id
[email protected] WA +62 8133 960 8150
id
[email protected] WA +62 8133 960 8150

Apa itu Disertasi: Jenis, Keterampilan dan Struktur

Disertasi adalah tulisan akademis yang panjang berdasarkan penelitian asli, biasanya dilakukan sebagai persyaratan untuk mendapatkan gelar doktor. Disertasi biasanya terdiri dari lima bab: pendahuluan, tinjauan pustaka, metodologi, hasil, dan diskusi. Disertasi biasanya ditulis oleh mahasiswa di tahun terakhir studi mereka.

Tujuan utama disertasi tidak hanya untuk menunjukkan kemampuan dan pengetahuan siswa sendiri, tetapi juga untuk berkontribusi pada bidang pengetahuan saat ini. Siswa dapat mengusulkan teori atau hipotesis baru di bidang mereka, serta penelitian yang menyangkal ide sebelumnya. Mereka juga dapat menangani perspektif baru pada studi yang ada, membawanya ke arah yang tidak terduga.

Apa itu Disertasi?

Disertasi adalah proyek penelitian tertulis yang panjang dan formal, terutama yang ditulis oleh seorang kandidat untuk gelar Doktor Filsafat. Disertasi berasal dari kata Latin dissert?ti?, yang berarti “diskusi.” Disertasi juga merupakan dokumen formal yang berpendapat untuk mempertahankan tesis tertentu.

Disertasi biasanya terdiri dari lima bab: pendahuluan, tinjauan pustaka, metodologi, hasil, dan diskusi. Disertasi biasanya diperlukan mahasiswa mengejar gelar doktor (Ph.D.). Ini digunakan untuk menilai kemampuan siswa untuk melakukan penelitian asli dan menyumbangkan pengetahuan baru di bidangnya.

Arti dari disertasi

Disertasi adalah proyek penelitian yang dilakukan sebagai bagian dari program gelar sarjana. Disertasi biasanya diharapkan penelitian asli, dan mereka harus dipertahankan di depan komite anggota fakultas sebelum mereka dapat disetujui.

Penelitian yang ada merupakan bagian penting dari disertasi, karena memberikan konteks dan latar belakang untuk penelitian siswa itu sendiri. Disertasi harus didasarkan pada penelitian yang signifikan dan asli, dan mereka harus memberikan kontribusi pada bidang studi di mana mereka ditulis.

Disertasi doktor adalah langkah terakhir dalam proses mendapatkan gelar doktor. Ini adalah dokumen tertulis yang menyajikan penelitian dan temuan kandidat. Disertasi biasanya diperlukan untuk sebagian besar Ph.D. program dan beberapa doktor profesional.

Program doktor dan anggota komite di universitas biasanya berujung pada penyelesaian disertasi. Anggota fakultas dan cendekiawan lain di bidang penelitian mahasiswa mengawasi proses penelitian dan penulisan Disertasi.

SEO Agency Enterprise

Jenis Disertasi

Ada dua jenis utama disertasi

Disertasi Empiris

Disertasi empiris adalah penelitian yang menggunakan data primer. Artinya peneliti telah mengumpulkan data dari tangan pertama melalui survei, wawancara, eksperimen, atau observasi. Jenis disertasi ini melibatkan melakukan penelitian Anda sendiri dan menulis temuan Anda.

Disertasi Non-empiris

Disertasi non-empiris didasarkan pada data dan literatur yang ada. Jenis disertasi ini melibatkan pencarian sumber sekunder (yaitu buku, artikel jurnal) dan mensintesis informasi untuk menulis disertasi Anda sendiri. Jenis disertasi ini sering digunakan dalam ilmu-ilmu humaniora dan sosial.

Keterampilan yang perlu ditunjukkan dalam Disertasi

Jasa Pembuatan Website

Beberapa keterampilan yang perlu Anda tunjukkan dalam disertasi Anda adalah

1. Keterampilan penelitian

Kemampuan untuk merumuskan pertanyaan penelitian yang baik, mengumpulkan data, menganalisis dan menafsirkannya, dan menarik kesimpulan yang tepat darinya.

2. Berpikir kritis

Kemampuan untuk berpikir secara reflektif dan mandiri, menimbang bukti dan argumen, dan membuat penilaian yang masuk akal.

3. Manajemen waktu

Kemampuan untuk merencanakan dan mengatur waktu Anda, dan memenuhi tenggat waktu.

