id
info@tanyadigital.com WA +62 8133 960 8150
id
info@tanyadigital.com WA +62 8133 960 8150

Content Analysis: Jenis, Manfaat dan Cara Analisis Konten

Content marketing adalah metode penelitian yang digunakan untuk menentukan pola kata dan konsep tertentu yang diberikan dalam teks atau kumpulan dokumen.

Kegiatan Content marketing telah dipraktekkan sejak awal 1940-an. Kemudian, terbatas pada pemeriksaan teks dari studi yang berbeda secara manual atau melalui komputer mainframe yang lambat untuk memeriksa frekuensi istilah/kata tertentu. Kemudian, di tahun 1950-an, Content marketing menggabungkan alat analisis canggih yang digunakan untuk fokus pada konsep dan hubungan semantik juga.

Saat ini, dengan revolusi teknologi, Content analysis digunakan untuk menganalisis berbagai aspek konten untuk mengeksplorasi model mental di samping signifikansi konten secara kognitif, linguistik, budaya, sosial dan historis.

Apa itu Content Analysis

Analisa Konten atau Content Analysis adalah metode kuantitatif dan kualitatif yang menawarkan evaluasi konten yang lebih objektif.

Ini pasti akan lebih akurat daripada perbandingan berdasarkan kesan pendengar mana pun. Ini lebih efektif daripada review atau evaluasi. Anda akan menemukan angka dan persentase penting untuk mengukur kinerja konten Anda.

Anda dapat menggunakan content analysis untuk menghapus subjektivitas dari ringkasan Anda & Menyederhanakan deteksi tren di niche Anda.

Untuk menyalurkan content analysis, Anda biasanya mengumpulkan data dari teks lisan, visual, atau tertulis. Data semacam ini ditemukan di buku, majalah, surat kabar, pidato, film, wawancara, foto, media sosial, web, dan berbagai jenis konten lainnya.

Secara keseluruhan, Content analysis adalah teknik tingkat ahli yang membantu menemukan tujuan, efek, dan pesan dari segala bentuk konten komunikasi.

Sekarang mari kita lihat jenis teks dalam content analysis

  • Teks tertulis misalnya makalah dan buku
  • Teks lisan untuk pertunjukan teater instan dan pidato
  • Teks ikonik misalnya lukisan, gambar, dan ikon
  • Teks audio-visual seperti program TV, video, dan film
  • Hypertext seperti teks yang ditemukan di Internet

Pertanyaan yang harus dijawab oleh setiap Content Analysis

Sesuai saran Klaus Krippendorff, seharusnya ada enam pertanyaan yang harus dijawab oleh setiap Content Analysis:

  • Data atau informasi mana yang diselidiki atau dianalisis?
  • Bagaimana data dan informasi terkait didefinisikan atau dicirikan?
  • Dari populasi atau jenis populasi apa data diambil?
  • Apa konteks konten yang relevan?
  • Apa batasan content analysis Anda?
  • Apa yang akan diukur dengan Content marketing?

Jenis Content Analysis

Seperti dibahas di atas, Kuantitatif dan Kualitatif adalah dua bentuk content analysis, dan perbedaannya akan membantu Anda memahami pentingnya kedua analisis ini.

1. Analisis Konten Kuantitatif

Anda dapat menggunakannya dengan berfokus pada penghitungan dan pengukuran kemunculan frasa, kata, konsep, dan subjek tertentu. Misalnya, jika Anda melakukan content analysis untuk pidato tentang masalah ketenagakerjaan, istilah seperti pekerjaan, pengangguran, pekerjaan, dll. akan difokuskan dan dianalisis.

2. Analisis Konten Kualitatif

Analisis konten semacam itu berfokus pada interpretasi dan pemahaman tentang jenis konten tertentu. Misalnya, jika kita melakukan analisis kualitatif pada Contoh Pidato Masalah Ketenagakerjaan yang dihutankan, Anda akan mencari istilah pengangguran dan istilah lain (ketidaksetaraan, ekonomi, dll.) di sebelahnya. Kemudian, Anda harus menganalisis hubungan istilah-istilah ini untuk mengukur niat dan hubungan semantik istilah dan konsep ini dalam kampanye.

Kedua jenis Analisis Isi ini selanjutnya dapat dipahami sebagai Analisis Konseptual dan Analisis Relasional. Mari kita memahami versi divisi content analysis.

3. Analisis Konseptual

Analisis konseptual mirip dengan Analisis Kuantitatif dan dilakukan dengan cara tertentu. Saat melakukan Content marketing Konseptual, sebuah konsep dipilih untuk diperiksa, dan studi tersebut berimplikasi pada kuantifikasi dan penghitungan kehadirannya.

4. Contoh Content Analysis Konseptual

Misalnya, katakan bahwa Anda memiliki kesan bahwa penulis favorit Anda sering menulis tentang cinta. Jadi dengan analisis konseptual, Anda dapat dengan cepat menentukan berapa kali kata-kata seperti naksir, kesukaan, kesukaan, kekaguman, muncul dalam teks.

