

Keahlian (Pengalaman), Wewenang, dan Kepercayaan

Apakah halaman web, domain / subdomain dianggap sebagai otoritas dan ahli dalam topik yang relevan?

Apakah informasi dan domain dapat dipercaya?

Baca Juga : Jasa SEO di Bali Emang Murah? Baca Sekarang

Reputasi merek / domain

Optimisasi mesin pencari (SEO) muncul untuk memberi solusi dan akhirnya mendorong perolehan peringkat pencarian yang tepat dan relevan.

Dalam prakteknya, SEO memerlukan nilai pada konten, meningkatkan kualitas halaman, dan meningkatkan keramahan pencarian melalui peningkatan teknis.

Namun, secara historis, SEO lebih pada permainan tebakan daripada ilmu pasti.

Tanpa anda bisa memahami parameter kunci di balik algoritma pencarian, praktisi SEO dan pemilik situs web telah berjuang untuk mengoptimalkan pencarian secara konsisten dan dapat ditiru.

Kabar baiknya adalah bahwa SEO memang dapat diprediksi.

Apa yang dibutuhkan adalah pemahaman yang tajam tentang tantangan yang melekat pada pengukuran, pelaporan, dan membuat kasus untuk SEO.

Mari kita lihat lima yang paling penting.

Google search bisa di prediksi atau tidak
Google search bisa di prediksi atau tidak

Memecahkan untuk Prediktabilitas: Tantangan dalam Mengidentifikasi & Mengevaluasi Parameter Pencarian

1. Data Ecosystem 

Ada banyak alat SEO perusahaan dan ekstensi web browser baik gratis maupun berbayar yang melakukan pekerjaan yang baik untuk melaporkan metrik kinerja SEO seperti peringkat, lalu lintas, dan baclink. Sebagai contoh:

SEO teknis: Screaming Frog, Google Search Console, Google Analytics.

Alat Analysis SEO: Ahrefs, Majestic SEO, BuzzSumo.

Penelitian Kata Kunci: Perencana Kata Kunci Google, SEMrush, Ubersuggest, KeywordTool.io.

Analisis Kompetitif SEO: Searchmetrics, SEMrush, Ahrefs, BrightEdge.

Apa yang gagal dilakukan oleh alat-alat ini adalah menggabungkan metrik SEO kunci ke dalam pandangan holistik kinerja pencarian.

Dengan tidak adanya “titik kebenaran” tunggal untuk SEO, profesional SEO harus mengumpulkan data dari berbagai sumber untuk membuat analisis dan rekomendasi yang bermakna.

Ini membutuhkan keterampilan dalam menangani (dan menafsirkan) kumpulan data besar yang tidak semua praktisi SEO miliki.

Banyak profesional SEO, oleh karena itu, membuat keputusan secara intuitif: suatu pendekatan yang bekerja kadang-kadang tetapi dapat menghambat kesuksesan yang dapat diukur dan konsisten.

2. Terlalu Banyak Metrik, Terlalu Sedikit Wawasan

Bahkan jika seseorang berhasil menyatukan semua elemen data ini di satu tempat, secara manusiawi tidak mungkin untuk menyaringnya dan mengidentifikasi item tindakan yang bermakna secara obyektif.

Juga, tidak semua atribut akan sama pentingnya untuk penilaian.

Tanpa mengatasi masalah multikolinearitas ini, para praktisi SEO berisiko memasukkan bias ke dalam analisis mereka dan mencapai kesimpulan yang salah.

3. Kerusakan Jaminan Tidak Disengaja Selama Upaya Optimalisasi

Halaman memiliki potensi untuk menentukan peringkat untuk beberapa kata kunci.

Menemukan keseimbangan antara konten yang tepat, kata kunci target yang tepat, dan upaya optimasi yang tepat adalah sebuah tantangan.

Sebagai seorang praktisi SEO, skenario berikut ini mungkin tampak familier bagi Anda:

Situs web akan berisi beberapa halaman yang mencakup tema topikal yang sama, dengan backlink eksternal dan kata kunci target yang didistribusikan di seluruh halaman ini dan tautan berkualitas terbaik yang tidak dioptimalkan untuk kata kunci target yang tepat.

Sebuah situs mengalami pembangunan kembali atau pendesainan ulang yang berdampak negatif terhadap SEO.

Konflik kepentingan muncul antara berbagai unit bisnis ketika datang ke prioritas optimasi. Tanpa mekanisme untuk mengidentifikasi upaya optimasi mana yang akan memiliki dampak terbesar pada peringkat pencarian dan hasil bisnis, sulit untuk membuat kasus bisnis untuk satu strategi optimasi dari yang lain.

4. Ketidakpastian Standar CTR Benchmark (Tolok Ukur)

Ada ketidakpastian signifikan dalam jumlah klik-tayang yang akan diterima masing-masing URL pada posisi berbeda di halaman hasil mesin pencari (SERP).

