id
[email protected] WA +62 8133 960 8150
id
[email protected] WA +62 8133 960 8150

Apa itu Break Even Point (BEP)? Formula, Kalkulasi, Contoh

Break Even Point BEP adalah tingkat output yang diperlukan agar pendapatan perusahaan sama dengan biaya totalnya atau dengan kata lain, titik belok di mana perusahaan mulai menghasilkan keuntungan.

Cara Menghitung Break Even Point

Untuk semua pemilik bisnis, terutama selama tahap awal bisnis, salah satu pertanyaan paling penting untuk dijawab adalah: “Kapan bisnis saya akan mencapai titik impas?”

Semua bisnis memiliki tujuan yang sama untuk akhirnya menjadi menguntungkan agar dapat terus beroperasi.

Bisnis yang tidak menguntungkan akhirnya kehabisan uang tunai, dan operasinya tidak dapat lagi dipertahankan (misalnya, memberi kompensasi kepada karyawan, membeli inventaris, sewa kantor).

Dengan memahami output yang diperlukan untuk mencapai titik impas, perusahaan dapat menetapkan target pendapatan yang sesuai, serta menyesuaikan strategi bisnisnya seperti penetapan harga produk/jasanya dan bagaimana memilih untuk mengalokasikan modalnya.

Jika sebuah perusahaan telah mencapai titik impasnya, ini berarti perusahaan tersebut tidak beroperasi pada rugi bersih maupun laba bersih (yaitu, “Brush Even”).

Semua pendapatan tambahan di luar titik ini berkontribusi terhadap akumulasi lebih banyak keuntungan bagi perusahaan.

Melakukan analisis titik impas merupakan prasyarat untuk menetapkan harga dengan tepat, menetapkan sasaran target penjualan yang jelas dan logis, dan mengidentifikasi kelemahan model bisnis saat ini yang dapat memperoleh manfaat dari perbaikan (misalnya, taktik penjualan, strategi pemasaran).

SEO Agency Enterprise

Selanjutnya, perusahaan mapan dengan beragam portofolio penawaran produk/layanan dapat memperkirakan titik impas berdasarkan tingkat produk individual untuk menilai apakah menambahkan produk tertentu akan layak secara ekonomi.

Akibatnya, ini memungkinkan penetapan sasaran penjualan yang lebih konkret karena Anda memiliki jumlah tertentu untuk ditargetkan.

Rumus Break Even Point

Rumus untuk menghitung break even point melibatkan pengambilan total biaya tetap dan membagi jumlahnya dengan margin kontribusi per unit.

Jasa Pembuatan Website

Untuk mengambil langkah mundur, margin kontribusi adalah harga jual per unit dikurangi biaya variabel per unit, dan metrik ini mewakili jumlah pendapatan yang tersisa setelah memenuhi semua biaya variabel terkait yang diakumulasikan untuk menghasilkan pendapatan tersebut.

Yang mengatakan, ketika margin kontribusi perusahaan (dalam dolar) sama dengan biaya tetapnya, perusahaan berada pada titik impasnya.

Jika margin kontribusinya melebihi biaya tetapnya, maka perusahaan sebenarnya mulai mendapat untung dari penjualan produk/jasanya.

Contoh Perhitungan Analisis Break-Even

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki $10.000 dalam biaya tetap per bulan, dan produk mereka memiliki harga jual rata-rata (ASP) $100, dan biaya variabel adalah $20 untuk setiap produk, yang menghasilkan margin kontribusi per unit sebesar $80.

Kemudian, dengan membagi $10k dalam biaya tetap dengan margin kontribusi $80, Anda akan mendapatkan 125 unit sebagai titik impas. Ini berarti bahwa jika perusahaan menjual 125 unit produknya, ia akan menghasilkan laba bersih $0.

Atau, jika menggunakan Excel, titik impas dapat dihitung menggunakan fungsi “Pencarian Sasaran”.

Setelah memasukkan hasil akhir yang diselesaikan untuk (yaitu, laba bersih nol), alat menentukan nilai variabel (yaitu, jumlah unit yang harus dijual) yang membuat persamaan menjadi benar.

