5 Cara Mempersonalisasikan Pemasaran Konten (Content Marketing) 2020 -2021

Personalisasi bukan hanya sebagai kunci dari pemasaran hal itu juga akan memberikan hasil. Penelitian telah menunjukkan bahwa 78% perusahaan yang melampaui tujuan penjualan mereka memiliki strategi personalisasi yang terdokumentasi.

Cara mempersonalisasikan pemasaran konten
Cara mempersonalisasikan pemasaran konten

Pemasaran yang dipersonalisasi adalah bagaimana menggunakan data untuk menghasilkan dan mengirimkan konten yang relevan dengan audiens target Anda. Konten yang dipersonalisasi lebih menarik daripada konten yang sudah umum, karena menarik bagi indera individualitas.

Ada banyak cara yang dapat mengirimkan konten yang dipersonalisasi ke audiens Anda. Ini adalah beberapa cara mempersonalisasikan pemasaran konten (content marketing) 2020 – 2021.

Segmentasi Audiens Anda

cara mempersonalisasikan pemasaran konten yang pertama. Salah satu cara pemasar yang paling populer untuk dipersonalisasi adalah melalui penggunaan segmentasi. Ini adalah awal yang baik. Anda dapat mengelompokkan audiens berdasarkan demografi, industri, ukuran, atau kategori lainnya yang relevan dengan merek Anda. Segmenting membantu merek Anda mengantisipasi apa yang dibutuhkan pelanggan sehingga Anda dapat mengirimkan email, teks, iklan, dan konten lain yang dipersonalisasi yang kemungkinan akan dikonversi.

Cara paling umum pemasar melakukan segmentasi audiens mereka termasuk:

Demografi, seperti usia, identitas gender, tingkat pendapatan, dan lokasi geografis.
Industri, seperti ritel, farmasi, perbankan & keuangan, dan real estate
Ukuran perusahaan, seperti perusahaan mikro (kurang dari 10 karyawan), perusahaan kecil (10 hingga 49 karyawan), perusahaan menengah (50 hingga 249 karyawan), atau perusahaan besar (250 orang atau lebih).

Buat Personas

Persona adalah representasi dari pelanggan ideal merek Anda. Cara terbaik untuk membuat persona yang didasarkan pada data, termasuk aktivitas situs web, riwayat pembelian, atau demografi. Anda dapat mengelompokkan audiens Anda dengan persona seperti top fan atau pelanggan pesaing untuk menginformasikan arah strategi pemasaran Anda.

Jika Anda belum memiliki cukup data, persona Anda mungkin merupakan anekdotal untuk memulai. Namun, untuk terus mengoptimalkan strategi ini, Anda harus mengumpulkan dan menganalisis data pelanggan nyata.

Baca Juga : Jasa Content Marketing di Bali untuk Perusahaan dan Bisnis Terpercaya

Lihatlah Perkembangan Perjalanan Pembeli (Buyer Journey)

cara mempersonalisasikan pemasaran konten yang kedua. Kemajuan perjalanan pembeli adalah penting dalam personalisasi. Jika pelanggan masih tidak mengetahui merek Anda, itu bukan ide yang baik untuk meminta mereka mendaftar untuk aset konten yang terjaga keamanannya. Menyelesaikan transaksi melalui komentar Facebook juga bukan ide yang baik.

Pada dasarnya, ada tiga tahap dalam perjalanan pembeli: kesadaran, pertimbangan, dan keputusan. Seorang pembeli pada tahap kesadaran hanya bisa mengetahui bahwa mereka memiliki masalah yang perlu diselesaikan. Di sisi lain, pembeli mungkin sudah siap untuk membeli produk tertentu. Alih-alih mengirimi mereka konten yang sama, Anda dapat mengelompokkannya dengan cara yang memberikan konteks dan dorongan bagi mereka untuk pindah ke tahap berikutnya.

Pertimbangkan Strategi Berbasis Akun

Terutama penting di sektor B2B, pemasaran berbasis akun membawa personalisasi selangkah lebih maju. Ini adalah strategi di mana Anda memperlakukan satu pelanggan seperti pasarnya sendiri. Ini mungkin tidak hemat biaya untuk semua pelanggan, tetapi harus dipertimbangkan dalam mendapatkan pelanggan bernilai tinggi.

Juga dilihat sebagai individualisasi, strategi berbasis akun adalah mempersonalisasikan konten untuk segmen satu pelanggan. Konten ditargetkan untuk minat unik satu orang (atau pembuat keputusan perusahaan).

Anjurkan Rekomendasi Secara Otomatis

Taktik personalisasi umum lainnya adalah menggunakan rekomendasi. Situs web seperti YouTube dan Netflix bergantung pada mesin rekomendasi mereka untuk membuat pengguna tetap terlibat, dan mereka bekerja. Untuk merek, ini berarti menggunakan data seperti riwayat pembelian dan aktivitas situs web untuk menentukan jenis produk, layanan, penawaran, atau bahkan konten apa yang paling mungkin diminati pengguna dan menyesuaikan rekomendasi.

Mungkin juga bermanfaat untuk memberikan pelanggan kemampuan untuk menilai konten dan mengirimkan kampanye sehingga Anda dapat memperoleh lebih banyak wawasan tentang apakah mereka menikmati rekomendasi atau tidak.

Pemasaran yang dipersonalisasi memberikan pelanggan pengalaman pelanggan yang lebih ditingkatkan, yang dapat meningkatkan keterlibatan dan konversi. Jika merek Anda belum mencelupkan jari kaki ke dalam personalisasi, mungkin sudah saatnya untuk mulai menerapkan strategi di atas dan melihat pengaruhnya terhadap upaya pemasaran Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WeCreativez WhatsApp Support
Tim support kami ada di sini untuk menjawab pertanyaan Anda. Silhkan tanya kami apa saja!
👋 Hi, ada yang bisa saya bantu?