Cara Menghindari Masalah Duplikat Konten dan Masalah Pengindeksan Website di Google

Banyak pemilik situs web tidak begitu memperhatikan konten duplikat karena mereka tidak memahami bagaimana dampaknya kedepan. Jika Anda terus memposting konten duplikat, itu bisa permasalahan bagi situs web Anda. Salah satu masalah yang menjadi penyebab langsung adalah penurunan lalu lintas organik ke situs web Anda.

Menurut Google, 25-30% dari semua konten di web adalah duplikat konten.

Namun, meskipun Google tidak menghukum situs web Anda karena duplikat konten (setidaknya, tidak secara langsung), sebagian besar situs web terlihat terjadi penurunan traffic.

Ketika seseorang melakukan pencarian web, mereka ingin melihat hasil yang relevan, bukan duplikat salinan dari halaman web lain.

Jika dua atau lebih URL di situs web Anda mengarah ke halaman yang sama, itu membingungkan mesin pencari dan kemudian memaksanya untuk memutuskan hasil mana yang paling relevan di antara dua halaman atau lebih dengan konten yang sama.

Dalam banyak kasus, Google mengambil satu hasil. Itulah mengapa Anda akan melihat sesuatu seperti :

Hasil Pencarian Google – Dihapus

Masalah dengan Konten Duplikat

Ada juga masalah lain yang bisa Anda temui dengan konten duplikat, seperti:

Low authority: ketika Anda memiliki konten duplikat di situs web Anda, alih-alih satu halaman yang memiliki 15 tautan masuk, Anda mungkin memiliki tiga halaman konten yang sama, masing-masing berbagi lima tautan. Ini membuat setiap versi lebih lemah dan cenderung peringkat lebih kecil dari satu versi halaman.

Konten yang salah untuk pengunjung: jika Anda mencoba menarik audiens internasional dengan SEO, versi Perancis halaman Anda bisa muncul untuk pengunjung Jerman Anda yang buruk untuk bisnis dan buang-buang waktu dan usaha.

Beberapa penyebab duplikat konten adalah:

versi www vs non-www atau http vs https suatu halaman

Konten hasil Scraped atau konten yang di copy

Variasi URL

Bagaimana jika halaman situs web Anda tidak muncul di mesin pencari? Ini bisa jadi karena halaman Anda tidak diindeks. Dalam situasi seperti ini, tidak mungkin halaman-halaman itu akan mendapatkan lalu lintas pencarian.

Posting ini akan menunjukkan kepada Anda bagaimana mencegah jenis masalah ini di situs web Anda, tetapi sebelum kita melanjutkan, bagaimana Anda tahu jika situs web Anda memiliki masalah ini?

Salah satu cara sederhana untuk mengetahuinya adalah dengan mencari string “situs: websiteanda.com” di Google dan lihat apa yang muncul.

Melakukan pencarian situs tertentu di google.

Jika jauh lebih tinggi dari jumlah halaman di situs web Anda, maka Anda mungkin memiliki halaman-halaman konten duplikat. Jika jauh lebih rendah dari yang Anda harapkan, maka Anda mungkin memiliki masalah pengindeksan.

Berikut ini adalah 12 solusi yang mungkin dapat meningkatkan SEO situs web Anda:

1. Lakukan 301 redirect

301 redirect
301 redirect

Dalam beberapa kasus, solusi terbaik adalah dengan melakukan pengalihan 301 permanen dari halaman serupa lainnya ke halaman yang ingin Anda peringkat di mesin pencari. Hal ini biasanya diperlukan ketika Anda memiliki halaman yang mungkin tidak persis sama tetapi memiliki konten yang sama dan lebih cenderung untuk menentukan peringkat untuk kata kunci yang sama.

Ketika Anda melakukan pengalihan 301, halaman duplikat lainnya menjadi tidak tersedia karena lalu lintas mereka secara otomatis diarahkan ke halaman pilihan Anda. Dengan ini, Anda juga tidak perlu khawatir tentang otoritas dan kekuatan peringkat yang diperoleh halaman yang dialihkan.

Sekitar 90-99% dari ekuitas tautan yang diperoleh oleh halaman duplikat ditransfer ke halaman pilihan Anda.

Ketika satu pengiklan perusahaan besar memutuskan untuk melakukan pengalihan 301 untuk menghilangkan salah satu dari dua halaman mereka yang serupa, ini menyebabkan peningkatan 200% dalam lalu lintas organik ke halaman tersebut.

2. Gunakan Tag Noindex

No Index Tag SEO

Jika ada halaman di situs web Anda yang tidak ingin di beri peringkat Google atau mesin pencari lainnya, Anda harus menambahkan konten = “noindex, follow” tag meta robots ke halaman. Ini berarti Google akan dapat mengakses halaman dan melihat kontennya tanpa menambahkannya ke dalam indeksnya.

