id Buka Senin - Sabtu 10:00-18:00
Email info@tanyadigital.com Whatsapp Only +62 813 372 37673 Tel! +62 361 478 7006

5 Manfaat Conversion Rate Optimization untuk SEO

Pengoptimalan tingkat konversi atau Conversion Rate Optimization (CRO) adalah proses yang sistematis untuk meningkatkan persentase pengunjung website yang mengambil tindakan yang diinginkan baik itu mengisi formulir, menjadi pelanggan, atau lainnya. Proses CRO melibatkan pemahaman tentang bagaimana pengguna berpindah melalui website kamu, tindakan apa yang mereka ambil, dan apa yang menghentikan mereka untuk menyelesaikan tujuan kamu.

Manfaat Conversion Rate Optimization

Apa itu Conversion Rate (CRO)?

Konversi adalah istilah umum untuk pengunjung yang menyelesaikan tujuan di website. Tujuan bisa datang dalam berbagai bentuk dan ukuran. Jika kamu menggunakan website untuk menjual produk, sasaran utamanya (dikenal sebagai konversi makro) adalah agar pengguna website kamu melakukan pembelian. Ada konversi yang lebih kecil yang bisa terjadi sebelum pengguna menyelesaikan konversi makro, seperti mendaftar untuk menerima email. Ini disebut konversi mikro.

Contoh – contoh konversi

Konversi makro:

Membeli produk dari website

Meminta kutipan

Berlangganan ke suatu layanan

Contoh konversi mikro:

Melakukan pendaftaran melalui email

Membuat akun

Menambahkan produk ke keranjang

Apa itu tingkat konversi itu?

Rasio konversi website adalah frekuensi pengguna menyelesaikan sasaran dibagi dengan lalu lintas website. Jika pengguna dapat mengkonversi di setiap kunjungan (seperti dengan membeli produk), bagi jumlah konversi dengan jumlah sesi (frekuensi unik pengguna datang ke website kamu). Jika kamu menjual langganan, bagi jumlah konversi dengan jumlah pengguna.

Pengoptimalan tingkat konversi terjadi setelah kunjungan berhasil mencapai website kamu. Ini berbeda dengan pengoptimalan konversi untuk SEO atau iklan berbayar yang berfokus pada siapa yang mengeklik ke website kamu dari hasil penelusuran organik, berapa banyak klik yang kamu dapatkan, dan kata kunci mana yang mengarahkan lalu lintas.

BACA JUGA : Cara Improvisasi Customer Experience Melalui SEO

Bagaimana Cara Menghitung Tingkat Konversi

Jika pengguna dapat mengonversi setiap kali mereka mengunjungi website:

Bayangkan kita memiliki website ecommerce. Seorang pengguna dapat melakukan pembelian baru setiap sesi. Tentunya kitai ingin mengoptimalkan agar mereka melakukan pembelian sebanyak mungkin. Jika pengguna mengunjungi website sebanyak tiga kali, itu akan menjadi tiga sesi dan tiga peluang untuk menjadi konversi.

Mari kita pelajari lebih dekat tiga sesi pengguna kami dan bagaimana mereka berperilaku:

Sesi 1: Tidak ada konversi – pengguna membiasakan diri dengan website kamu dan melihat lihat.

Sesi 2: Pengguna membeli handphoe baru yang mengkilap.

Sesi 3: Pengguna kembali dan membeli aksesoris hp dan baterai. konversi lagi! Meskipun mereka membeli dua item, ini adalah satu pesanan unik dan dengan demikian dihitung sebagai satu konversi.

Untuk mengetahui tingkat konversi, Mar kita mengambil jumlah pesanan pembelian unik dan membaginya dengan jumlah total sesi.

Menghitung Rasio Konversi berdasarkan Sesi:

Jika pengguna hanya dapat mengonversi sekali

Sekarang bayangkan kita memiliki website kedua yaitu website yang menjual langganan untuk pengiriman bulanan suku peralatan motor. Seorang pengguna dapat kembali beberapa kali, tetapi setelah mereka membeli langganan, mereka tidak akan mengonversi lagi.

Mari kita lihat contoh perilaku pengguna:

Sesi 1: Pengguna membuka situs untuk pertama kalinya untuk menjelajahi layanan. Tidak ada konversi.

Sesi 2: Pengguna berlangganan layanan GearBox bulanan. ini adalah konversi kami!

Sesi 3: Pengguna kembali untuk membaca artikel blog dan melihat-lihat.

