id Buka Senin - Sabtu 10:00-18:00
Email info@tanyadigital.com Whatsapp Only +62 8133 960 8150 Tel! +62 361 478 7006

3 Targerting Youtube Ads untuk Memperluas Jangkauan Iklan

Ingin bisa menjangkau lebih banyak orang yang tepat dengan iklan YouTube Anda? Ingin tahu opsi penargetan mana yang harus Anda coba?

Dalam artikel ini, Anda akan menemukan tiga cara untuk menargetkan orang dengan iklan YouTube Anda.

1. Menargetkan Audience menurut Daftar Pemasaran Ulang (Remarketing Lists) YouTube

Jika Anda baru memulai periklanan YouTube dan tidak yakin siapa yang harus ditargetkan, mengapa tidak memulai dengan orang yang sudah tahu tentang bisnis Anda? Salah satu cara terbaik untuk menguji apakah YouTube akan bekerja untuk strategi Anda adalah dengan melihat bagaimana prospek Anda saat ini terlibat dengan iklan video Anda.

Jika Anda sudah menjalankan RLSA (remarketing lists for search ads), kampanye display, atau discovery (discovery campaigns), kemungkinan besar Anda sudah memiliki audiens yang dibuat di akun Google Ads Anda. Meskipun tidak, Anda bisa membuat audiens baru di Audience Manager.

Di Google Ads, buka navigasi atas dan klik Tools & Settings. Di bawah Shared Library, Anda akan melihat Audience Manager sebagai opsi pertama.

Di Audience Manager, Anda dapat membuat empat jenis audiens untuk ditargetkan dalam kampanye video Anda:

Pengunjung situs web: Pengguna ini sebelumnya telah mengunjungi situs web atau laman landas Anda. Anda dapat menentukan apakah mereka mengunjungi halaman ini selama rentang tanggal tertentu. Ini dapat berguna untuk kampanye yang dijalankan secara terbatas untuk menjaga agar target kunjungan tetap sangat sempit.

Pengguna aplikasi: Jika pengguna telah mengunduh aplikasi Anda dan Anda telah menambahkan Google Analytics ke aplikasi Anda, Anda dapat membuat audiens berdasarkan tindakan spesifik yang telah dilakukan pengguna di aplikasi Anda. Anda juga dapat membuat audiens dari pengguna yang sudah lama tidak menggunakan aplikasi jika Anda ingin membawa mereka kembali ke aplikasi tersebut.

Pengguna YouTube: Opsi ini mungkin tampak standar tetapi masih layak untuk kampanye iklan YouTube pertama kali. Anda dapat membuat audience dari berbagai interaksi seperti siapa saja yang menonton video apapun, mengunjungi halaman saluran YouTube Anda, menyukai video, dan banyak lagi. Tindakan ini akan mencakup semua aktivitas organik, jadi jika Anda memiliki saluran organik yang kuat, Anda dapat membangun audience dari pengguna yang terlibat dan memasarkan ulang kepada mereka dengan video yang mendorong tindakan yang lebih dalam.

Daftar pelanggan: Yang ini cukup mudah. Anda dapat mengunggah daftar pelanggan dan menargetkan pengguna yang cocok dengan iklan YouTube. Opsi ini mungkin tidak langsung tersedia untuk setiap pengiklan karena ada persyaratan tertentu untuk kelayakan menggunakan Customer Match di Google Ads.

Persyaratan tersebut mengharuskan pengiklan untuk memiliki:

  • Sejarah kepatuhan kebijakan yang baik (A good history of policy compliance)
  • Riwayat pembayaran yang baik (A good payment history)
  • Setidaknya riwayat 90 hari di Google Ads (At least 90 days history in Google Ads)

Lebih dari 50.000 USD total pembelanjaan seumur hidup (lifetime spend). Untuk pengiklan yang akunnya dikelola dalam mata uang selain USD, jumlah pembelanjaan Anda akan dikonversi ke USD menggunakan rasio konversi bulanan rata-rata untuk mata uang tersebut.

