id
info@tanyadigital.com WA +62 8133 960 8150
id
info@tanyadigital.com WA +62 8133 960 8150

Apa itu Debugging: Istilah, Pentingnya, Strategi

Debugging adalah prosedur penghapusan kesalahan yang memungkinkan pengembangan perangkat lunak dan tim rekayasa untuk membuat program komputer fungsional. Penting bagi tim untuk mempelajari cara meningkatkan efisiensi proses debug sehingga perusahaan dapat merilis produk yang efektif kepada pelanggan. Dengan mempelajari lebih lanjut tentang topik ini, Anda dapat menentukan metode yang paling cocok untuk upaya pemrograman Anda. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan apa itu debugging, memberikan beberapa istilah penting, menjelaskan pentingnya debugging, menjelaskan beberapa jenis kesalahan yang dapat Anda temui dan membuat daftar delapan strategi debugging untuk dicoba.

Apa itu Debugging?

Debugging adalah proses pemrograman komputer untuk menemukan dan menyelesaikan kesalahan dalam perangkat lunak atau WEBSITE, sering disebut sebagai “bug”. Seringkali memerlukan prosedur yang komprehensif untuk mengidentifikasi alasan mengapa bug terjadi dan memastikan program dapat berjalan dengan lancar bagi pengguna di masa mendatang.

Pengembang perangkat lunak dan ahli code sering men-debug program menggunakan alat digital untuk melihat dan mengedit bahasa pengkodean, yang berisi instruksi tentang cara kerja program. Debugging memungkinkan mereka untuk menangani bagian kode individu untuk memastikan bahwa setiap bagian dari program beroperasi dengan cara yang diharapkan dan optimal.

Berikut adalah beberapa istilah penting untuk dipelajari untuk proses debugging:

Alat debug: Sering disebut debugger, ini menjelaskan perangkat lunak yang memungkinkan Anda untuk menentukan area dalam kode di mana kesalahan terjadi dan membuat penyesuaian yang diperlukan.

Pengecualian: Ini adalah peristiwa yang mengubah aliran yang diharapkan dari kode program. Dalam beberapa keadaan, program dapat menangani pengecualian dan terus berjalan, tetapi jika pengecualian mengganggu program, Anda biasanya akan memulai proses debug.

Antarmuka pemrograman aplikasi: Biasanya disebut sebagai API, alat ini memungkinkan bahasa pengkodean yang berbeda untuk beroperasi dalam satu program. Misalnya, API internet memungkinkan pengguna untuk masuk ke situs web menggunakan akun dari yang lain.

Kompilator: Ini adalah program yang menerjemahkan bahasa pengkodean ke dalam format yang dapat digunakan, memberi Anda kemampuan untuk men-debug program. Itu dapat mengidentifikasi beberapa kesalahan dalam kode dan menawarkan solusi, tetapi Anda mungkin memerlukan alat debugging untuk mengatasinya.

Variabel: Variabel mengacu pada bagaimana Anda dapat mengkategorikan penyimpanan dalam kode program. Anda dapat mengatur variabel dalam kode untuk melakukan tindakan yang berbeda, seperti menggunakan satu untuk sejumlah set untuk memasukkannya ke dalam satu baris kode.

Nilai: Kata ini mewakili nama spesifik yang Anda tetapkan untuk variabel setelah membuatnya. Nilai untuk kumpulan nomor mungkin adalah “informasi penggajian”.

Fungsi: Sebuah fungsi menjelaskan bagaimana variabel diterjemahkan ke tindakan dalam kode program. Fungsi juga memungkinkan program untuk beroperasi seperti yang dimaksudkan oleh pengembang dan insinyur perangkat lunak.

Breakpoint: Saat Anda menggunakan kompiler untuk mengeksekusi kode program, Anda bisa menggunakan breakpoints untuk menghentikan kode agar tidak berjalan di bagian yang berisi kesalahan yang diidentifikasi sebelumnya. Orang biasanya menggunakan breakpoint saat menyelidiki pengecualian atau peristiwa serupa selama proses debug.

Input: Kata ini mengacu pada bahasa pengkodean yang memerintahkan program untuk menyelesaikan tindakan atau fungsi tertentu. Anda dapat memasukkan bahasa pengkodean ke dalam kompiler untuk melihat apakah suatu program berfungsi.

Output: Ini mewakili data kode yang dibuat program setelah Anda menjalankannya menggunakan kompiler, dan biasanya terlihat berbeda dari input karena cara fungsi dalam kode berinteraksi. Orang biasanya men-debug program untuk membuat output mencerminkan pengaturan data yang diharapkan.

Apa pentingnya Debugging?

Debugging penting karena memungkinkan para ahli code dan pengembang perangkat lunak untuk memperbaiki kesalahan dalam suatu program sebelum merilisnya ke publik. Ini adalah proses pelengkap untuk pengujian, yang melibatkan pembelajaran bagaimana kesalahan mempengaruhi program secara keseluruhan. Jika Anda memeriksa setiap bagian kode, Anda dapat menemukan variabel dan fungsi mana yang harus disesuaikan secara sistematis. Debugging juga dapat meningkatkan kualitas produk, yang dapat meningkatkan jumlah ulasan positif yang diterima perusahaan.