Pengguna di sini tidak dapat mengonversi setiap kali mereka mengunjungi situs. Jadi, alih-alih melihat jumlah sesi, kami perlu mengukur keberhasilan konversi berdasarkan jumlah pengunjung:

Conversion Rate Optimization

Untuk mengetahui rasio konversi situs website, mari kita mengambil jumlah pesanan unik dan membaginya dengan jumlah pengguna unik.

Menghitung Rasio Konversi oleh Pengguna Unik:

Conversion Rate Optimization

5 Cara CRO menguntungkan SEO

Meskipun tidak selalu terkait langsung dengan menarik lalu lintas situs web organik atau peringkat pada halaman hasil mesin pencari (SERP), pengoptimalan tingkat konversi memiliki manfaat dan keuntuntungan yang berbeda untuk SEO.

Berikut ini 5 Manfaat Conversion Rate Optimization untuk SEO

Peningkatan wawasan pelanggan: Pengoptimalan tingkat konversi yang bisa membantu kamu untuk lebih memahami audiens utama kamu dan menemukan bahasa atau pesan apa yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka bisa menjadi manfaat conversion rate optimization. Pengoptimalan tingkat konversi dilihat dari bagaimana menemukan pelanggan yang tepat untuk bisnis kamu. Mendapatkan lebih banyak orang atau pengguna tidak ada gunanya bagi bisnis kamu jika mereka bukan jenis orang yang tepat!

ROI yang lebih baik: Tingkat konversi yang lebih tinggi berarti menghasilkan lebih banyak sumber daya yang kamu miliki yang bisa menjadi manfaat conversion rate optimization. Dengan mempelajari cara mendapatkan hasil maksimal dari upaya akuisisi, Kamu akan mendapatkan lebih banyak konversi tanpa harus mendatangkan lebih banyak calon pelanggan.

Skalabilitas yang lebih baik: Meskipun ukuran audiens kamu mungkin tidak berskala besar seiring pertumbuhan bisnis kamu, CRO memungkinkan kamu untuk bisa berkembang tanpa kehabisan sumber daya dan calon pelanggan yang bisa menjadi manfaat conversion rate optimization dan keuntungan conversion rate optimization. Audiens tidak terbatas. Dengan mengubah lebih banyak pengunjung menjadi pembeli, Kamu dapat mengembangkan bisnis tanpa kehilangan calon pelanggan.

Pengalaman pengguna yang lebih baik: Saat pengguna merasa pintar dan paham di website kamu, mereka cenderung bertahan. CRO mempelajari apa yang berhasil di website kamu. Dengan mengambil apa yang berhasil dan mengembangkannya, Kamu akan membuat pengalaman pengguna yang lebih baik. Pengguna yang merasa diberdayakan oleh website kamu akan lebih merasa terlibat langsung dan beberapa bahkan mungkin menjadi pemberi berita baik untuk merek kamu.

Kepercayaan yang ditingkatkan: Agar pengguna bisa membagikan kartu kredit, email, atau informasi pribadi apapun, mereka harus benar-benar mempercayai websiter tersebut. Website kamu adalah staf penjualan nomor satu untuk kamu. Sama seperti tim penjualan internal atau offline, Website kamu harus terlihat profesional, sopan, dan siap menjawab semua pertanyaan pelanggan kamu.

BACA JUGA : 14 Content Marketing KPI Penting Dalam Pemasaran Konten

Kunci sukses untuk Meningkatkan Conversion Rate

Untuk mengoptimalkan tingkat konversi, Kamu harus tahu di mana, apa yang dioptimalkan, dan untuk siapa dioptimalkan. Informasi ini adalah landasan untuk strategi CRO yang sukses.

Jika kamu tidak mengumpulkan data, maka kamu membuat perubahan hanya berdasarkan feeling. Tetapi membuat keputusan hanya berdasarkan naluri daripada mengakar asumsi dalam data dapat membuang-buang waktu dan uang.

Metode analitik

Metode ini, juga dikenal sebagai analisis data kuantitatif, yang bisa memberi kamu angka pasti di balik perilaku orang-orang yang berada di website kamu. Mulailah dengan platform analisis web yang solid, seperti Google Analytics. Selanjutnya, tambahkan pelacakan untuk konversi.