BACA JUGA : Apa itu Entrepreneur? Karakteristik, Jenis, Cara Menjadi Pengusaha

Contoh Analisis Break-Even Point

Katakanlah kita memiliki perusahaan yang menjual produk dengan harga $20,00 per unit, jadi pendapatan akan sama dengan jumlah unit yang terjual dikalikan dengan label harga $20.

Dalam hal struktur biaya, perusahaan memiliki biaya tetap (yaitu, konstan terlepas dari volume produksi) yang berjumlah $50k per tahun.

Ingat, biaya tetap tidak tergantung pada volume penjualan untuk periode tertentu, dan termasuk biaya seperti sewa bulanan, gaji pokok karyawan, dan asuransi.

Pindah ke asumsi akhir kami, biaya variabel yang terkait langsung dengan produksi produk yang dijual adalah $10,00.

Berbeda dengan biaya tetap, biaya variabel meningkat (atau menurun) berdasarkan jumlah unit yang terjual. Jika permintaan pelanggan dan penjualan lebih tinggi untuk perusahaan dalam periode tertentu, biaya variabelnya juga akan bergerak ke arah yang sama dan meningkat (dan sebaliknya).

Oleh karena itu, total biaya variabel akan sama dengan biaya variabel per unit sebesar $10,00 dikalikan dengan jumlah unit yang terjual.

Kami sekarang memiliki asumsi untuk menggunakan fungsi “Pencarian Sasaran” di Excel (Alt A W G).

  1. Pertama, kami menautkan ke sel laba bersih untuk pilihan “Setel sel”
  2. Pada langkah selanjutnya, kita akan memasukkan nol sebagai “Nilai To” karena keuntungan yang kita targetkan adalah $0 (yaitu, titik impas)
  3. Terakhir, “Dengan mengubah sel” akan diatur ke jumlah unit yang terjual, karena ini adalah variabel yang akan disesuaikan Excel hingga nilai target laba kami terpenuhi.

BACA JUGA : Apa itu Paid Advertising? Jenis dan Manfaat Iklan Berbayar

Setelah melakukannya, jumlah unit sel yang terjual berubah menjadi 5.000 dan laba bersih kami sama dengan nol, seperti yang ditunjukkan di bawah pada tangkapan layar dari solusi yang sudah jadi.

Mengukur jumlah unit yang diperlukan untuk dijual agar memiliki laba bersih nol adalah tujuan yang kami maksudkan, yang dalam skenario khusus ini, perusahaan harus menjual 5k unit produknya untuk mencapai titik impas dan mulai menghasilkan laba dari operasinya.

Seperti yang dapat kita lihat dari tabel sensitivitas, perusahaan beroperasi dengan kerugian sampai mulai menjual produk dalam jumlah lebih dari 5k. Misalnya, jika perusahaan menjual 5,5 ribu produk, laba bersihnya adalah $5 ribu.

Atau, break even point juga dapat dihitung dengan membagi biaya tetap dengan margin kontribusi.

Total biaya tetap adalah $50k dan margin kontribusi ($) adalah selisih antara harga jual per unit dan biaya variabel per unit.

Jadi, setelah dikurangi $10,00 dari $20,00, margin kontribusi menjadi $10,00.

Dan seperti output untuk pendekatan pencarian tujuan di Excel, unit tersirat yang perlu dijual agar perusahaan mencapai titik impas menjadi 5k.

About the author

Digital Marketer: Facebook, Google Ads, Intagram Ads, SEO Specialist, SEO Content Writer, SEO Copywriter, Blogger

Leave a Reply

Bali Digital Marketing Agency

Tentang Kami

Tanya Digital adalah Digital Marketing Agency Bali terbaik dan profesional berpengalaman yang membantu usaha membangun awareness dan membantu kehadiran bisnis secara online dengan strategi yang akurat dan memberikan hasil nyata.

Sebagai Digital Marketing Bali kami akan memberikan ide baru untuk meningkatkan hasil pencarian Anda secara organik, kampanye iklan berbayar yang lebih profesional dan menguntungkan, kami Jasa Digital Marketing Bali akan terus memberikan strategi inovatif untuk menghubungkan bisnis Anda dengan audiens online yang tepat.

Form Inquiry Digital Marketing: SEO, SEM, SMM, Content Marketing, Email Marketing & Web Development

Tertarik dengan Jasa Digital Marketing kami? Tim Support/Marketing kami ada di sini, Silahkan pesan sekarang juga!