Jenis atau tipe kesalahan untuk di debug

Berikut adalah beberapa contoh kesalahan umum yang dapat Anda temui saat men-debug dan cara mengatasinya:

Kesalahan sintaks (Syntax)

Kesalahan sintaksis adalah gangguan tata bahasa dalam satu baris kode. Misalnya, tanda kurung atau titik tambahan dapat menyebabkan kesalahan sintaksis terjadi. Kompiler sering kali dapat mengenali kesalahan sintaks kemudian memberi tahu Anda di layar pesan terpisah tentang di mana letak kesalahan itu dalam kode dan cara memperbaikinya menggunakan alat debugging. Beberapa kompiler juga menyorotnya saat Anda pertama kali memuat kode program ke dalam sistem.
Kesalahan logika

Kesalahan logika adalah masalah dalam algoritma kode. Mereka dapat terjadi ketika kode program menghasilkan keluaran yang tidak diharapkan atau menyebabkan program berhenti bekerja. Misalnya, menambahkan dua variabel tipe angka saat Anda bermaksud membaginya dapat menyebabkan kesalahan logika. Anda dapat mengatasi kesalahan logika dengan menggunakan alat debugging untuk hati-hati memeriksa variabel yang menyebabkan masalah di baris data.

Kesalahan waktu berjalan (Run-time)

Kesalahan run-time terjadi ketika seseorang menggunakan program dan mereka terdeteksi oleh komputer yang menjalankannya. Mereka masih dapat muncul setelah Anda menyelesaikan proses debug awal karena komputer mungkin menafsirkan kode program dengan cara yang tidak terduga. Misalnya, sistem operasi mungkin memformat kode dalam konfigurasi tertentu yang membuatnya tidak dapat digunakan. Untuk mengatasi kesalahan ini, penting untuk memastikan sistem operasi memiliki informasi yang dibutuhkan untuk menjalankan program dengan benar.

Kesalahan antarmuka (Interface)

Kesalahan antarmuka melibatkan pemutusan sambungan dalam API, yang berarti satu atau kedua bahasa pengkodean dalam API menyebabkan kesalahan ini terjadi. Misalnya, API mungkin memiliki persyaratan tertentu yang hanya ada dalam kode satu program. Untuk mengatasi kesalahan antarmuka, bandingkan dan kontraskan baris dalam kode Anda dengan yang lain. Pastikan Anda memiliki catatan proses debug dan pengujian yang Anda selesaikan di masa lalu untuk membantu merampingkan langkah ini.

BACA JUGA : MVC Framework: Komponen, Contoh, Kelebihan, Kelemahan

8 Strategi Debug

Pertimbangkan daftar delapan strategi debugging berikut untuk dicoba:

1. Jalankan fitur debugging

Sebagian besar alat debugging memiliki fitur tertentu yang memungkinkan Anda untuk men-debug bagian kode menggunakan metode Anda sendiri. Strategi ini mungkin sangat membantu jika kode menghasilkan hasil yang tidak diharapkan di luar kapasitas kompiler untuk menemukan dan mengatasinya. Untuk menggunakan mode debugging, identifikasi langkah-langkah yang tepat dalam perangkat lunak spesifik Anda. Saat Anda menganalisis setiap kesalahan dan menyelidiki solusi potensial, Anda dapat menggunakan breakpoint untuk fokus pada area kode tertentu untuk menentukan apakah Anda memasukkan variabel dan fungsi yang benar.

2. Gunakan metode ilmiah

Anda dapat menerapkan metode ilmiah untuk proses debug sebelum Anda memasukkan kode ke dalam kompiler. Ini melibatkan asumsi yang Anda buat berdasarkan data yang dikumpulkan, kemudian tes yang Anda rancang dan lakukan untuk mengonfirmasi atau membantahnya. Strategi ini dapat membantu Anda merampingkan proses debugging, karena Anda dapat mengulangi metode ilmiah untuk setiap bagian kode. Pertimbangkan untuk mengembangkan pernyataan yang jelas untuk asumsi Anda sehingga Anda dapat membuat prosedur pengujian sederhana. Misalnya, Anda dapat menulis:

Fungsi A memiliki nilai true yang salah. Saya percaya bahwa Fungsi A gagal karena kesalahan logika. Saya berencana untuk menghapus variabel angka dari kode program, kemudian mengeksekusi kode menggunakan kompiler.

Jika nilainya tetap salah setelah tes ini, Anda dapat mengembangkan hipotesis lain dan tes untuk mencoba lagi.