Keempat opsi audiens ini dapat digunakan di kampanye YouTube Anda jika Anda memiliki cukup banyak pengguna. Google mengatakan bahwa sebagian besar jaringan membutuhkan setidaknya 100 pengguna agar memenuhi syarat untuk melayani. Namun jika Anda menghasilkan materi iklan video yang dapat terhubung dengan interaksi sebelumnya yang dilakukan pengguna dengan brand Anda, Anda dapat membantu memandu pengguna sepanjang perjalanan menuju konversi akhirnya.

2. Menargetkan Audience menurut Penempatan Tertentu

Salah satu kelemahan menggunakan opsi penargetan audiens di kampanye iklan YouTube adalah Anda mungkin tidak tahu di mana iklan Anda akan ditempatkan. Penargetan audiens berfokus pada pengguna, bukan penempatan.

Jika Anda ingin lebih memahami dimana iklan Anda ditempatkan, mengapa tidak memilih sendiri penempatan tersebut?

Ada enam opsi penargetan penempatan utama untuk iklan YouTube. Beberapa opsi lebih spesifik daripada yang lain, tetapi kemungkinan besar, Anda akan menemukan sesuatu yang sesuai dengan industri Anda. Berikut adalah opsi penargetan penempatan yang saat ini tersedia di Google Ads:

Channel YouTube: Iklan video Anda dapat muncul di video mana pun yang diunggah di saluran yang dipilih.

Video YouTube: Jika tidak semua video di saluran cocok dengan strategi kampanye Anda, Anda dapat memilih untuk menempatkan iklan di video tertentu.

Website di Jaringan Display Google (Google’s Display Network): Keluarkan iklan video Anda dari platform YouTube dan masuk ke situs web pihak ketiga.

Daftar video (Video lineups): Ini adalah segmen audiens yang dibuat sebelumnya berdasarkan minat dan perilaku pengguna yang spesifik untuk negara. Mereka tersedia untuk kampanye yang menggunakan strategi bidding tCPM atau konversi maks.

Kategori aplikasi (App categories): Iklan video Anda dapat muncul di aplikasi apa pun yang termasuk dalam kategori tertentu.

Aplikasi: Pilih aplikasi individual yang paling sesuai dengan target audiens Anda.

Untuk mulai meneliti opsi yang tersedia, buat grup iklan baru atau buka laporan Penempatan di grup iklan saat ini. Dari sana, Anda dapat menelusuri penempatan dengan mengetikkan kata kunci, URL situs web, atau ID video YouTube.

Pada gambar di bawah, contoh dalam menelusuri “seni fotografi”. Pencarian itu memberi 1K+ channel YouTube yang direkomendasikan, 1K+ video YouTube yang direkomendasikan, 120 website, dan 499 aplikasi.

Mari kita lihat apa yang disarankan Google untuk opsi channel YouTube.

Anda dapat melihat channel yang Anda inginkan ada di bagian atas tetapi Anda melihat hasil lain jika Anda terus scroll. Anda juga dapat menemukan beberapa rekomendasi yang secara longgar berkorelasi dengan istilah pencarian Anda.

Dan mungkin tidak semua video di saluran Art of Photography akan menjadi target yang bagus untuk Anda. Anda dapat membuat kueri yang lebih spesifik dan meninjau opsi video. Jika Anda hanya ingin menargetkan penempatan tentang kamera, misalnya, Anda dapat menggunakan kueri yang lebih spesifik. Kemudian Anda dapat memilih video yang lebih sesuai daripada seluruh channel.

Karena Seni Fotografi memiliki banyak video dan merek yang kuat, Anda menemukan hasil video individual yang lebih baik. Saat menelusuri, Anda mungkin harus melalui beberapa rekomendasi untuk menemukan cukup banyak video individual dengan volume yang cukup.