4. Keterampilan menulis

Kemampuan untuk mengkomunikasikan ide-ide Anda dengan jelas dan ringkas secara tertulis.

5. Keterampilan presentasi

Kemampuan untuk mempresentasikan ide-ide Anda secara koheren ketika berbicara, dan menggunakan alat bantu visual secara efektif.

6. Keterampilan IT

Kemampuan untuk menggunakan aplikasi komputer, seperti pengolah kata, spreadsheet, dan perangkat lunak presentasi.

7. Kerja tim

Kemampuan untuk bekerja secara efektif dengan orang lain dalam tim.

8. Keterampilan interpersonal

Kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif dengan orang-orang dari latar belakang dan budaya yang berbeda.

Struktur Disertasi

Proses disertasi adalah program doktor yang harus diselesaikan oleh semua dosen untuk mendapatkan gelar doktor. Tidak ada struktur Disertasi yang cocok untuk semua disiplin ilmu.

Berikut ini adalah beberapa pedoman umum untuk apa yang mungkin Anda sertakan di setiap bagian Disertasi Anda.

1. Halaman Judul

Halaman judul adalah halaman pertama Disertasi Anda. Itu harus mencakup judul Disertasi Anda, nama Anda, dan nama supervisor Anda.

2. Ucapan Terima Kasih

Bagian pengakuan adalah tempat Anda berterima kasih kepada semua orang yang telah membantu Anda selama proyek Anda. Ini mungkin termasuk supervisor, keluarga, dan teman Anda, atau siapa pun yang telah berkontribusi pada proyek Anda.

3. Abstrak

Abstrak adalah ringkasan singkat dari Disertasi Anda, biasanya berkisar antara 150-350 kata. Ini harus mencakup ikhtisar pertanyaan penelitian Anda, metode, hasil, dan kesimpulan.

4. Daftar Isi

Daftar isi adalah daftar semua bab dan bagian dalam Disertasi Anda. Itu harus diberi nomor berurutan dengan angka Arab (1, 2, 3, dll.), Dan setiap bab atau bagian harus dicantumkan dengan nomor halaman yang sesuai.

5. Daftar Gambar dan Tabel

Daftar gambar dan tabel adalah daftar semua ilustrasi dan data dalam Disertasi Anda. Ini harus diberi nomor urut dengan angka Romawi (I, II, III, dll.), dan setiap gambar atau tabel harus dicantumkan dengan nomor halaman yang sesuai.

6. Daftar Singkatan

Daftar singkatan adalah daftar semua singkatan yang digunakan dalam Disertasi Anda. Itu harus diberi nomor secara berurutan dengan daftar singkatan menurut abjad, dan setiap singkatan harus dicantumkan dengan arti lengkapnya.

7. Glosarium

Glosarium adalah daftar semua istilah yang digunakan dalam Disertasi Anda. Itu harus diberi nomor berurutan dengan angka Arab (1, 2, 3, dll.), Dan setiap istilah harus didefinisikan.

8. Pendahuluan

Pendahuluan adalah bab pertama dari Disertasi Anda. Itu harus memperkenalkan topik penelitian Anda, dan menjelaskan mengapa itu penting. Itu juga harus menyatakan pertanyaan penelitian Anda, dan menjelaskan bagaimana Anda akan menjawabnya.

9. Tinjauan Pustaka/Kerangka Teoritis

Tinjauan literatur adalah bab kedua dari Disertasi Anda. Ini harus meninjau literatur yang ada tentang topik Anda, dan mengevaluasinya secara kritis. Ini juga harus mengidentifikasi kesenjangan dalam literatur, dan menjelaskan bagaimana penelitian Anda akan mengisi kesenjangan ini.

10. Metodologi

Metodologinya adalah bab ketiga Disertasi Anda. Ini harus menjelaskan metode yang Anda gunakan untuk mengumpulkan dan menganalisis data untuk penelitian Anda.

11. Hasil

Hasilnya adalah bab keempat Disertasi Anda. Mereka harus mempresentasikan temuan Anda, dan mendiskusikan implikasinya.

12. Diskusi

Diskusi adalah bab kelima dari Disertasi Anda. Ini harus menginterpretasikan hasil Anda, dan menghubungkannya kembali dengan pertanyaan penelitian Anda. Itu juga harus membahas keterbatasan penelitian Anda, dan membuat saran untuk penelitian masa depan.