3. Debug setelah menambahkan kode baru

Saat Anda menyelesaikan bagian kode, pertimbangkan untuk mengoperasikannya melalui compiler dan alat debugging sebelum menambahkan bagian baru. Menambahkan bagian dalam peningkatan ini memberi Anda kemampuan untuk mengidentifikasi kesalahan lebih cepat, karena bug kemungkinan besar ada di bagian terakhir yang Anda sertakan. Ini juga membantu Anda mencegah satu bug menyebabkan beberapa bug lainnya terjadi nanti dalam bahasa pengkodean, yang mungkin membuat proses debug lebih tepat dan efisien secara keseluruhan.

4. Gabungkan metode lacak balik

Terkadang satu area kode dapat menyebabkan kesalahan di area lain. Saat Anda mengidentifikasi area yang mengandung bug, pertimbangkan untuk menganalisisnya dari awal hingga saat itu. Gunakan informasi keluaran untuk memeriksa nilai variabel dan menentukan tempat pertama Anda dapat mengamati hasil yang tidak terduga. Anda kemungkinan besar dapat menemukan penyebab kesalahan di bagian kode yang mendahului hasil ini dari output, yang memberi Anda informasi yang Anda butuhkan untuk men-debug sepenuhnya.

5. Lakukan metode pencarian biner

Mirip dengan strategi sebelumnya, metode pencarian biner melibatkan pemisahan bagian kode untuk merampingkan proses debug Anda. Ini mungkin sangat membantu jika penyebab bug ada di awal bahasa pengkodean, sedangkan kesalahan sebenarnya lebih dekat ke akhir. Pertimbangkan untuk menempatkan breakpoint di tengah-tengah kode, lalu mengeksekusinya sehingga berhenti tepat pada saat itu. Jika kompiler menemukan masalah serupa terjadi, maka penyebabnya kemungkinan berasal dari area tertentu di bagian yang diuji.

6. Klasifikasikan jenis bug yang berbeda

Dalam beberapa proses debug, Anda mungkin menemukan kesalahan serupa di berbagai bagian. Mungkin bermanfaat untuk mengelompokkan kesalahan ini dan memberi label untuk tujuan organisasi. Anda juga dapat memilih satu kesalahan dari setiap grup untuk prosedur debug, yang dapat menunjukkan kepada Anda cara menangani seluruh grup. Strategi ini memungkinkan Anda untuk men-debug sekelompok besar kesalahan dengan satu tindakan, meningkatkan kualitas upaya Anda dan meningkatkan produktivitas Anda secara keseluruhan.

7. Libatkan analisis kode statis

Beberapa pengembang dan insinyur lebih suka menggunakan proses debug manual sebelum menjalankannya pada kompiler atau debugger. Dalam analisis statis, Anda menggunakan seperangkat aturan pengkodean khusus untuk membingkai evaluasi Anda, kemudian menggunakan data yang Anda kumpulkan untuk mengidentifikasi kesalahan. Strategi ini mungkin sangat membantu untuk menguji kode baru yang ingin Anda tambahkan.

BACA JUGA : Cache Adalah: Tipe, Cara Kerja, Kekurangan, Cara Hapus

Misalnya, Anda dapat menggunakan analisis aliran data untuk menyelidiki penyebab bug atau menentukan beberapa area potensial yang mungkin memiliki bug di masa mendatang. Ini adalah metode yang dapat digunakan oleh para insinyur perangkat lunak untuk menganalisis bagaimana nilai-nilai variabel menyesuaikan selama pengoperasian suatu program. Untuk mencapai metode ini, Anda sering menggunakan grafik aliran kontrol (CFG), yang mengilustrasikan berbagai cara variabel dapat berkembang melalui kode program.

8. Coba debugging jarak jauh

Debug jarak jauh melibatkan menjalankan kode program pada perangkat lunak komputer terpisah. Strategi ini mungkin sangat membantu jika Anda memerlukan alat debugging yang ada di komputer lain di lokasi terpisah. Bergantung pada kemampuan perangkat lunak, Anda mungkin dapat men-debug beberapa file sekaligus, memaksimalkan produktivitas Anda secara keseluruhan. Untuk mencoba proses debug jarak jauh, Anda dapat menyinkronkan sistem komputer yang saat ini Anda gunakan untuk melakukan debug ke yang lain dengan menautkan dua server dan kemudian membuka perangkat lunak debug sistem lain sendiri.

Leave a Reply

Bali Digital Marketing Agency

Tentang Kami

Tanya Digital adalah Digital Marketing Agency Bali terbaik dan profesional berpengalaman yang membantu usaha membangun awareness dan membantu kehadiran bisnis secara online dengan strategi yang akurat dan memberikan hasil nyata.

Sebagai Digital Marketing Bali kami akan memberikan ide baru untuk meningkatkan hasil pencarian Anda secara organik, kampanye iklan berbayar yang lebih profesional dan menguntungkan, kami Jasa Digital Marketing Bali akan terus memberikan strategi inovatif untuk menghubungkan bisnis Anda dengan audiens online yang tepat.

Jasa SEO Tanyadigital
Jasa Pembuatan Website

Inquiry Form Digital Marketing

Tertarik dengan Jasa Digital Marketing kami? Tim Support/Marketing kami ada di sini, Silahkan pesan sekarang juga!