Satu peringatan tentang penargetan penempatan terletak pada tempat Google Ads cetak saat meneliti opsi penargetan Anda. Kutipan itu berbunyi:

“Iklan Anda dapat muncul di penempatan YouTube atau Jaringan Display mana pun yang cocok dengan penargetan Anda yang lain. Tambahkan penempatan tertentu untuk mempersempit penargetan Anda. Jika website tertentu yang Anda targetkan memiliki aplikasi yang setara, iklan Anda juga dapat ditampilkan di sana.”

Jadi, meskipun penargetan penempatan bisa sangat spesifik, Google berhak sedikit melonggarkan kendali penargetan. Pada dasarnya, Google dapat menempatkan iklan Anda di beberapa jaringan jika opsi penargetan lain yang Anda susun ke dalam grup iklan cocok dengan penargetan awal Anda.

Meskipun tampaknya agak tidak adil, itulah aturannya, jadi sebaiknya pantau laporan penempatan Anda untuk melihat apakah penargetan sangat menyimpang. Kemungkinan besar, Anda masih akan muncul di opsi yang Anda pilih.

3. Targetkan Pemirsa menurut Segmen Khusus (Custom Segments)

Jika Anda tidak menemukan opsi penargetan yang sempurna di salah satu opsi saat ini yang ditawarkan Google Ads untuk YouTube, jangan khawatir. Anda dapat membuat audiens kustom Anda sendiri untuk tampil di depan pengguna yang tepat. Segmen khusus ini dapat berfungsi untuk industri apapun karena Anda membuatnya dari frasa kata kunci, nama URL, dan nama aplikasi.

Meskipun Anda dapat menggunakan segmen khusus untuk kampanye Display Network Anda, mereka bekerja secara berbeda (dan lebih baik, menurut saya) untuk kampanye iklan YouTube.

Segmen kustom dasar didasarkan pada minat dan perilaku pengguna untuk tiga input yang tercantum di atas. Untuk memperjelas, Anda tidak membuat audiens pemasaran ulang dari URL dan aplikasi. Anda memberitahu Google untuk menargetkan pengguna yang mungkin tertarik dengan domain dan aplikasi tersebut.

Namun jika Anda menggunakan segmen khusus bertarget kata kunci untuk kampanye apa pun di properti Google (termasuk Penelusuran, Discovery, dan tentu saja YouTube), masukan kata kunci akan didasarkan pada penelusuran terbaru yang dilakukan di Google.com dan YouTube. Bicara tentang niat, bukan?

Mari masuk ke cara membuat segmen khusus.

Sama seperti membuat audiens pemasaran ulang, Anda harus membuka Pengelola Audiens. Setelah Anda berada di Pengelola Audiens, Anda tidak ingin langsung membuat audiens. Sebagai gantinya, buka Segmen Kustom.

Sekarang klik tombol plus biru untuk mulai membuat segmen kustom baru Anda. Audiens ini untuk kampanye YouTube. Pastikan Anda memilih opsi Orang yang Menelusuri Salah Satu Persyaratan Ini di Google, yang akan memastikan Anda memiliki segmen kustom niat yang lebih dalam yang Anda inginkan.

Dari sana, Anda dapat mulai memasukkan daftar kata kunci yang ingin Anda gunakan untuk membangun audiens Anda. Saat Anda mulai menambahkan lebih banyak kata kunci, Anda akan mendapatkan wawasan tingkat tinggi di sisi kanan. Statistik ini mencakup perkiraan tayangan mingguan berdasarkan lokasi Anda termasuk perkiraan jenis kelamin, usia, dan pengelompokan status orang tua.

Pada gambar di bawah, Anda hanya melihat input kata kunci. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, Anda juga dapat memasukkan URL dan aplikasi. Jika Anda ingin mengedit input target tersebut ke audiens Anda, Anda dapat melakukannya di bawah bidang kata kunci.