Sangat penting untuk memberikan waktu yang cukup bagi mesin pencari untuk mengikuti halaman karena dalam beberapa kasus mungkin ada kesalahan dalam pengkodean dan Anda dapat membiarkan mesin pencari memutuskan apakah halaman itu adalah yang tepat untuk muncul di mesin pencari.

Ketika bot google search menemukan ini, itu akan mengabaikan perintah Anda dan mengindeks halaman pula. Tag noindex ini terutama berlaku untuk masalah pagination di mana Anda ingin hanya halaman pertama yang muncul di mesin pencari daripada semua 10 halaman.

3. Gunakan Tag Canonical

Canonical Tag SEO
Canonical Tag SEO

Tag rel = “canonical” adalah umum untuk laman karena menambahkan pelacakan parameter ke situs web mereka untuk mendokumentasikan sumber lalu lintasnya (dan juga digunakan untuk tujuan pemasaran afiliasi). URL yang berbeda ini untuk halaman yang sama dapat menyebabkan masalah duplikat konten.

Penting untuk menambahkan tag rel = “canonical” ke URL dengan parameter karena ini memberi tahu mesin pencari bahwa URL asli pilihan Anda harus peringkat lebih tinggi daripada variasi lain dari URL.

Juga, tautan dan kekuatan peringkat lain yang diperoleh oleh halaman duplikat ditransfer ke alamat pilihan Anda.

Baca Juga : 7 Layanan Yang Harus Anda Dapatkan Dari SEO Agency

4. Gunakan Pelacakan Tagar

Gunakan Pelacakan Hashtag
Gunakan Pelacakan Hashtag

Salah satu cara untuk mencegah pelacakan parameter berkembang menjadi masalah konten duplikat adalah dengan menggunakan pelacakan tagar.

Untuk sebagian besar URL yang melacak parameter, mereka memiliki struktur seperti “http://websiteanda.com/page/?” dan parameter setelah tanda tanya.

Masalahnya adalah bahwa mesin pencari melihat ini sebagai halaman berbeda dari halaman asli.

Halaman dengan struktur URL seperti “http://websiteanda.com/page/#” diikuti oleh parameter Anda akan terlihat sebagai “http://websiteanda.com/page/”. Ini menghilangkan masalah halaman duplikat untuk halaman itu.

5. Gunakan rel = “next” dan rel = “prev” untuk konten paginasi

Gunakan Pagination Next Prev
Gunakan Pagination Next Prev

Jika Anda memiliki konten yang berisi serangkaian halaman, Anda mungkin perlu menambahkan untuk memberi tahu Google bahwa halaman tersebut dalam seri dan harus dimulai dari awal seri yang merupakan halaman pertama.

Menerapkan rel = “next” dan rel = “prev” untuk serangkaian halaman

Google telah menyatakan bahwa Anda tidak perlu mengambil tindakan untuk konten paginasi dan itu akan menyelesaikannya. Namun, tidak ada salahnya membantu Anda.

6. Gunakan hreflang

Gunakan hreflang tag
Gunakan hreflang tag

Saat Anda memasarkan ke pemirsa internasional dengan SEO, Anda tidak ingin audiens Anda melihat halaman Anda dalam bahasa asing karena itu akan membuat konten Anda tidak relevan dan Anda tidak akan mendapatkan petunjuk atau pelanggan dengan halaman seperti itu.

Untuk menghilangkan situasi potensial ini, Anda harus menentukan bahasa untuk setiap halaman tertentu. Halaman ini memberi tahu mesin pencari halaman mana yang akan ditampilkan kepada pemirsa berbahasa Spanyol, pemirsa berbahasa Inggris, atau dari negara mana saja kunjungan Anda berasal.

Untuk melakukan ini, Anda harus menambahkan anotasi hreflang di halaman Anda. Berikut cara menambahkan baris kode untuk halaman HTML dan non-HTML di situs web Anda:

Menerapkan hreflang pada halaman HTML dan non HTML

Ini akan menghilangkan kemungkinan Google melihat halaman ini sebagai konten duplikat, dan juga membantu untuk menyajikan konten yang tepat kepada audiens yang tepat.

Dalam beberapa kasus lain, Anda mungkin ingin mempertimbangkan spesifikasi tambahan untuk negara yang berbeda yang menggunakan sedikit variasi bahasa yang sama. Sebagai contoh, orang-orang di Eropa, Amerika Serikat, dan Kanada semuanya berbicara bahasa Inggris tetapi memutarbalikkannya sendiri.

7. Tetapkan versi situs web pilihan di Google Console

Google Search Console
Google Search Console

Untuk mencegah masalah versi www vs non-www untuk situs web Anda, Anda dapat mengatur versi yang disukai melalui dasbor Google Console Anda dan mengatur bagaimana Google akan menangani parameter URL Anda.

Atur versi yang disukai di konsol Google, www vs non-www

Misalnya, Anda mungkin memiliki parameter yang menunjukkan negara konsumen yang ditargetkan. Melalui bagian perayapan, Anda dapat mengedit parameter saat ini atau menambahkan yang baru.