Menggunakan CRO berbasis analitik dapat menjawab pertanyaan penting tentang bagaimana pengguna terlibat dengan situs Anda. Analisis kuantitatif memberikan informasi seperti:

  • Tempat orang memasuki website kamu, yaitu halaman web mana yang mereka buka pertama kali
  • Fitur mana yang mereka gunakan, yaitu, di mana pada halaman atau dalam website mereka menghabiskan waktu mereka
  • Saluran dan perujuk (referral) apa yang membawa mereka, yaitu tempat mereka menemukan dan mengklik link ke website kamu.
  • Perangkat dan browser apa yang mereka gunakan
  • Siapa pelanggan kamu (usia, demografi, dan minat)
  • Di mana pengguna meninggalkan funnel konversi kamu, yaitu di mana atau selama aktivitas apa pengguna meninggalkan website kamu.

Informasi ini akan memberitahu kamua dimana kamu harus memfokuskan upaya kamu. Dengan mengerahkan upaya pada laman yang paling terlibat dan berharga bagi pengguna, Dan akhirnya kamu akan melihat dampak terbesar.

Metode orang

Melakukan analisis kuantitatif terlebih dahulu sangat berharga jika kamu punya website yang besar dengan konten beragam karena hal itu memberitahu kamu, dari perspektif angka, di mana harus memfokuskan upaya kamu. Sekarang setelah kamu mengetahui bagaimana pengguna berinteraksi dengan website kamu, Kamu dapat melihat “mengapa” di balik perilaku mereka.

Metode yang berfokus pada orang ini, yang dikenal dengan analisis data kualitatif, lebih subjektif. Kamu juga memerlukan data kuantitatif yang dibahas di atas untuk mengidentifikasi siapa yang harus kamu tanyakan. Kamu tidak dapat mengoptimalkan untuk semua pengguna, jadi optimalkan untuk pengguna ideal kamu yaitu, pengguna yang paling penting untuk dimiliki sebagai pelanggan.

Cara mendapatkan data ini:

  • Survei di tempat
  • Pengujian pengguna
  • Survei kepuasan

Analisis kualitatif membantu mengoptimalkan konversi dengan memberikan informasi tentang pengguna seperti:

  • Mengapa mereka terlibat? Mengapa mereka awalnya memutuskan untuk mengunjungi website kamu atau membuka halaman tertentu? Bagaimana dengan halaman atau produk yang menarik bagi mereka?
  • Menurut mereka, apa yang ditawarkan website kamu yang membuat kamu menjadi berbeda dari pesaing? Apakah ada fitur atau layanan yang ditawarkan oleh perusahaan kamu yang membuat pengalaman membeli dari kamu menjadi lebih baik?
  • Kata-kata apa yang mereka gunakan untuk menggambarkan produk, layanan, dan masalah yang mereka hadapi? Bagaimana mereka menggambarkan produk atau layanan kamu kepada teman? Intinya, bagaimana mereka berbicara tentang apa yang Anda lakukan?

Ada beberapa hal yang tidak dapat diberitahukan melalui data mentah kepada kamu tentang apa yang membawa pengguna ke website kamu atau cara membuat pengalaman mereka lebih baik. Ketika kamu menggabungkan informasi ini dengan data analitik, Kamu akan memperoleh pemahaman yang jauh lebih baik tentang halaman-halaman website kamu yang menyajikan peluang terbaik untuk mengoptimalkan dan melibatkan audiens yang ingin kamu targetkan.

Metode yang buruk

Beberapa metode CRO yang tidak terlalu efektif meliputi:

  • Tebak, firasat, dan firasat
  • Melakukannya karena pesaing Anda melakukannya
  • Menjalankan perubahan berdasarkan opini orang dengan bayaran tertinggi

Semua contoh ini memiliki kesamaan: bukan berbasis data dan mungkin juga merupakan bidikan acak yang tidak jelas. Lebih baik menghabiskan waktu mengumpulkan dan menganalisis data sehingga kamu bisa membuat pengujian yang bermakna berdasarkan wawasan yang jelas. Tidak ada yang suka menjalankan tes yang gagal.

About the author

Digital Marketer: Facebook, Google Ads, Intagram Ads, SEO Specialist, SEO Content Writer, SEO Copywriter, Blogger

Leave a Reply

Tentang Kami

Tanya Digital adalah Digital Marketing Agency yang berlokasi di Denpasar Bali melayani Jasa SEO, Search Engine Marketing, Social Marketing dan Management, Content Marketing secara Profesional

Inquiry Form Digital Marketing

Apakah Anda punya pertanyaan tentang Digital Marketing: SEO, SEM, SMM, Content Marketing? Atau Tertarik memasang Campaign/Iklan? Tim Support/Marketing kami ada di sini untuk menjawab pertanyaan Anda secara langsung sekarang juga!