id
info@tanyadigital.com WA +62 8133 960 8150
id
info@tanyadigital.com WA +62 8133 960 8150

Apa itu DaaS? Pengertian, Komponen, Jenis, Manfaat dan Studi Kasus

Halo teman-teman! Pada artikel kali ini, saya akan membahas sebuah konsep yang sedang naik daun di dunia pengelolaan dan pengaksesan data – yaitu Data as a Service atau biasa disingkat DaaS. Jika kamu belum pernah mendengar istilah ini, tidak perlu khawatir karena konsep ini memang relatif baru.

DaaS merupakan model penyampaian dan pengaksesan data yang memanfaatkan internet dan cloud computing. Dengan DaaS, organisasi atau aplikasi dapat mengakses dan menggunakan berbagai jenis data dari penyedia layanan data eksternal, tanpa harus mengelola infrastruktur data internal yang kompleks.

Menarik bukan? Tapi sebelum kita melanjutkan pembahasan, ada baiknya kita pahami dulu pengertian DaaS secara lebih mendalam.

Apa itu Data as a Service (DaaS)?

Data as a Service atau DaaS adalah sebuah model penyampaian data di mana data disediakan kepada pengguna atau aplikasi melalui internet atau cloud computing, bukan disimpan dan dikelola secara lokal di dalam organisasi. Dengan kata lain, penyedia layanan DaaS (DaaS vendors) bertanggung jawab untuk menyimpan, mengelola, dan mendistribusikan data kepada pengguna yang membutuhkannya.

Secara singkat, DaaS memungkinkan organisasi untuk mengakses dan menggunakan data dari sumber eksternal, tanpa harus membangun dan memelihara infrastruktur data internal yang kompleks dan mahal. Data disediakan sebagai sebuah layanan yang dapat diakses melalui internet atau API (Application Programming Interface).

Perbedaan utama DaaS dengan model pengelolaan data tradisional adalah lokasinya. Pada model tradisional, organisasi harus memiliki pusat data internal sendiri dan mengelola semua aspek terkait data seperti penyimpanan, pemrosesan, integrasi, dan keamanan. Sedangkan pada DaaS, semua pengelolaan data ini dilakukan oleh pihak eksternal yaitu penyedia DaaS.

Komponen Utama Arsitektur DaaS

Agar kamu lebih memahami bagaimana DaaS bekerja, mari kita lihat komponen utama dalam arsitektur DaaS:

1. Penyedia Layanan DaaS (DaaS Vendors)

Ini adalah pihak penyedia layanan DaaS yang bertanggung jawab mengelola dan mendistribusikan data kepada pengguna. Mereka memiliki infrastruktur cloud dan pusat data untuk menyimpan, memroses, mengintegrasikan berbagai jenis data dari berbagai sumber. Contoh vendor DaaS yang cukup dikenal antara lain Amazon, Microsoft, Google, dan Salesforce.

SEO Agency Enterprise

2. Pengguna DaaS (Organisasi/Aplikasi Klien)

Pengguna DaaS bisa berupa organisasi bisnis dari berbagai industri atau aplikasi perangkat lunak yang membutuhkan akses ke berbagai jenis dataset untuk operasional mereka. Pengguna mengakses data dari penyedia DaaS melalui koneksi internet atau API.

3. Penyimpanan dan Pengelolaan Data Terpusat di Cloud

Data yang disediakan oleh penyedia DaaS disimpan dan dikelola di infrastruktur cloud milik vendor DaaS. Pusat data di cloud ini bertugas untuk menyatukan, mengolah, mengintegrasikan data dari berbagai sumber.

4. API untuk Akses dan Mengintegrasikan Data

Pengguna DaaS mengakses dan mengambil data yang dibutuhkan melalui Application Programming Interface (API) yang disediakan oleh vendor DaaS. API inilah yang menjadi jembatan penghubung antara aplikasi/sistem pengguna dengan sumber data di cloud.