Ini karena rasio klik-tayang (CTR) yang dihasilkan halaman adalah fungsi beberapa elemen dalam tata letak SERP, termasuk:

Posisi relatif URL pada SERP untuk kata kunci tertentu.

Jumlah iklan di atas hasil organik untuk kata kunci target.

Paket yang ditampilkan (answer box, local pack, paket merek, dll.).

Tampilan thumbnail (gambar, video, ulasan, skor penilaian, dll.).

Asosiasi merek dari pengguna ke merek.

Menghitung CTR berdasarkan posisi pangkat hanyalah satu tantangan pengukuran.

Dampak bisnis sejati dari SEO juga sulit ditangkap, karena sulitnya mengidentifikasi tingkat konversi yang akan dihasilkan suatu halaman dan nilai yang diperhitungkan dari setiap konversi.

Profesional SEO harus memiliki keterampilan analitis yang kuat untuk menghitung metrik ini.

5. Ketidakmampuan untuk Membangun Kasus Bisnis untuk Investasi Lebih Lanjut ke dalam Ilmu Data

Saat membuat keputusan investasi, pemangku kepentingan bisnis ingin memahami dampak inisiatif individu pada hasil bisnis.

Jika suatu inisiatif dapat dikuantifikasi, lebih mudah untuk mendapatkan tingkat investasi yang diperlukan dan memprioritaskan pekerjaan.

Di sinilah SEO sering berjuang. Para pemimpin bisnis menemukan upaya SEO untuk mengulang ulang dan tak berkesudahan, sementara praktisi SEO gagal dalam mencoba untuk mengkorelasikan peringkat dengan dampak pada lalu lintas, konversi, prospek, dan pendapatan.

ROI SEO dapat terlihat kecil dengan hasil yang lebih dapat diprediksi, diukur dan langsung dihasilkan oleh saluran lain.

Komplikasi lebih lanjut adalah investasi dan sumber daya yang diperlukan untuk mengatur proses ilmu data untuk mulai menyelesaikan untuk prediksi SEO.

Membuat SEO Dapat Diprediksi: Kebutuhan untuk Mencetak Model

Sekarang kita telah menetapkan jalan menuju prediktabilitas adalah satu yang penuh dengan tantangan, mari kita kembali ke pertanyaan awal saya.

Cara memprediksi SEO
Cara memprediksi SEO

Apakah SEO dapat diprediksi?

Apakah ada nilai dalam berinvestasi untuk membuat prediksi SEO menjadi kenyataan?

Jawaban singkatnya: ya!

Langkah 1: Tentukan metrik yang mengindikasikan keberhasilan SEO dan mengintegrasikan data komprehensif dari sumber terbaik ke dalam satu tempat.

Langkah 2: merekayasa balik hasil pencarian Google dengan mengembangkan model penilaian dan algoritma pembelajaran mesin untuk sinyal relevansi, otoritas, dan aksesibilitas.

Langkah 3: Gunakan output dari algoritma untuk mengaktifkan wawasan spesifik tentang pemahaman konten dari industri yang akan kita optimasi untuk menindak lanjuti ke dalam kinerja halaman / situs dan mengembangkan kemampuan simulatif untuk memungkinkan pengujian strategi (seperti menambahkan backlink atau membuat perubahan konten) sebelum mendorong produksi – sehingga membuat SEO dapat diprediksi.

Langkah 4: Identifikasi Variabel Kritis & Integrasi Data

Seperti disebutkan sebelumnya, salah satu penghalang utama menuju kesuksesan SEO adalah ketidakmampuan untuk mengintegrasikan semua metrik yang diperlukan di satu tempat.

Tim SEO menggunakan banyak alat dan ekstensi peramban untuk mengumpulkan data kinerja baik milik mereka sendiri, maupun data komparatif / kompetitif.

Apa yang sebagian besar platform SEO perusahaan gagal, adalah membuat semua variabel SEO dan metrik untuk kata kunci atau halaman tertentu dapat diakses dalam satu tampilan.

Ini adalah langkah pertama dan paling kritis. Dan sementara itu membutuhkan akses ke berbagai alat SEO dan kemampuan penyimpanan data dasar, langkah pertama yang penting ini relatif lebih mudah untuk dihidupkan dalam praktik.

Kami belum memasuki fase pemodelan data yang membutuhkan keterampilan dan sumber daya, tetapi dengan tim analisis data yang tepat, integrasi data itu sendiri dapat terbukti menjadi langkah pertama yang berharga menuju prediktabilitas SEO.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WeCreativez WhatsApp Support
Tim support kami ada di sini untuk menjawab pertanyaan Anda. Silhkan tanya kami apa saja!
👋 Hi, ada yang bisa saya bantu?