Namun, jika Anda tidak yakin bagaimana melakukan ini maka jangan mencobanya karena Anda mungkin salah mengecualikan halaman-halaman penting dari indeks.

Dan perlu diingat bahwa ini hanya untuk Google – Anda harus mengulangi proses untuk mesin pencari lainnya.

8. Masukkan Sitemap

Gunakan Sitemap
Gunakan Sitemap

Peta situs situs web Anda adalah file XML yang berisi semua URL di situs web Anda. Ini cara menyajikan indeks Anda ke mesin pencari secara terorganisir dan pada gilirannya membantu mesin pencari merayapi situs web Anda.

Berikut adalah beberapa alat yang dapat Anda gunakan untuk membuat peta situs jika saat ini Anda tidak memilikinya. Jika Anda menjalankan situs WordPress, plugin Yoast SEO membantu Anda melakukan ini.

9. Pastikan file robots.txt berfungsi

Pastikan file robots.txt berfungsi
Pastikan file robots.txt berfungsi

File robots.txt membantu mesin pencari untuk mengetahui halaman apa yang harus dijelajahi dan yang harus dihindari. Ketika bot mesin pencari mengunjungi situs web Anda, mereka mengakses file ini untuk mengetahui apa yang harus dilakukan dalam menjelajah halaman-halaman situs web Anda.

Jika situs web Anda tidak memiliki file robots.txt, bot mesin pencari masih merayapi tetapi tanpa batasan.

Jika Anda memiliki file robots.txt di situs web Anda, pastikan Anda tidak membatasi mesin pencari dari merayapi halaman-halaman penting.

10. Hindari menggunakan atribut nofollow pada tautan internal

Hindari menggunakan atribut nofollow pada tautan internal

Karena tautan eksternal yang buruk, banyak situs web yang menambahkan tag nofollow ke tautan. Tetapi untuk membuatnya lebih mudah, banyak webmaster menambahkan tag nofollow di tingkat halaman juga. Namun, ketika Anda melakukan ini, Anda mungkin membahayakan situs web Anda karena nofollow akan berlaku untuk semua tautan internal Anda dari halaman itu. Dan tautan internal ini tidak akan meneruskan jus tautan yang diperlukan yang harus mereka makan ke halaman internal Anda.

Dengan melakukan ini, Anda mengurangi kemungkinan memberi peringkat pada halaman Anda sendiri. Anda dapat menambahkan tag nofollow ke tautan eksternal tetapi tidak melakukannya untuk tautan internal.

11. Hindari Keyword Stuffing

Hindari menggunakan atribut nofollow pada tautan internal
Hindari menggunakan atribut nofollow pada tautan internal

Kata kunci adalah bagian penting dari peringkat pada mesin pencari karena ketika kata kunci muncul beberapa kali dalam konten Anda, Anda memiliki peluang lebih tinggi untuk muncul dalam hasil pencarian daripada posting tanpa kata kunci.

Namun, dalam mencoba untuk menentukan peringkat kata kunci di mesin pencari seperti Google, pemasar konten dapat mengisi konten mereka dengan kata kunci dan akhirnya mencekiknya.

Isi kata kunci adalah taktik SEO topi hitam yang dapat dikenakan penalti dan halaman dapat dihapus dari indeks pencarian.

Salah satu cara untuk menghindari isian kata kunci adalah pertama-tama berpikir tentang menghasilkan konten yang bermakna untuk audiens Anda sebelum berpikir tentang bot Google. Demikian juga, menulis posting yang lebih panjang memungkinkan Anda untuk memasukkan kata kunci Anda tanpa memiliki kepadatan kata kunci yang terlalu tinggi.

12. Jadikan situs web Anda mobile-friendly

Jadikan situs web Anda mobile-friendly
Jadikan situs web Anda mobile-friendly

Sebelum mengutamakan mobile-first oleh Google, pemilik situs web biasanya memusatkan upaya mereka untuk membuat situs web desktop mereka sebaik mungkin. Tetapi dengan pengguna seluler yang saat ini menyumbang sekitar 60% dari lalu lintas pencarian, penting untuk memiliki situs yang responsif dan ramah seluler.

Saat ini, Google sedang mengindeks halaman seluler terlebih dahulu

Bahkan, Google telah memulai pengindeksan situs web mobile-first yang berarti bahwa versi seluler situs web Anda akan diindeks terlebih dahulu pada hasil mesin pencari.

Untuk situs web nonresponsif yang tidak memadai untuk dilihat pada perangkat seluler, mereka dapat melihat penurunan lalu lintas organik karena situs web mereka mewakili pengalaman pengguna yang buruk bagi pengguna internet.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WeCreativez WhatsApp Support
Tim support kami ada di sini untuk menjawab pertanyaan Anda. Silhkan tanya kami apa saja!
👋 Hi, ada yang bisa saya bantu?