Berbagai Jenis Data yang Dapat Disediakan via DaaS

Jasa Pembuatan Website

Keunggulan utama DaaS adalah kemampuannya untuk menyediakan berbagai macam jenis data yang dibutuhkan oleh banyak organisasi. Berikut adalah contoh jenis-jenis data yang dapat disediakan melalui DaaS:

Data Master (Master Data)

Ini mencakup data seperti data produk, data pelanggan, data supplier, lokasi/alamat, serta data master lainnya yang dibutuhkan banyak organisasi.

Data Acuan (Reference Data)    

Data referensi seperti kode pos, daftar negara, satuan ukuran, dan referensi data umum lainnya juga sering disediakan via DaaS.

Data Analitik

DaaS juga kerap menawarkan dataset analitik yang sudah diolah seperti data penjualan, laporan kinerja pemasaran, trend pasar, dan lainnya.

Data Internet of Things (IoT)

Dengan meningkatnya perangkat IoT, data sensor dari berbagai perangkat IoT juga bisa didapatkan melalui layanan DaaS.

Jenis data lain

Hampir semua jenis data lainnya yang dibutuhkan organisasi bisa disediakan oleh DaaS, seperti data cuaca, geografis, demo ???- konfigurasi sesuai kebutuhan.   

Tabel Contoh Jenis Data DaaS di Berbagai Industri:

IndustriJenis Data DaaS
RitelData produk, data pelanggan, data penjualan, data persediaan
KeuanganData nasabah, data transaksi, data pasar keuangan
ManufakturData produk, data persediaan, data pesanan, data IoT
KesehatanData pasien, data obat-obatan, data penelitian medis
PendidikanData siswa, data nilai, data kurikulum

Sumber data yang disediakan DaaS bisa berasal dari berbagai sumber seperti data yang dibagikan organisasi lain, data publik, atau bahkan data yang dijual oleh pihak ketiga.

Manfaat Utama Mengadopsi Data as a Service

Dengan menerapkan model DaaS, organisasi bisa mendapatkan sejumlah manfaat strategis berikut:

1. Aksesibilitas Data yang Lebih Baik

Dengan DaaS, pengguna dapat mengakses berbagai jenis data yang dibutuhkan dari mana saja dan kapan saja selama terhubung internet. Ini meningkatkan mobilitas dan fleksibilitas dalam memanfaatkan data.

2. Efisiensi Biaya Pengelolaan Data Internal  

Organisasi tidak perlu membangun dan memelihara infrastruktur penyimpanan, pengolahan, dan keamanan data internal yang mahal. Semua aspek pengelolaan data diserahkan kepada penyedia DaaS.

3. Skalabilitas Akses Data yang Fleksibel

Kapasitas penyimpanan dan akses data yang disediakan DaaS dapat dengan mudah disesuaikan dengan skala kebutuhan organisasi, tanpa perlu investasi infrastruktur tambahan.

4. Berbagi dan Kolaborasi Data Lintas Departemen/Organisasi

DaaS memungkinkan akses ke dataset yang sama lintas departemen dalam organisasi atau bahkan lintas organisasi, sehingga mempermudah kolaborasi dan berbagi data.  

5. Kualitas dan Konsistensi Data Lebih Terjamin

Data yang disediakan oleh DaaS biasanya telah melalui pemrosesan, pembersihan, validasi

6. Akses ke Data Terbaru

Karena penyedia DaaS bertanggung jawab mengelola dan memperbarui data, maka pengguna DaaS selalu memiliki akses ke dataset terbaru dan akurat.

Dengan berbagai manfaat diatas, DaaS dapat membantu organisasi untuk lebih fokus pada bisnis inti dan memanfaatkan data secara optimal tanpa harus disibukkan dengan pengelolaan infrastruktur data yang rumit dan mahal.

BACA JUGA : Apa itu ERP? Pengertian, Sistem, Jenis, Manfaat, Fitur, Cara Kerja

Kasus Penggunaan Sukses DaaS di Berbagai Industri

Berbagai organisasi dari berbagai sektor industri telah mengadopsi konsep DaaS ini. Berikut adalah beberapa contoh implementasi sukses DaaS:

Studi Kasus DaaS di Bisnis Ritel

Salah satu penerapan DaaS yang cukup signifikan adalah pada perusahaan ritel besar Walmart. Mereka memanfaatkan layanan DaaS dari Microsoft Azure untuk mengumpulkan dan menganalisis data dari ribuan toko dan supplier mereka.