5. Analisis Relasional

Bahwa pada Analisis Relasional; itu dimulai dengan mengidentifikasi ide-ide yang sudah ada dalam teks atau kumpulan dokumen yang diberikan. Hal ini sangat mirip dengan Analisis Kualitatif. Ini berkaitan dengan pemeriksaan hubungan antara konsep dan istilah dalam konten.

6. Contoh Analisis Konten Relasional

Kembali ke contoh ‘Cinta’ yang sama, Anda mulai dengan langkah pertama dan memeriksa hubungan isinya. Anda mengidentifikasi kata-kata ini (seperti naksir, kesukaan, kesukaan, kekaguman) dan kemudian menyimpulkan arti berbeda apa yang muncul dari kelompok kata ini. Saat itulah Anda menyelesaikan bahwa penulis favorit Anda sering menulis tentang cinta.

Di sini, kita dapat mengatakan bahwa analisis konseptual berfokus pada melihat kemunculan istilah-istilah yang dipilih dalam teks, meskipun waktunya bisa implisit atau eksplisit juga.

Di sisi lain, analisis relasional berfokus untuk mencari hubungan semantik atau esensial. Konsep unik, dalam dan dari dirinya sendiri, dipandang tidak memiliki signifikansi yang melekat. Sebaliknya, implikasinya adalah produk dari hubungan antar konsep dalam sebuah teks.

BACA JUGA : Content Marketing Funnel Adalah: 4 Fase Saluran Pemasaran Konten

Mengapa Content Analysis itu penting?

Sekarang Anda pasti berpikir, mengapa kami menggunakan content analysis jika itu memakan waktu?

Content marketing digunakan oleh peneliti untuk mengetahui tentang pesan, tujuan, dan efek dari isi komunikasi.

Mungkin bisa diterapkan untuk meneliti tulisan atau kejadian percakapan yang terekam, jadi itulah fakta sentralnya, peneliti menggunakan Content marketing. Mereka juga dapat membuat asumsi tentang produser dan penonton teks untuk dianalisis.

Selain itu, Content marketing digunakan dalam kumpulan bidang yang membingungkan, mulai dari masalah gender dan usia, hingga psikologi dan ilmu mental, studi pemasaran dan media, sastra dan retorika, sosiologi dan ilmu politik, studi etnografi dan budaya, dan banyak bidang ilmu lainnya. pertanyaan. Juga, content analysis menunjukkan hubungan yang erat dengan sosiolinguistik dan psikolinguistik dan memainkan peran yang sangat integral dalam peningkatan kecerdasan buatan.

Penggunaan Content Analysis

1. Anda dapat menggunakan content analysis untuk membuat kesimpulan mengenai anteseden komunikasi seperti

  • Menganalisis ciri-ciri individu
  • Menyimpulkan aspek budaya & perubahan
  • Memberikan bukti hukum & evaluatif
  • Menjawab pertanyaan tentang kepenulisan yang disengketakan

2. Content Analysis juga digunakan untuk menggambarkan dan membuat kesimpulan yang terkait dengan karakteristik komunikasi apa pun seperti:

  • Menggambarkan tren dalam konten komunikasi
  • Mengaitkan karakteristik sumber yang diketahui dengan pesan yang mereka hasilkan
  • Membandingkan konten komunikasi dengan standar
  • Membangun hubungan karakteristik khalayak yang diketahui dengan pesan yang dihasilkan untuk mereka
  • Mengekspresikan pola komunikasi yang berbeda
  • Mengevaluasi teknik persuasi

3. Content analysis juga dapat digunakan untuk membuat kesimpulan mengenai efek dan konsekuensi komunikasi seperti:

  • Mengukur keterbacaan
  • Menganalisis arus informasi
  • Menilai tanggapan terhadap komunikasi

Keuntungan dan Manfaat Content Analysis

Karena content analysis tersebar ke berbagai bidang yang mencakup berbagai teks dari marketing hingga disiplin ilmu sosial, ia memiliki berbagai kemungkinan tujuan.

  • Menentukan keadaan psikologis dan emosional seseorang dan memahami niat mereka
  • Mengungkapkan perbedaan dalam komunikasi dan konteks yang berbeda
  • Menemukan korelasi dan pola dalam bagaimana konsep disampaikan kepada berbagai jenis audiens target
  • Mengungkap perbedaan internasional dalam konten komunikasi dalam berbagai konteks
  • Mendeteksi realitas propaganda dan bias dalam komunikasi
  • Menggambarkan tanggapan sikap dan perilaku terhadap kontak dan banyak lagi
  • Content analysis menguntungkan kita untuk menganalisis komunikasi dan interaksi sosial tanpa keterlibatan langsung para partisipan.

Ini mengikuti strategi sistematis yang dapat dengan mudah direproduksi oleh peneliti lain, menghasilkan hasil dengan keandalan yang tinggi. Plus, itu dapat dilakukan kapan saja, di mana saja dengan sedikit biaya. Ini, yang Anda butuhkan hanyalah mengakses sumber yang sesuai.