13. Kesimpulan

Kesimpulannya adalah bab keenam dan terakhir dari Disertasi Anda. Ini harus meringkas temuan Anda, dan mendiskusikan implikasinya.

14. Daftar Referensi

Daftar referensi adalah daftar semua sumber yang Anda gunakan dalam Disertasi Anda. Itu harus diformat sesuai dengan panduan gaya yang ditentukan oleh universitas Anda.

15. Lampiran

Lampiran adalah bahan tambahan yang tidak penting untuk Disertasi, tetapi mungkin bermanfaat bagi pembaca. Contoh lampiran termasuk kuesioner, kumpulan data, dan perhitungan sampel.

16. Pengeditan dan Pengoreksian

Setelah Anda selesai menulis Disertasi Anda, penting untuk mengedit dan mengoreksinya untuk memastikan bahwa itu bebas dari kesalahan. Proses penyuntingan dan pengoreksian dapat memakan waktu, tetapi penting untuk menghasilkan Disertasi berkualitas tinggi.

17. Pemformatan Disertasi

Setelah Anda mengedit dan mengoreksi Disertasi Anda, Anda perlu memformatnya sesuai dengan panduan gaya yang ditentukan oleh universitas Anda. Ini termasuk memastikan bahwa Disertasi Anda memiliki tata letak yang konsisten dan bahwa semua kutipan dan referensi Anda diformat dengan benar.

18. Pencetakan dan Penjilidan Disertasi

Setelah Anda memformat Disertasi Anda, Anda perlu mencetaknya dan mengikatnya sesuai dengan spesifikasi universitas Anda. Ini bisa menjadi proses yang memakan waktu dan mahal, tetapi penting untuk menghasilkan Disertasi berkualitas tinggi.

19. Penyerahan Disertasi

Setelah Anda mencetak dan mengikat Disertasi Anda, Anda harus mengirimkannya ke universitas Anda. Ini biasanya melibatkan pengisian formulir pengiriman Disertasi dan membayar biaya pengiriman. Setelah Disertasi Anda diterima oleh universitas Anda, itu akan dikirim ke supervisor Anda untuk dinilai.

20. Pertahanan Disertasi

Setelah Disertasi Anda ditandai oleh supervisor Anda, Anda mungkin diminta untuk mempertahankannya dalam ujian lisan. Ini adalah kesempatan bagi Anda untuk mendiskusikan penelitian Anda dengan supervisor Anda dan pakar lain di bidang Anda.

21. Publikasi Disertasi

Setelah Disertasi Anda dipertahankan, Anda dapat memilih untuk menerbitkannya dalam jurnal peer-review. Ini adalah kesempatan untuk berbagi penelitian Anda dengan komunitas akademik yang lebih luas.

BACA JUGA : Pengertian Deflasi: Penyebab, Efek, Cara Mengontrol dan Sejarah

Berapa lama bisa menjadi disertasi?

Disertasi bisa sampai 100.000 kata. Namun, batas kata yang tepat akan bervariasi tergantung pada persyaratan universitas Anda. Untuk tingkat sarjana bisa 10.000-12.000 kata sedangkan untuk tingkat master bisa 15.000-25.000 kata. Untuk Ph.D. tingkat, panjang disertasi bisa 50.000 kata atau lebih.

Disertasi vs Tesis

Disertasi dilakukan di tingkat master sementara tesis dilakukan di Ph.D. tingkat. Disertasi adalah proses yang lebih luas dan menyeluruh daripada tesis.

Disertasi dilakukan di bawah pengawasan seorang anggota fakultas sedangkan tesis dilakukan di bawah pengawasan seorang penasihat. Disertasi membutuhkan penelitian asli sementara tesis dapat didasarkan pada penelitian asli atau kompilasi literatur yang ada.

Disertasi lebih panjang dan lebih rinci daripada tesis. Tesis biasanya diperlukan untuk gelar master sementara disertasi biasanya diperlukan untuk gelar Ph.D. Tesis sarjana, tesis pascasarjana, dan tesis doktor adalah beberapa jenis tesis yang umum.

Penelitian tesis master adalah komponen penting dari program gelar siswa. Ini memungkinkan mereka untuk mengeksplorasi bidang minat secara lebih mendalam dan menerapkan pengetahuan mereka dalam konteks dunia nyata.