Dengan menggunakan data sebagai layanan, Walmart dapat mengakses informasi terkini seperti:

  • Persediaan di setiap toko dan pusat distribusi
  • Data penjualan produk di tiap lokasi 
  • Kinerja pemasaran dan promosi
  • Preferensi belanja pelanggan

Informasi ini membantu Walmart mengoptimalkan operasional, meningkatkan pengalaman pelanggan, serta membuat keputusan bisnis yang lebih baik dan cepat.

DaaS di Sektor Keuangan dan Perbankan

Contoh sukses lain adalah Capital One, bank raksasa AS yang menggunakan Amazon DaaS untuk mengakses berbagai dataset seperti:

  • Data ekonomi makro
  • Data perilaku konsumen  
  • Data perusahaan dan industri spesifik

Akses ke data berharga ini membantu Capital One dalam pengambilan keputusan kredit yang lebih akurat, pemasaran yang lebih tertarget, serta pengelolaan risiko yang lebih baik.

Pemanfaatan DaaS di Manufaktur

Produsen mobil Ford menggunakan layanan DaaS untuk mendapatkan data seperti:

  • Peramalan permintaan kendaraan 
  • Data perilaku pengemudi dan preferensi konsumen
  • Data sensor dan kondisi kendaraan terkini

Akses ke berbagai jenis data ini membantu Ford dalam mendesain produk yang lebih sesuai, memprediksi permintaan lebih akurat, serta menyediakan layanan yang lebih responsif pada pelanggannya.

Kesuksesan penerapan DaaS di berbagai sektor membuktikan bahwa konsep ini memberikan manfaat nyata dalam membantu bisnis mengakses informasi penting dan meningkatkan operasional serta pengambilan keputusan.

Tantangan dan Pertimbangan Kunci dalam Mengadopsi DaaS  

Meskipun menawarkan banyak manfaat, DaaS juga menghadirkan sejumlah tantangan dan pertimbangan penting yang harus diperhatikan, yaitu:

1. Keamanan Data dan Privasi

Karena data disimpan dan dikelola di pihak eksternal, maka aspek keamanan dan privasi data menjadi perhatian utama. Kebocoran atau penyalahgunaan data dapat berisiko merugikan organisasi.

2. Kepatuhan terhadap Regulasi Terkait Data

Setiap negara/wilayah memiliki aturan dan kebijakan yang mengatur pengelolaan data tertentu. Organisasi harus memastikan kepatuhan penyedia DaaS terhadap regulasi seperti GDPR, HIPAA, dll.

3. Pemilihan Penyedia DaaS Tepercaya

Tidak semua vendor DaaS menawarkan layanan dengan kualitas dan keamanan yang sama. Organisasi perlu mengevaluasi dan memilih penyedia DaaS yang terpercaya dan memenuhi standar kebutuhan.  

4. Integrasi DaaS dengan Aplikasi/Sistem yang Sudah Ada

Mengintegrasikan data dari DaaS ke aplikasi atau sistem informasi yang sudah ada bisa menjadi tantangan tersendiri, terutama masalah kompatibilitas dan interoperabilitas.

5. Menjamin Performa dan Ketersediaan Layanan

Konektivitas internet, kecepatan akses, serta uptime layanan DaaS dari vendor perlu dijamin agar tidak mengganggu operasional yang bergantung pada akses data tersebut.

Oleh karena itu, sebelum mengadopsi DaaS, organisasi perlu melakukan kajian mendalam terkait aspek keamanan, performa, vendor yang sesuai, serta pemenuhan regulasi yang berlaku. Pertimbangan matang turut menentukan keberhasilan implementasi DaaS yang efektif.

Tren dan Proyeksi Masa Depan Data as a Service

Konsep DaaS ini diproyeksikan akan terus berkembang dan diadopsi lebih luas di masa mendatang. Beberapa tren utama yang mendorong pertumbuhan DaaS antara lain:

1. Peningkatan Adopsi Cloud Computing dan Layanan Data Terkelola

Semakin banyak organisasi yang beralih ke cloud untuk mengefisiensikan TI mereka, termasuk dalam pengelolaan data. Hal ini membuka peluang pertumbuhan DaaS sebagai solusi efisien mengakses data di cloud.