Sekarang saya ingin membagikan beberapa ide favorit saya untuk pengujian. Tidak semua akan berlaku untuk setiap akun, tetapi mudah-mudahan, Anda akan mendapatkan beberapa ide untuk dicoba pada kampanye video Anda.

Mengonversi Kata Kunci (Converting Keywords)

Apakah Anda ingin tampil di hadapan lebih banyak pengguna yang pernah menelusuri kata kunci berperforma terbaik Anda sebelumnya? Tentu saja. Ekspor daftar dan buat segmen khusus untuk diuji. Ini bisa sangat bermanfaat jika Anda berada di ruang kompetitif atau tidak mencapai 100% Pangsa Tayangan Penelusuran pada kata kunci ini.

Mengonversi Kueri Penelusuran

Ini tidak sama dengan mengonversi kata kunci. Saya telah melihat beberapa perubahan yang dilakukan pada cara kerja jenis pencocokan selama beberapa tahun terakhir. Kata kunci yang saya targetkan tidak selalu merupakan kueri penelusuran yang diketik pengguna ke Google untuk memicu iklan kami. Itu sebabnya saya menyimpan ini sebagai dua audiens terpisah untuk diuji.

Persyaratan dan URL Pesaing (Competitor Terms and URLs)

Menargetkan kata kunci pesaing Anda di Google bisa sangat mahal. Ini terutama benar jika skor kualitas Anda pada persyaratan ini cukup rendah. Buat daftar nama pesaing Anda atau nama produk mereka dan tampilkan di depan pengguna yang mungkin mencari produk yang sangat mirip dengan yang Anda tawarkan. Ini adalah cara yang mudah (dan terkadang jauh lebih terjangkau) untuk mencoba mencuri pangsa pasar.

Produk Terlaris (Best-Selling Products)

Lihat laporan eCommerce Anda di Google Analytics atau data dalam CRM Anda sendiri. Produk apa yang paling banyak mendorong penjualan? Produk apa yang paling banyak mendorong pendapatan? Jika Anda ingin menemukan lebih banyak orang yang tertarik dengan produk terlaris Anda, buat segmen khusus dari daftar tersebut dan bangun kesadaran di audiens yang lebih baru.

Istilah yang Dilokalkan (Localized Terms)

Jika Anda adalah bisnis lokal atau jaringan dengan beberapa lokasi fisik, buat segmen khusus dari kueri “dekat saya”. Anda juga dapat menguji daftar istilah dengan frasa kota atau lokasi dalam kata kunci. Pengguna ini mungkin mencari untuk menemukan produk atau layanan yang nyaman bagi mereka dan tujuannya akan sedikit lebih besar daripada pencarian umum.

Kesimpulan

Selain opsi penargetan di atas untuk kampanye YouTube, ada lebih banyak opsi di luar sana. Beberapa contoh tambahan mencakup peristiwa kehidupan, pemirsa dalam pasar, dan demografi terperinci. Saya biasanya memulai dengan tiga taktik penargetan dalam artikel ini karena mereka menawarkan fleksibilitas paling tinggi, yang membuat pengujian lebih mudah bagi siapa saja yang baru mengenal periklanan YouTube.

Ingatlah bahwa Anda tidak harus menggunakan setiap opsi yang tercantum di atas. Mulailah dengan opsi penargetan yang akan membantu Anda menjangkau audiens yang tepat untuk sasaran kampanye Anda. Semoga sukses dengan kampanye iklan YouTube baru Anda.

About the author

Digital Marketer: Facebook, Google Ads, Intagram Ads, SEO Specialist, SEO Content Writer, SEO Copywriter, Blogger

Leave a Reply

Tentang Kami

Tanya Digital adalah Digital Marketing Agency yang berlokasi di Denpasar Bali melayani Jasa SEO, Search Engine Marketing, Social Marketing dan Management, Content Marketing secara Profesional

Inquiry Form Digital Marketing

Tertarik dengan Jasa Digital Marketing kami? Tim Support/Marketing kami ada di sini, Silahkan pesan sekarang juga!