Disertasi vs Proposal Disertasi

Proposal disertasi adalah dokumen yang menguraikan pertanyaan penelitian, metodologi, dan tujuan Disertasi. Proposal Disertasi harus disetujui oleh supervisor Anda sebelum Anda mulai menulis Disertasi Anda. Proposal disertasi biasanya panjangnya 20-30 halaman. Proposal disertasi biasanya lebih pendek dan lebih fokus daripada Disertasi.

Disertasi vs Esai

Disertasi adalah proses yang lebih luas dan menyeluruh daripada esai. Disertasi dilakukan di tingkat master sementara esai dapat dilakukan di tingkat mana pun.

Disertasi membutuhkan penelitian asli sementara esai dapat didasarkan pada penelitian asli atau kompilasi literatur yang ada. Disertasi lebih panjang dan lebih rinci daripada esai.

Disertasi biasanya ditulis dalam Times New Roman, font 12 poin, spasi ganda, dengan margin 1 inci sementara esai dapat ditulis dalam font dan spasi apa pun. Disertasi memiliki daftar isi, daftar gambar, dan daftar tabel sementara esai biasanya tidak memilikinya.

Disertasi vs Makalah Penelitian

Disertasi adalah proses yang lebih luas dan menyeluruh daripada makalah penelitian. Disertasi dilakukan di tingkat master sementara makalah penelitian dapat dilakukan di tingkat mana pun.

Disertasi membutuhkan penelitian asli sementara makalah penelitian dapat didasarkan pada penelitian asli atau kompilasi literatur yang ada. Disertasi lebih panjang dan lebih rinci daripada makalah penelitian. Beberapa alasan lain di mana makalah penelitian berbeda dari disertasi adalah-

Disertasi dilakukan di bawah pengawasan seorang anggota fakultas sedangkan makalah penelitian dapat dilakukan di bawah pengawasan seorang penasihat.

Disertasi diperlukan untuk Ph.D. siswa sementara makalah penelitian tidak selalu diperlukan. Disertasi biasanya memiliki daftar isi, daftar gambar, dan daftar tabel sementara makalah penelitian biasanya tidak memilikinya.

BACA JUGA : BACA JUGA : Apa itu Komoditas? Cara Kerja, Jenis Commodities

Tips Sukses Penulisan Disertasi

1. Mulai lebih awal

Disertasi bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk ditulis, jadi penting untuk memulai lebih awal.

2. Pilih topik yang Anda sukai

Disertasi panjang dan terperinci, jadi Anda harus tertarik pada topik Anda agar tetap termotivasi.

3. Lakukan riset Anda

Disertasi memerlukan penelitian ekstensif, jadi pastikan Anda terbiasa dengan literatur di bidang Anda.

4. Mengumpulkan data

Menulis disertasi dimulai dengan mengumpulkan data dari penelitian yang ada dan melakukan penelitian Anda sendiri untuk mendukung pernyataan tesis Anda.

5. Buat jadwal

Disertasi bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk ditulis, jadi penting untuk membuat jadwal dan menaatinya.

6. Dapatkan Feedback

Disertasi biasanya panjang dan terperinci, jadi penting untuk mendapatkan umpan balik dari supervisor dan rekan Anda.

7. Istirahat

Disertasi bisa membuat stres, jadi pastikan untuk beristirahat dan bersantai.

About the author

Digital Marketer: Facebook, Google Ads, Intagram Ads, SEO Specialist, SEO Content Writer, SEO Copywriter, Blogger

Leave a Reply

Bali Digital Marketing Agency

Tentang Kami

Tanya Digital adalah Digital Marketing Agency Bali terbaik dan profesional berpengalaman yang membantu usaha membangun awareness dan membantu kehadiran bisnis secara online dengan strategi yang akurat dan memberikan hasil nyata.

Sebagai Digital Marketing Bali kami akan memberikan ide baru untuk meningkatkan hasil pencarian Anda secara organik, kampanye iklan berbayar yang lebih profesional dan menguntungkan, kami Jasa Digital Marketing Bali akan terus memberikan strategi inovatif untuk menghubungkan bisnis Anda dengan audiens online yang tepat.

Form Inquiry Digital Marketing: SEO, SEM, SMM, Content Marketing, Email Marketing & Web Development

Tertarik dengan Jasa Digital Marketing kami? Tim Support/Marketing kami ada di sini, Silahkan pesan sekarang juga!