2. Perkembangan Teknologi Big Data, IoT, dan AI/ML

Meningkatnya kebutuhan mengolah dan memanfaatkan data besar dari banyak sumber seperti IoT mendorong kebutuhan akan DaaS. DaaS juga berperan sebagai solusi terintegrasi menyediakan data yang dibutuhkan aplikasi AI/ML.

3. Tren Kolaborasi dan Berbagi Data Lintas Organisasi

Berbagi dan bertukar data lintas organisasi dalam rantai nilai industri akan semakin penting. DaaS menawarkan mekanisme terpusat yang aman untuk kolaborasi akses data tersebut.

4. DaaS Diproyeksikan Tumbuh sebagai Model Akses Data di Masa Depan

Kebutuhan akses data yang fleksibel dan terkelola dengan baik akan mendorong migrasi ke model DaaS. Riset dari Gartner memproyeksikan pasar DaaS akan tumbuh dengan laju 16,8% per tahun hingga 2025.

Dengan berbagai tren diatas, DaaS diprediksi akan terus berkembang dan menjadi model pengaksesan dan pengelolaan data yang semakin penting di masa mendatang.

BACA JUGA : Apa Itu Data Center? Pengertian, Manfaat, Komponen, Jenis, Cara Memilih

Kesimpulan dan Rekomendasi Sederhana untuk Organisasi

Rangkuman singkat manfaat utama mengadopsi DaaS:

✔️ Aksesibilitas data yang lebih baik dari mana saja

✔️ Efisiensi biaya pengelolaan data internal

✔️ Skalabilitas akses data yang fleksibel 

✔️ Kolaborasi dan berbagi data lintas departemen/organisasi

✔️ Kualitas dan konsistensi data lebih terjamin

Walaupun demikian, terdapat sejumlah pertimbangan penting terkait keamanan data, kepatuhan regulasi, pemilihan vendor, serta masalah integrasi dan performa yang harus diperhatikan.  

Secara keseluruhan, DaaS menawarkan peluang untuk mengoptimalkan pemanfaatan data bagi organisasi dengan cara yang efisien dan terjangkau. Namun kunci suksesnya terletak pada evaluasi yang cermat dan persiapan yang matang sebelum implementasi.

Berikut beberapa rekomendasi sederhana bagi organisasi yang ingin mengadopsi DaaS:

1. Evaluasi Kebutuhan Data Organisasi

Lakukan pemetaan terhadap kebutuhan akan berbagai jenis data di seluruh departemen/unit terkait. Identifikasi data apa saja yang bisa didapatkan melalui layanan DaaS.

2. Pertimbangkan Keamanan Data dan Regulasi

Aspek keamanan informasi dan kepatuhan regulasi adalah prioritas utama. Pastikan penyedia DaaS yang dipilih memenuhi standar keamanan yang dibutuhkan serta mematuhi regulasi terkait di wilayah operasional.

3. Cermati Kapabilitas dan Reputasi Vendor DaaS

Teliti latar belakang, layanan, infrastruktur, dukungan, pengalaman, serta reputasi dari berbagai vendor DaaS. Ini akan membantu memilih penyedia layanan yang paling sesuai bagi organisasi.

4. Siapkan Strategi Integrasi Data

Susun rencana bagaimana data dari DaaS akan diintegrasikan dengan aplikasi, sistem informasi, dan proses bisnis yang sudah ada di organisasimu.

5. Lakukan Uji Coba dan Evaluasi    

Jika memungkinkan, lakukan proof of concept atau uji coba terbatas terlebih dahulu sebelum mengimplementasikan DaaS skala penuh. Evaluasi hasilnya untuk penyesuaian lebih lanjut.

6. Kembangkan Keahlian Internal

Tingkatkan pemahaman dan keahlian SDM internal dalam memanfaatkan dan mengelola data dari layanan DaaS. Ini penting untuk optimalisasi pemanfaatan data.

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor kunci tersebut, organisasi akan lebih siap dalam transition menuju adopsi DaaS yang efektif dan memberikan nilai tambah bagi bisnis.