Kekurangan Cotent Analysis

Semua koin bermuka dua. Demikian pula, Content marketing juga memiliki kelebihan dan kekurangan tertentu.

Kami telah menyebutkan beberapa manfaat sebelumnya.

Content marketing dapat bersifat reduktif. Artinya, fokus pada kata atau frasa secara terpisah bisa menjadi terlalu reduktif, terutama ketika berhadapan dengan teks yang kompleks.

Ini juga subjektif, yang berarti hampir selalu melibatkan beberapa tingkat interpretasi pribadi, yang pada gilirannya mempengaruhi keandalan dan validitas kesimpulan dan hasil. Content marketing memakan waktu. Mengkodekan konten dalam jumlah besar secara manual sangat memakan waktu, dan mungkin sulit untuk mengotomatisasi atau komputerisasi secara efektif.

Hal ini bertanggung jawab untuk meningkatkan kesalahan, terutama ketika analisis relasional digunakan untuk mencapai tingkat pemahaman yang lebih tinggi. Juga, terus-menerus tanpa akar hipotetis atau upaya terlalu bebas untuk menarik asumsi penting tentang hubungan dan dampak tersirat dalam sebuah penelitian. Itu juga cenderung terdiri dari skor kata saja.

BACA JUGA : Manfaat Content Marketing untuk Bisnis Anda

6 Langkah Melakukan Content Analysis

Selanjutnya, muncul pertanyaan: bagaimana kita melakukan analisis:

1. Untuk memulai dengan penggunaan analisis konten dalam penelitian Anda, Anda harus memulai dengan pertanyaan penelitian langsung yang jelas. Anda perlu mengidentifikasi masalah sebagai langkah pertama dan terpenting. Setelah itu selesai, hal kedua adalah memilih konten yang akan Anda analisis.

2. Pilih sampel untuk analisis. Pada langkah ini, Anda harus mencari media seperti koran, pidato, dll. Dari mana Anda akan mengambil konten Anda. Parameter dalam hal lokasi, rentang tanggal, dll. adalah bagian dari pemilihan materi.

3. Selanjutnya, Anda harus menentukan jenis analisis. Kemudian kurangi teks menjadi kategori dan kode dan tentukan unitnya. Artinya, Anda harus menentukan tingkat analisis teks yang dipilih.

4. Kelompok makna yang akan diberi kode. Misalnya, Anda harus mencatat frekuensi kumpulan kata yang sering muncul dalam teks, tema, dan konsepnya, keberadaan, dan penempatan gambar, dll. Kumpulan kategori yang akan Anda gunakan untuk pengkodean, untuk misalnya, karakteristik objektif seperti perempuan, ibu, pengacara, atau konseptual seperti berorientasi keluarga, dapat dipercaya, korup, dll

5. Selanjutnya, Anda harus mengembangkan seperangkat aturan untuk pengkodean dan kode teks sesuai dengan itu, atau kita dapat mengatakan hubungan kode. Pengkodean melibatkan pengorganisasian unit makna ke dalam kategori yang telah ditentukan sebelumnya.

Aturan pengkodean sangat penting, terutama ketika banyak peneliti disertakan. Tetapi jika Anda mengkodekan semua teks sendiri, itu membuatnya lebih transparan dan dapat diandalkan. Anda mengkodekan teks dan merekam semua data dalam kategori. Ini dilakukan secara manual, tetapi dapat terkomputerisasi untuk membuat proses penghitungan dan pengelompokan kata dan frasa menjadi tugas yang cepat.

6. Terakhir, Anda memetakan representasi, menganalisis hasil, dan menyimpulkan. Pengkodean kerucut selesai; data yang dikumpulkan diperiksa untuk menemukan pola dan menarik kesimpulan sebagai jawaban atas pertanyaan penelitian yang telah kita mulai.

Ini adalah bagaimana Anda dapat melakukan analisis konten yang sukses. Memiliki berbagai kelebihan dan juga kekurangan. Analisis isi dapat membantu memberikan intuisi budaya dan sejarah dari waktu ke waktu.

Leave a Reply

Bali Digital Marketing Agency

Tentang Kami

Tanya Digital adalah Digital Marketing Agency Bali terbaik dan profesional berpengalaman yang membantu usaha membangun awareness dan membantu kehadiran bisnis secara online dengan strategi yang akurat dan memberikan hasil nyata.

Sebagai Digital Marketing Bali kami akan memberikan ide baru untuk meningkatkan hasil pencarian Anda secara organik, kampanye iklan berbayar yang lebih profesional dan menguntungkan, kami Jasa Digital Marketing Bali akan terus memberikan strategi inovatif untuk menghubungkan bisnis Anda dengan audiens online yang tepat.

Jasa SEO Tanyadigital
Jasa Pembuatan Website

Inquiry Form Digital Marketing

Tertarik dengan Jasa Digital Marketing kami? Tim Support/Marketing kami ada di sini, Silahkan pesan sekarang juga!