id Buka Senin - Sabtu 10:00-18:00
Email info@tanyadigital.com Whatsapp Only +62 8133 960 8150 Tel! +62 361 478 7006

Apa itu CDN? Bagaimana Cara Kerjanya

Apa itu CDN? CDN adalah singkatan dari Content Delivery Network. Seperti namanya, CDN merupakan jaringan node terdistribusi (juga dikenal sebagai Edge Location Servers) yang membantu mengirimkan konten (halaman web, video, gambar, dll.) ke pengguna akhir berdasarkan lokasi pengguna, server asal konten, dan server Edge lokasi. 

Node CDN memiliki kemampuan cache untuk menyimpan konten dan dapat menyajikan konten kepada pengguna dari lokasi yang secara geografis dekat dengan pengguna akhir. Node CDN digunakan di beberapa lokasi geografis oleh penyedia CDN dan dapat menjangkau beberapa jaringan ISP (Penyedia Layanan Internet).

Bagaimana cara kerja CDN?

Ketika pengguna mencoba untuk mengakses data server web (situs web) dari lokasi tertentu, jika pengaturan CDN dikonfigurasi untuk situs web, maka permintaan pertama-tama pergi ke simpul CDN optimal terdekat. Sekarang, jika CDN sudah memiliki data yang diminta di-cache pada node tersebut, maka data tersebut akan disajikan kepada pengguna dari node tersebut tanpa perlu kembali ke server asal. 

Kursus Online Digital Marketing Digitademy
Kursus Online Digital Marketing Digitademy

Namun, jika data tidak di-cache ke node CDN yang melayani pengguna tersebut, permintaan pertama-tama masuk ke node CDN, lalu dari sana data tersebut masuk ke server asal. Node CDN kemudian mengambil data dari server asal dan melayani permintaan pengguna. Selain itu, node CDN menyimpan data ini ke cache untuk melayani permintaan apa pun di masa mendatang dari pengguna ini atau pengguna lain yang meminta data tersebut dari node ini. 

Jadi, pada prinsipnya, menggunakan CDN di situs web, hanya pengguna pertama yang meminta konten tertentu yang mengalami latensi ekstra dan semua pengguna yang meminta konten ini di masa mendatang akan memiliki akses yang lebih cepat ke konten khusus ini karena akan dilayani dari node CDN. Tentu saja, ini tergantung pada pengaturan cache konten dari konten (misalnya pengaturan cache situs web) karena pengaturan ini mungkin memerlukan node CDN untuk mengambil konten lagi berdasarkan waktu kedaluwarsa konten. 

Apa yang dimaksud dengan situasi real-world dan mengapa kamu CDN?

Misalkan kamu memiliki website yang dihosting di server web (asal konten) dan menyajikan gambar kutipan inspirasi kepada pengunjung website. Saat kamu memulai website, Kamu menghostingnya di lokasi geografis tertentu, misalnya di Inggris. Awalnya ketika website dimulai, Kamu mungkin melihat pengunjung dari Inggris mengunjungi website kamu untuk melihat dan mengunduh konten. Saat websitemu mulai populer, lebih banyak pengguna dari Inggris dan luar negeri mulai mengakses website kamu. Ini menciptakan tiga tantangan. 

Pertama, karena semakin banyak pengguna yang mengakses server web yang sama, beban pada server web meningkat dan tidak akan dapat melayani semua pengguna pada saat yang sama, pada gilirannya, menyebabkan pengalaman pengguna yang buruk dalam mengakses situs website kamu. Kedua, karena server asal berlokasi di Inggris, pengguna yang mengaksesnya akan menghadapi latensi karena data ditransfer melalui internet dari lokasi yang jauh secara geografis. 

Tantangan ketiga adalah biaya bandwidth yang harus kamu bayarkan untuk menyajikan konten dari server asal karena semakin banyak pengguna yang memerlukan lebih banyak bandwidth untuk menyajikan konten.

Ketiga tantangan ini dapat diatasi dengan menggunakan CDN. Karena CDN adalah jaringan server yang didistribusikan secara geografis untuk menyajikan konten, CDN bertindak sebagai perantara antara pengguna akhir dan server asal. Untuk tantangan pertama, setelah pengguna mengakses situs web, permintaan dikirim ke node yang paling sesuai untuk pengiriman konten dan kemudian disajikan dari node CDN dengan prinsip yang sama seperti yang dijelaskan di atas. Jadi, dalam kasus ini, alih-alih mengirim semua permintaan dari semua pengguna ke server asal, itu dikirim ke node terdistribusi dan pemuatan pada server asal diminimalkan.

Untuk tantangan kedua, CDN akan mampu mengatasi tantangan karena node CDN tersebar di seluruh geografi dan benua. Dengan cara ini pengguna dilayani oleh node di geografi mereka sendiri dan karenanya jarak dari server asal tidak akan menimbulkan masalah selama node CDN tersedia.

Untuk tantangan biaya ketiga, CDN dapat mengurangi kebutuhan bandwidth untuk server karena semua permintaan tidak dikirim kembali ke server. Node CDN biasanya jauh lebih murah dalam hal biaya bandwidth daripada server asal. Selanjutnya untuk mengoptimalkan biaya, lokasi node CDN yang paling murah dalam hal bandwidth / biaya dapat dipilih untuk menyajikan konten.

Pengaturan Cache Situs Web

Pengaturan cache situs web dapat memainkan peran penting dalam cache konten CDN. Berdasarkan pengaturan cache situs web, CDN dapat menyimpan konten dari server web. Ada pengaturan cache yang berbeda yang dapat menyebabkan node CDN mengunduh konten setiap saat atau dapat meminta node untuk memeriksa server apakah konten telah kedaluwarsa atau belum. Anda dapat membaca tentang konfigurasi cache lebih detail dengan mengklik link.

About the author

Digital Marketer: Facebook, Google Ads, Intagram Ads, SEO Specialist, SEO Content Writer, SEO Copywriter, Blogger

Leave a Reply

Tentang Kami

Tanya Digital adalah Digital Marketing Agency yang berlokasi di Denpasar Bali melayani Jasa SEO, Search Engine Marketing, Social Marketing dan Management, Content Marketing secara Profesional

Inquiry Form Digital Marketing

Tertarik dengan Jasa Digital Marketing kami? Tim Support/Marketing kami ada di sini, Silahkan pesan sekarang juga!