Sekian pembahasan lengkap mengenai Data as a Service atau DaaS dari saya. Semoga penjelasan ini dapat memberikan wawasan baru dan bermanfaat bagi teman-teman sekalian. Jangan ragu untuk bertanya atau membagikan pengalaman terkait topik ini di kolom komentar di bawah ya! Sampai jumpa di artikel selanjutnya!

Tentu! Berikut adalah FAQ (Frequently Asked Questions) yang mungkin bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan umum seputar Data as a Service (DaaS):

FAQ

Apa bedanya DaaS dengan layanan cloud storage biasa?

DaaS tidak hanya sekadar menyediakan penyimpanan data di cloud, tetapi juga layanan pengelolaan, pemrosesan, integrasi, dan pendistribusian data dari berbagai sumber kepada pengguna melalui API atau antarmuka tertentu. DaaS merupakan konsep yang lebih komprehensif.

Jenis data apa saja yang dapat disediakan melalui DaaS?

Hampir semua jenis data seperti data master, data analitik, data pelanggan, data penjualan, data IoT, data geografis, data cuaca, data penelitian, dan lain sebagainya dapat disediakan melalui layanan DaaS, tergantung kebutuhan pengguna.  

Apakah DaaS hanya bisa diakses melalui internet?

Umumnya DaaS menggunakan model penyampaian data melalui internet atau cloud. Namun ada juga penyedia DaaS yang menawarkan opsi on-premises di mana data disimpan di server lokal organisasi dengan akses terbatas.

Siapa saja yang bisa memanfaatkan layanan DaaS?

DaaS dapat dimanfaatkan oleh berbagai organisasi dari industri apa pun yang membutuhkan akses ke beragam jenis data untuk mendukung operasional mereka seperti ritel, keuangan, manufaktur, kesehatan, pendidikan, dan lain-lain.

Masalah apa saja yang perlu dipertimbangkan sebelum mengadopsi DaaS?

Beberapa pertimbangan utama meliputi keamanan data, privasi, kepatuhan regulasi, pemilihan vendor DaaS tepercaya, strategi integrasi data, serta menjamin ketersediaan dan performa layanan DaaS.

Bagaimana cara memilih penyedia layanan DaaS yang baik?

Beberapa faktor penting diantaranya reputasi vendor, infrastruktur yang dimiliki, jenis data yang disediakan, keamanan sistem, dukungan teknis, pengalaman vendor, serta biaya layanan yang ditawarkan.

Apakah DaaS hanya digunakan oleh perusahaan besar?

DaaS bisa dimanfaatkan baik oleh perusahaan besar maupun perusahaan kecil-menengah. Bagi perusahaan kecil, DaaS menawarkan cara terjangkau untuk mengakses data penting tanpa investasi infrastruktur mahal.  

Apa keuntungan utama menggunakan DaaS dibanding mengelola data sendiri?

Keuntungan utama adalah efisiensi biaya, skalabilitas akses data yang fleksibel, kualitas data lebih terjamin, serta dapat mengakses data dari mana saja selama terkoneksi internet.

About the author

Digital Marketer: Facebook, Google Ads, Intagram Ads, SEO Specialist, SEO Content Writer, SEO Copywriter, Blogger

Leave a Reply

Bali Digital Marketing Agency

Tentang Kami

Tanya Digital adalah Digital Marketing Agency Bali terbaik dan profesional berpengalaman yang membantu usaha membangun awareness dan membantu kehadiran bisnis secara online dengan strategi yang akurat dan memberikan hasil nyata.

Sebagai Digital Marketing Bali kami akan memberikan ide baru untuk meningkatkan hasil pencarian Anda secara organik, kampanye iklan berbayar yang lebih profesional dan menguntungkan, kami Jasa Digital Marketing Bali akan terus memberikan strategi inovatif untuk menghubungkan bisnis Anda dengan audiens online yang tepat.

Form Inquiry Digital Marketing: SEO, SEM, SMM, Content Marketing, Email Marketing & Web Development

Tertarik dengan Jasa Digital Marketing kami? Tim Support/Marketing kami ada di sini, Silahkan pesan sekarang juga!